Friday, 2 December 2016

Seindah D&D 2

Hakim melemparkan senyuman manis apabila Diana muncul di sisinya. Namun, senyuman itu mati apabila terpandangkan kotoran yang mencomotkan sweater berwarna putih milik gadis itu. Dia memandang gadis itu dengan dahi yang berkerut, meminta penjelasan.

Diana mengeluh halus. Dia melabuhkan duduk di sisi lelaki. Tangannya cuba membersihkan kotoran itu, namun makin bertambah teruk pula.

“ Janganlah tenung saya macam tu,” tegur Diana kurang senang apabila lelaki itu ralit merenung sisi wajahnya. Apabila melihat lelaki itu tetap tidak mahu mengikut kata-katanya, dia menolehkan wajah menghadap Hakim. Renungan lelaki itu dibalas dengan renungan yang lembut.

Hakim tersentak lalu memalingkan wajahnya ke sisi. Inilah kelemahan dia. Dia tidak mampu merenung jauh ke dalam mata gadis itu. Dia khuatir hatinya akan lebih parah.

Diana tergelak kecil. Sejak dahulu lagi, lelaki itu tidak akan pernah mampu melawan renungan matanya. Dia tahu apa sebabnya cuma dia tidak mahu terlalu ambil kisah.

“ What happened to your sweater?” tanya Hakim dengan penuh prihatin. Dia memandang sahaja perlakuan gadis itu. Diana sudah menanggalkan sweaternya. Yang tinggal menyarungi tubuhnya hanyalah baju yang agak nipis dan berlengan panjang.

“ Tadi, ada seorang mamat ni. Dia terlanggar saya. To make matter worse, strawberi bersalut coklat yang dia beli terjatuh, kemudian terkena sweater saya ni. Thennn….” Hujung ayat itu ditekan Diana, menandakan dia sedang geram. Hakim hanya memerhatikan sahaja tanpa bersuara.

“ Dengan selamba badak dia, dia kotorkan lagi sweater saya dengan air Nescafe. Dia pergi simbah air tu dekat sweater saya! Kurang ajar betul! Huh!” luah Diana dengan penuh perasaan geram. Hakim di sisinya hanya tersenyum geli hati.

“ Tak cukup dengan itu, dia bagi tazkirah yang entah apa-apa dekat saya, cakap pasal budi bahasalah, pasal itulah, pasal inilah. Dan yang paling menyakitkan hati saya ialah dia bandingkan sweater buruk dia tu dengan sweater saya. OMG! I hate that man!” luah Diana lagi. Sweater di tangannya digumpal geram.

Sepanjang luahan gadis itu, Hakim hanya tersenyum dan ada kalanya tergelak kecil. Dia sungguh bahagia dapat mendengar suara gadis itu. Malah bertambah bahagia apabila kehadirannya di saat Diana memerlukan seseorang untuk menjadi tempat luahan sentiasa tepat.

Hakim menanggalkan sweaternya dan yang tinggal menyarungi tubuhnya hanyalah baju yang berlengan pendek. Dia memakaikan sweater itu pada Diana. Sekadar menutupi bahagian belakang gadis itu. Sweater gadis itu diambilnya.

“ I will take this. I will try to wash it without leaving stains on it,” ujar Hakim sambil melipat sweater milik Diana.

Diana tersenyum sendirian dengan keprihatinan lelaki itu. Terharu dan serba salah dengan layanan baik lelaki itu yang sentiasa menyayanginya.

“ Who am I to you?”

Pertanyaan Diana yang secara tiba-tiba membuatkan pergerakan Hakim terkaku seketika. Kemudian, dia tersenyum.

“ You are my friend. My precious friend,” balas Hakim lembut.

“ So, why are you treating me like I am more than a friend to you?” soal Diana dengan pandangan yang sayu.

“ Because I treat you with my love and not only with my kindness,” balas Hakim. Wajah gadis itu dipandangnya. Dia sedar ada sebak yang sedang ditahan gadis itu.

“ Berbaloi ke cinta awak pada saya sedangkan saya tak balas cinta awak, Hakim?” soal Diana. Wajah lelaki itu direnung sayu. Lelaki itu diam tanpa membalas.

“ Apa yang awak dapat dengan mencintai saya, Hakim?” soal Diana lagi. Dia ingin sekali mendengar luahan hati lelaki itu. Dia ingin tahu sejauh manakah hati lelaki itu terluka disebabkannya.

“ Saya dapat kebahagiaan,” jawab Hakim ringkas. Bila sedar ada sebak yang menyelubungi jiwanya, cepat-cepat dia memalingkan wajahnya ke sisi. Khuatir air mata lelakinya jatuh.

Mendengarkan jawapan itu, Diana tidak dapat menahan air matanya daripada mengalir. Oleh sebab tidak berpuas hati dengan jawapan lelaki itu, dia menunbuk geram lengan Hakim.

“ What kind of happiness you get from loving me? Are you happy seeing me with another man? Are you happy when see me laughing happily with Faris?” soal Diana bertalu-talu. Jelas kedengaran ada sendu yang cuba ditahan gadis itu.

Hakim mengetap bibirnya. Dia memandang kembali wajah Diana. Mata gadis itu cuba direnungnya sedalam yang mungkin.

“ Yes, I am happy, Diana. As long as you are happy with everything you do, I am always be there smiling for you. That is all I need to be happy,” balas Hakim pilu.

Jawapan yang diterimanya membuatkan Diana terpaku. Tangannya ingin sekali merangkul tubuh itu tetapi dia tidak mampu berbuat demikian. Di bahu lelaki itu, dia meluahkan seluruh tangisan serba salahnya. Hatinya terluka mendengar setiap kata-kata lelaki itu.

Diana terluka kerana Hakim tidak pernah memikirkan perasaan lelakinya sendiri, tetapi sering mengutamakan perasaannya. Lelaki itu sedaya upaya cuba menjauhkan dia daripada perasaan serba salah. Diana terasa seperti mementingkan diri sendiri setiap kali Hakim berbuat demikian.

“ I am sorry, Hakim. You are so nice to me, nicer than Faris. You also love me more than I love myself, you love me more than you love yourself…but what can I do, Hakim? I still cannot love you. My feelings for Faris is too strong. I love Faris, Hakim. I love him so much. I am so so so sorry..”

Matanya merenung dalam wajah Hakim. Lelaki itu menyentuh lembut pipinya lalu menyeka air mata gadis itu.

“ No need to say sorry, Diana. Saya cintakan awak dengan setulus hati saya. Saya tidak minta balasan daripada awak. Jika awak beri sekalipun, saya yakin itu hanyalah simpati dan bukannya cinta. Cukuplah awak bahagia dan sentiasa ada di hadapan mata saya. That is what love means for me, Diana.”

Mereka berbalas renungan, seolah-olah menzahirkan apa yang terbuku di hati. Di hati Diana, sarat dengan simpati buat lelaki itu. Dia bukan tidak pernah cuba untuk mencintai lelaki itu, tetapi cintanya buat Faris begitu dalam walaupun dia sendiri tidak pasti akan penghujung cintanya. Dia hanya mampu berharap agar suatu hari nanti, Hakim bertemu dengan bahagianya sendiri.



Panorama ibu kota diperhatikan Faris dari bangunan itu. Satu keluhan berat dilepaskannya. Pada waktu ini, fikirannya kacau sekali dengan kehilangan Diana yang secara tiba.

Kocek seluarnya diseluk lalu telefon pintarnya dikeluarkan. Pantas sahaja jarinya mendail nombor Diana. Tidak lama kemudian, dia mendengus kasar. Panas hatinya apabila gadis itu langsung tidak menjawab panggilannya. Kerana terlalu mengikutkan perasaan geram, semua fail yang berada diatas meja ditolak jatuh daripada meja.

“ What the hell is going on with you, Diana?!” bentak Faris geram. Tanpa membuang masa, nombor Hakim pula didail.

“ Helo,” sahut suara di talian.

“ Helo, Hakim. Ini saya, Faris.”

“ Ada apa-apa yang saya boleh bantu ke Encik Faris?” soal Hakim tenang di talian walaupun dia sudah dapat mengagak apa yang akan ditanya nanti.

“ Ya, memang ada yang perlu dibantu. Where the hell is Diana right now?!” soal Faris kasar.

“ Why you ask me, Mister Faris? I do not know where she is right now,” balas Hakim bersahaja.

“ Liar! You are her secretary. How come she did not tell you anything about her whereabout?!” bentak Faris. Pandangannya dialihkan ke luar bangunan.

“ Saya tak menipu, Encik Faris. I really do not know where she is. How about if you ask her by yourself?” cadang Hakim. Dia masih bersuara tenang walaupun Faris membentak dia.

Faris mendengus kasar. Bengkak hatinya kerana tidak mendapat jawapan yang diinginkan.

“ Hakim,” panggil satu suara di talian sebelah sana.

Faris terbungkam mendengar suara itu.

“ Suara siapa tu?” soal Faris dengan keinginan membuak-buak.

“ That’s my cousin’s voice, Linda,” balas Hakim.

Mendengar sahaja balasan daripada Hakim, dia terus mematikan talian. Perasaan sakit hati menyebabkan dia melempar telefon pintarnya ke dinding lalu berkecai begitu sahaja.

“ Kau fikir aku bodoh? Linda konon! Aku tahu itu suara siapa,” bisik Faris seorang sendiri. Riak wajahnya sarat dengan perasaan sakit hati.
“ Encik Faris, Tan Sri Johan hendak berjumpa dengan Encik Faris di ofis beliau sekarang,” pesan setiausaha Faris melalui interkom.

Faris menarik nafas panjang. Rambutnya yang sedikit serabai dirapikan kembali. Kotnya yang digantung pada kerusi dicapainya sebelum beredar dari ruang kerjanya menuju ke ruang kerja ayah tirinya.

Pintu yang diperbuat daripada kayu jati itu diketuknya sebelum satu suara mengizinkannya masuk ke dalam. Sebaik sahaja kaki dia menapak ke dalam ruang kerja Tan Sri Johan William yang merupakan ayah tirinya, Faris terkaku. Tetamu yang ada di situ juga turut terkaku.

“ Apa yang kamu tunggu, Faris? Masuklah. Ayah nak kenalkan kamu dengan tetamu istimewa kita hari ini,” ajak Tan Sri Johan bersama senyuman di bibir.

Faris menapak ke arah sofa dan meja kecil yang disediakan di situ. Matanya langsung tidak teralih daripada memandang tetamu istimewa mereka, malah tetamu itu membalas renungannya.

“ Faris, ayah nak kenalkan dekat kamu, anak Uncle Akbar, iaitu Arina,” ujar Tan Sri Johan.

Faris dan Arina berbalas pandangan seketika sebelum masing-masing berjabat tangan. Genggaman tangan Arina begitu erat sekali, menghantar makna tersirat disebaliknya.

“ And Arina, this is my son...”

“ Faris. Faris Naufal,” potong Arina tanpa sempat Tan Sri Johan menghabiskan ayatnya.

“ Oh! You guys know each other?” soal Tan Sri Johan dengan sedikit terkejut.

Pertanyaan lelaki yang sudah lebih separuh separuh abad itu dibalas dengan senyuman oleh Arina manakala Faris hanya tersenyum tawar.

“ Oh, nice! Dekat mana kamu berdua kenal?” soal Tan Sri Johan ingin tahu.

Arina memandang Faris seketika. Terdapat gelisah yang terlukis pada wajah lelaki itu.

“ Kami kenal semasa belajar dekat New York dulu. Your son was famous among girls back then and that was how I knew him,” balas Arina bersahaja.

“ Really? Baguslah kalau macam itu,” ujar Tan Sri Johan sambil tersenyum. Matanya memandang anak tirinya yang begitu ralit memandang Arina dan begitu juga Arina. Dia dapat merasakan bahawa ada kisah yang tersembunyi dalam lipatan memori anak-anak muda di hadapannya itu. Sebuah senyuman terukir di bibir tua itu.


Farleq duduk di kerusi yang disediakan di beranda. Langit malam menjadi santapan matanya. Di atas meja pula tersedianya kopi hangat yang dibuatnya sendiri.

Ingatannya melayang mengingati keluarga di Kuala Lumpur. Mengenangkan kembali raut wajah sedih si ibu dan si adik perempuan tatkala kakinya melangkah keluar daripada rumah dengan berat hati. Masih dia ingat wajah ayahnya yang penuh dengan kemarahan sehingga sanggup menghalaunya keluar.

Walaupun dipujuk beberapa kali oleh ibunya agar tidak meninggalkan rumah, dia tetap memilih untuk meninggalkan keluarganya kerana dia tidak lagi sanggup hidup di bawah telunjuk dan kemahuan ayahnya.

Kini, dia telah berjaya menerbitkan beberapa buah buku di London berdasarkan pengalamannya sebagai jurugambar, malah dia juga mempunyai galeri tersendiri di sana yang memaparkan banyak gambar hasil tangkapannya. Sungguhpun dia telah berjaya mencipta nama di luar negara, tetapi jiwanya tidak pernah tenang. Semuanya disebabkan rindu dan rasa serba salah ke atas keluarganya.
Farleq mengeluh sendiri. Air kopi suam itu dihirupnya.

“ Berdosa ke aku selama ni?” soalnya seorang diri. Dia mengeluh sendiri tatkala senyuman bahagia keluarganya bermain-main di layar ingatan.

Tuk! Tuk! Tuk!

Pintu yang diketuk memecahkan lamunan Farleq. Dalam keadaan yang separa terkejut, dia berasa kehairanan sendiri.

“ Siapa yang datang? Aku rasa aku tak minta apa-apa service,” bisik Farleq seorang diri, namun begitu dia tetap juga melangkah ke pintu dan melihat siapa yang datang melalui kanta kecil yang diletak pada pintu.

Sebaik sahaja melihat gerangan orang di luar, Farleq terperanjat lalu bersandar di pintu dengan riak wajah terkejut.

“ Apahal minah tu dekat depan bilik aku pula ni? Entah-entah dia buru aku sebab sweater dia,” bisik Farleq seorang diri sambil memerhatikan tetamu yang tidak dijemput melalui kanta itu.

Pintu diketuk secara berterusan. Semakin lama, ketukan pintu itu semakin kuat dan Farleq masih bersandar kaku di pintu itu. Tiba-tiba dia berasa cemas sendiri.

“ Errr, wrong person! Wrong person!” jerit Farleq dari dalam. Seketika kemudian, ketukan pintu itu telah pun berhenti.

“ Aikk? Dah ‘bla’ ke minah tu?”

Sekali lagi dia memerhatikan melalui kanta kecil itu dan tetamu yang tidak diundang itu masih lagi berdiri di hadapan pintu sambil berpeluk tubuh.

Sementara di luar bilik yang disewa Farleq, ‘tetamu yang tidak diundang’ itu sedang asyik mendail nombor seseorang namun tidak dijawab.

“ Aduh! Ke mana pula Hakim ni?” dengus Diana lalu diketuk pintu di hadapannya itu bertalu-talu. Geram hatinya apabila Hakim tidak membuka pintu.

“ Takkanlah aku salah bilik kot. Hakim sendiri cakap bilik nombor 109,” bisik Diana seorang diri. Riak wajahnya yakin sungguh.

Nombor Hakim berkali-kali didail tetapi tidak berjawab. Diana mendengus kasar. Pintu dihadapannya diketuk berkali-kali dengan kasar.

Sedang dia asyik mengetuk pintu itu, seseorang telah membukanya dari dalam. Terpampang di hadapannya wajah yang sedaya upaya tidak mahu dipandangnya lagi.

“ Kau?! Hei, apa kau buat dekat sini hah?” Tanya Diana kasar sambil matanya merenung lelaki yang berkain pelekat itu atas bawah.

Pertanyaan Diana disambut dengan senyuman sinis oleh Farleq.


p/s: To be continued. Ehehehe. Okay, this is another story. Sambil menunggu ILYH untuk diedit sebaik mungkin, writer provide kan another story untuk you guys. Segala kritikan wrtier akan terima dengan sebaiknya. :)

No comments:

Post a Comment