Tuesday, 12 March 2013

I Love You, Hubby! 9

Okey, chapter 9 coming.... :P

Fina berjalan mendekati Keisya yang sedang termenung di meja Secret Recipe itu. Mata wanita itu memandang kearah luar manakala tangannya pula bermain dengan straw di dalam gelas panjang. Fina tersenyum kecil melihat kawannya dan jarinya dipetik di hadapan muka kawan baiknya itu. Tersentak Keisya dan wajahnya kelihatan 'blur' bagaikan baru bangun dari tidur. 

" Woi beb. Berangan je ko ni. Kau okey tak ni?" tanya Fina. Tangannya mencapai menu diatas meja lalu diselak-diselak.

Keisya terdiam sebentar mendengar pertanyaan Fina. Okey kah dia sekarang ni? Dia memang okey, namun hati dan fikirannya K.O.!
" Eh makcik ni. Berangan lagi tu. Kau ni, jangan fikirkan sangatlah kejadian semalam tu. Now, kau fokus dekat rumah tangga kau ni," ujar Fina lembut. Tangannya mencapai tangan Keisya lalu diusap lembut, mengalirkan semangat. Sebenarnya, dia sekarang berada di dalam dilema. Adakah dia perlu menyokong Aish ataupun menyokong Keisya yang hatinya masih berada di dalam genggaman Jason Harris?

" Stop lah Fina cakap pasal rumah tangga aku. Aku dengan perkahwinan tu, zero! Aku buntu Fina sekarang ni. Aku.... aku tak sangka.. boleh terserempak dengan dia and at the same time, there was Katrina." Keisya melurut rambutnya yang ikal itu. Runsing dia sekarang ni. Runsing memikirkan kehadiran lelaki itu yang memang dinantikan sepanjang hidupnya. Namun, apabila lelaki itu sudah muncul, kenapa dia berasa runsing dan bercelaru? Bukankah dia sepatut gembira dan pikat kembali hati itu? Adakah mungkin kerana statusnya sekarang ini, dia bersikap sedemikian?

" What? Katrina ada sekali ke? Oh my God!" ujar Fina dengan nada terkejut. Masakan tidak, dia tahu adik kepada bekas kekasih kawannya ini memang anti-Keisya sejak hubungan kawan baiknya itu putus bersama Jason Harris.
Keisya hanya diam sahaja mendengar nada terkejut. Tangannya mengacau air pada gelas panjang itu.
" Kat ada apa-apakan kau tak?" tanya Fina dengan nada sedikit menggelabah. Namun, apabila melihat cebikan dan gelengan Keisya, dia berasa sedikit lega. Bukan dia tidak faham dengan sikap Katrina itu, gadis itu begitu pantang jika ada orang yang menyakiti abang kesayangannya itu.

Seorang pelayan lelaki datang ke meja dengan membawa dua pinggan oreo cheese cake bersama dengan segelas jus epal hijau. Dengan cermat, pelayan itu meletakkan dua pinggan kek itu dan segelas jus tembikai diatas meja. Sempat lagi Fina melemparkan senyuman menggoda kepada pelayan yang berkulit cerah itu.

" Kau tak payah lah selak menu tu lagi. Aku awal-awal dah tolong order kan," ujar Keisya lalu menarik sepinggan kek ke hadapannya itu. Fina hanya tersengih sahaja memandang rakannya itu. Tidak susah-susah dia hendak membuat tempahan lagi.

" So, sambung cerita tadi. Aku nak pengakuan dari mulut kau sendiri," ujar Fina dengan nada yang agak serius. Wajah rakannya itu direnung tajam. Dia hendak mendengar sesuatu pengakuan dari mulut Keisya.

Keisya memandang pelik wajah rakannya itu. Lain macam sahaja bunyinya! Getus hati Keisya. Gelas panjang ditolaknya ke tepi lalu wajahnya dipangku dengan tapak tangan.
" Kau ni, serius semacam je. Pengakuan apa nya? Kau jangan bukan-bukan eh," awal-awal lagi Keisya sudah memberi amaran kepada Fina. Bukan boleh percaya sangat gadis dihadapannya ini. Kadangkala pengakuan yang pelik-pelik disuruhnya buat.

" Maybe pengakuan ni agak 'bukan-bukan' pada kau. Tapi aku nak tahu. Kalau kau rasa aku kawan kau, kau kena jujur dengan aku, okey," pinta Fina lembut. Dia tidak mahu menekan sangat rakannya ini. Kalau makin ditekan wanita dihadapannya ini, makin keras hatinya!

" Kau boleh tak jangan nak memutar belitkan ayat. Just shoot, okey," ujar Keisya dengan nada yang sedikit membentak. Jelingan geram dilemparkan kepada Fina namun wajah gadis itu tetap serius.

Fina menarik nafasnya sedalam yang mungkin. Entah kenapa pula dia yang menjadi gelabah. Relax lah Fina!
" Do you love Aish?" tanya Fina berhati-hati. Pertanyaannya itu membuatkan riak wajah rakannya itu bertukar seratus peratus. Keisya mengalihkan wajahnya dari pandangan Fina. Lidahnya kelu untuk memberi jawapan kepada Fina. Adakah dia cintakan Aish? Dahinya berkerut memikirkan jawapan. Dia tidak tahu apa yang sedang dirasakan hatinya ini namun dia cuma sedar satu hakikat sahaja tentang perasaannya kepada Aish. Dia sudah mula sayang kepada lelaki itu sekadar teman! Ya, teman mungkin teman untuk bergaduh!

" Keisya, aku tanya ni and answer, please," pinta Fina lembut apabila melihat Keisya begitu lambat untuk memberikan jawapan ditambah pula dengan sikap rakannya itu yang tiba-tiba sahaja termenung dengan dahi yang berkerut.
Keisya memalingkan wajahnya menghadap Fina. Kemudian dia mengeluh halus. Rambutnya diselitkan ke celah telinga sebelum menjawab soalan Fina itu.

" kenapa mesti soalan tu yang kau tanya? Aku dah agak dah, soalan kau semuanya tak masuk akal," keluh Keisya. Kek dihadapan matanya langsung tidak disentuh. Bagaikan mati sahaja seleranya apabila disoal begitu. Fina ni memang tau! Depan rezeki pergi soal aku dengan soalan tu pula! Gerutu hatinya.

" Aku bukan apa Keisya. Aku... Aku sebenarnya kesian dengan si Aish tu," ujar Fina perlahan. Entah kenapa simpatinya jatuh pula kepada Aish. Melihat kesungguhan lelaki itu dalam memikat hati rakannya ini, membuatkan dia rasa Keisya ini seorang wanita dan isteri yang beruntung memiliki Aish.

" What? Kau kesiankan dia? Antara kawan kau ni dengan lelaki tu, kau lebih kesiankan dia? Habistu aku ni macam mana?" soal Keisya tidak berpuas hati. Baginya Fina patut kasihan dengan nasibnya yang terjerat dengan perkahwinan ini dan dalam masa yang sama, dirinya ini berada di dalam dilema.

Fina terdiam mendengar kata-kata Keisya. Dia sudah menjangka pasti rakannya itu bakal berkata sedemikian. tangannya mencapai gelas panjang di hadapannya. Tekaknya yang kering dibasahkan dengan air  jus itu.

" Aku rasakan Keisya, kau kena lupakan Jason then teruskan hidup kau dengan laki kau. Dia layak untuk kau dan kau pun layak untuk dia," ujar Fina memberikan cadangan. Keisya yang mendengar cadangan itu membulatkan matanya. Baginya cadangan itu tidak masuk akal. Lupakan Jason? Melupakan lelaki yang mempunyai sejarah terbesar dalam hidupnya? Tidak sesekali.

" Sorry, kau suruh aku lupakan Jason then teruskan hidup dengan Aish? Kau tahukan Jason tu siapa dalam hidup aku. Dan kau juga tahukan siapa Aish tu pulak dalam hidup aku," ujar Keisya dengan nada membentak. Dalam hatinya masih terpahat lagi nama Jason Harris ditambah pula dengan kehadiran lelaki itu yang sudah dekat dengan hidupnya.

" So, kenapa kau terima pinangan Aish? Kau tahu tak, kau dah seksa perasaan laki kau tu. Aku rasa.."
" Yang kau ni dari tadi asyik bela Aish tu kenapa? Kau dah jatuh cinta dengan dia ke?" potong Keisya dengan geram. Sakit hati melihat rakannya itu asyik melebihi suaminya sahaja. Ah! Memang semua orang dalam dunia ni asyik menyebelahi suaminya sahaja.

Fina tersedak kecil tatkala Keisya mengatakan dia jatuh cinta dengan Aish. Urgh! Nonsense. Aish tu laki orang takkan aku nak sukakan dia, bantah hatinya. Dia memandang Keisya dengan senyuman di bibir.
" Kalau aku jatuh cinta dengan dia, kenapa? Kau jeles?" soal Fina sengaja menguji isi hati Keisya. Namun rakannya itu hanya mencebik sinis sambil menggelengkan kepalanya.
" Aku jeles? Aku tak kisah lah. Kalau ada beribu baris perempuan yang nakkan dia, kau kena tahu satu Fina, aku tak termasuk dalam golongan perempuan-perempuan tu semua," balas Keisya dengan senyuman sinis di bibir. Kata-kata yang keluar dari bibirnya amat yakin sekali namun di sudut hatinya ada perasaan gentar setelah berkata sedemikian rupa.

Fina membulatkan matanya kearah keisya. Berani betul rakannya itu berkata sebegitu. Dia belum rasa penangan Aish yang sebenar, sebab tu boleh kata macam-macam, kutuk hati Fina. Sedangkan dia yang memandang Aish pun hampir tergolek jantungnya inikan pula Keisya yang duduk sebumbung dan sekatil dengan lelaki itu. Erk? Sekatil ke?

" Okeylah Keisya. Kau menang. Tapi kau jangan yakin sangat dengan apa yang kau cakap. Takut kau termakan kata-kata sendiri," pesan Fina. Walaupun Aish itu kelihatan sabar dan bersungguh-sungguh untuk menagih cinta Fina, tapi lelaki itu tetap manusia yang boleh berubah-ubah dari segi perasaan.

Keisya menolak ke tepi gelasnya. Rasa kelat pula tekaknya apabila Fina berkata sedemikian. Riak wajahnya yang berubah sebentar tadi dikembalikan dalam mood tenang.

" Kenapa kau yakin sangat aku boleh jatuh cinta dengan dia? Cuba kau bagitahu aku," ujar Keisya sambil menongkat dagu memandang rakannya itu. Fina tersengih-sengih mendengar pertanyaan rakannya itu. Jus dihadapannya disedut seketika sebelum menjawab.

" Pada mata aku yang masih belum buta lagi ni, aku tengok Aish so charming. Semua pakej idaman lelaki lengkap dekat dia. Dia baik, caring, penyabar, always love you even though you're not, dan taat pada perintah agama," ujar Fina bersama senyuman di bibir. Ayat terakhir yang disebutnya itu disebut dalam nada perlahan. Yalah kan, dia ni pandai memilih orang yang bijak pandai dalam agama tapi diri sendiri masih jahil dalam agama. Tiba-tiba pula hatinya terdetik memikirkan kejahilannya selama ini bersama Keisya. Jika dia memiliki Aish, pasti dia berubah 360 darjah.

Keisya tersedak kecil. Apa yang membuatkan dia tersedak kecil adalah ayat terakhir yang disebut rakannya itu. Taat pada agama? Yes, Aish memang taat pada agama. Dia belum pernah melihat lelaki itu meninggalkan mana-mana solat semenjak dia hidup hampir seminggu dengan lelaki itu. Tapi setiap kali dia melihat lelaki itu solat, setiap kali itu lah hatinya sering terdetik, kenapa dia yang menjadi pilihan lelaki itu?

" Dia memang taat pada agama," akui Keisya. Dia mengeluh kecil.
" See, kau sendiri pun mengaku. Aku rasa kalau kau dengan Jason, maybe you'll become so worse," ujar Fina bersahaja tanpa memikirkan perasaan Keisya. Jika dulu dia memang sentiasa sokong setiap keputusan rakannya itu tapi kali ini, dia rasa Keisya patut memikirkan yang sebaiknya demi masa depannya. peluang yang cerah sudah terbuka di depan matanya dan kisah silam itu sepatutnya dilupakan begitu sahaja.

Keisya merenung tajam Fina namun gadis itu hanya beriak selamba sahaja. " Bukan kau ke dulu yang kenalkan Jason dengan aku? Bukan kau ke dulu yang sokong hubungan aku dengan Jason? And now, when I still put on my feelings on him, why you seem not agree with it?" tanya keisya tidak berpuas hati. Dia duduk menyandarkan tubuhnya ke kerusi sambil memeluk tubuh.

" Okey, I don't want to fight with you. So, aku tak nak hal ni akan buat hubungan kita as a friend retak. Aku bukan apa keisya, aku sayang kau. Sekarang ni aku nampak kau berdiri dekat jalan yang cerah, yang benar, so aku nak kau teruskan. Sorry, kalau aku macam desak kau, sorry again," ujar Fina beralah dengan nada yang lembut. Dia rasa dia agak menekan rakannya itu. Jika Keisya terus menekan bahawa dia tidak ingin hidup bersama Aish, dia tidak boleh melakukan apa-apa. Walaupun kehidupannya sudah seperti gadis barat, dia masih meletakkan jodoh dan maut di tangan Tuhan.

Keisya menarik nafas sedalam yang mungkin. Dia akui, semua apa yang dikatakan Fina terlalu benar dan memang banyak benarnya tapi apa yang boleh dia lakukan jika hatinya masih memihak kepada Jason? Dan selama ini dia tetap menanti Jason.

" Okey, aku pun minta maaf juga dekat kau. Entah lah Fina, aku rasa aku macam perlukan rehat yang teramat sangat," ujar Keisya sambil mengurut sedikit kepalanya yang berasa sedikit pusing. 

Fina menjeling sekilas rakan baiknya itu. Tiba-tiba muncul satu idea di fikirannya.
" Majlis persandingan di pihak keluarga Aish next week right?" tanya Fina meminta kepastian.
" Yalah, next week. Kan aku dah bagi invitation card, itu pun nak tanya lagi," balas Keisya dengan cebikan di bibir.
" Okey, good," jawab Fina dengan senyuman di bibir.
" Apa yang good nya?" tanya Keisya dengan dahi berkerut.
" Nothing. But tadi kau kata kau perlukan rehat, right?" Keisya mengiyakan pertanyaan rakannya itu dengan dahi yang semakin berkerut. Tidak faham dengan rakannya ini.
" So, how about go for a holiday at a beach?" ujar Fina dengan senyuman yang semakin terbentuk di bibir. Di dalam fikirannya, sudah bermacam rancangan yang dirangkanya.

p/s: done for chapter 9. so chapter ni hanya ada fina and keisya talk about keisya's heart. Sengaja tak munculkan hero. so, apa yang dirangka Fina dalam kepala otak dia tu? tunggu lagi beberapa bab untuk tahu rancangan Fina.. hehe



2 comments:

  1. NAK LG JANGAN LAMBAT SANGAT YA TQ.

    ReplyDelete
  2. nak lagi..x ad kisah aish ngan kiesya..nk lgi..jgn lmbt sgt yea...tq...

    ReplyDelete