Saturday, 7 December 2013

I Love You, Hubby! 21

Jason Harris mengeluarkan sebatang rokok dari kotak rokok tersebut. Lighter yang tersimpan di dalam kocek dikeluarkannya lalu api menyala membakar hujung rokok. Kemudian, diselitkannya ke celah bibir yang masih merah. Entah bila dia sudah berani menyentuh rokok. Sejak hidupnya bertambah tertekan, rokok menjadi penemannya yang paling setia di kala sunyi.

Langit malam yang dihiasi beribu bintang menjadi penemannya. Tangannya ligat membuka tali leher yang menjerut lehernya sambil menghembus asap rokok. Tali lehernya itu dicampak ke meja yang disediakan di balkoni itu.

Kini, fikirannya menerawang jauh mengingati kembali majlis perkahwinan wanita yang dicintainya. Marah, sakit, kecewa dan cemburu, semua perasaan itu bercampur menjadi satu. Namun, perasaan sedih dan kecewa lebih menguasai. Hatinya sakit melihat senyuman bahagia di bibir wanita yang dicintainya itu. Bagaikan tiada lagi kasihnya dalam hati wanita itu.

Dalam dia mengingati kembali kisah-kisah manis mereka berdua, tiba-tiba mindanya teringat akan suami wanita itu. Dahinya berkerut. Dia memusingkan badan menghadap sliding door sambil memikirkan akan lelaki itu. Dia rasakan dia seperti pernah bertemu dengan suami kepada Keisya. Jari telunjuknya mengetuk perlahan dahinya agar mengingati kembali pertemuan mereka berdua. Dia yakin, mereka pernah bertemu.

Puntung rokok ditenyeh pada bekas rokok. Kemudian dia bergegas masuk ke dalam rumah menuju ke laci meja. Laci meja itu ditarik lalu sekeping kad perkahwinan yang tertera nama Keisya bersama pasangannya dikeluarkan.

Nama pengantin lelaki menjadi perhatiannya.

Aish Ahsan! Dia tersentak. Dia kenal lelaki ini. Lelaki ini pernah membantunya menggantikan tayar keretanya yang pancit. Tiba-tiba dia merasakan dunia ini bagaikan kecil sahaja. Pusing-pusing orang yang sama juga ditemuinya. Namun, kebetulan kali ini adalah yang tidak disangka-sangkakannya.

" Abang?" Jason Harris menoleh kepada adiknya yang sedang berdiri di tepi pintu.

" Why?" tanya adiknya apabila melihat wajahnya kelihatan runsing.

" Errrr, I ever met Keisya's husband," balas Jason Harris lalu melabuhkan duduk di birai katil. Katrina mendekati abangnya dengan seribu pertanyaan.

" Where have you met him?"

Jason Harris memandang adiknya sekilas sebelum menceritakan segala-galanya tentang pertemuan mereka berdua.

" How small this world..." bisik adiknya perlahan.

Katrina memandang abangnya yang sedang termenung merenung kad perkahwinan itu. Kad perkahwinan itu diberikan oleh rakannya kemudian dia serahkan kepada abangnya. Oleh kerana abangnya ingin memastikan bahawa pengantin perempuan itu benar-benar Keisya Farina, dia dan Jason Harris akhirnya tiba di dewan hotel tersebut dan menyaksikan sendiri kebahagiaan yang terlukis di wajah bekas teman wanita abangnya.

Dia merapatkan jarak duduk di antara mereka sebelum pipi abangnya dikucup lembut. Niatnya ingin menghalau rasa sedih dan kecewa yang bersarang di hati abangnya. Dia berharap sekali abangnya dapat memulakan kisah silamnya dan menjadi Jason Harris yang sentiasa membuatnya tertawa.

" I miss the old you. Try to forget her, brother. She is not yours anymore," bisik Katrina perlahan sambil menepuk lembut bahu abangnya. Kemudian dia bangun dari duduknya dan keluar dari situ.

Jason Harris mengeluh perlahan. Nafasnya ditarik dalam bersama air yang bergenang di tubir mata.

" I have to forget her. She doesn't love me anymore.." Dia berbisik perlahan dan merenyuk kad perkahwinan yang berada di tangannya.


Majlis bahagia Aish dan Keisya akhirnya berakhir juga. Keisya mencubit perlahan pipinya kerana berasa agak sengal. Mana tidaknya, sepanjang malam dia tersenyum untuk tetamu yang hadir. Sampai naik kebas pipinya.

Suasana bilik yang ditempah khas untuk mereka berdua dipandang sepuasnya. Permukaan katil mereka dipenuhi dengan bunga mawar yang membentuk 'love'. Dia tersenyum sambil tangan cuba membuka tudung yang membaluti kepala. Sedang dia membuka tudung itu, ada ketukan di pintu bilik.

Dengan dahi yang berkerut dan tubuh yang agak penat, dia berjalan perlahan menuju ke pintu bilik itu. Sebaik sahaja dibuka, terpampang wajah Fina yang sedang membuat 'peace' dan wajah kakak iparnya.

" Eh? Apa yang you all..."

Belum sempat dia menghabiskan kata-katanya, Fina dan Amira menolak Keisya menuju ke katil sebelum pintu dikunci. Riak wajah Keisya jelas sekali terkejut. Pelik dengan mereka berdua.

" You all berdua ni kenapa? Ada apa datang malam-malam ni?" tanya Keisya pelik. Dia berdiri menghadap dua orang gadis di hadapannya ini.

" Keisya, we have to prepare you before Aish comes here," ujar Fina tanpa menjawab pertanyaan Keisya. Rakan baiknya itu ditarik menuju ke bilik air lalu diberikan sehelai baju tidur berkain jarang kepada Keisya.

" Oh my God! What's this?" Keisya membelek baju itu dengan muka sukar ditafsir. Melihat baju itu, dia sudah tahu apa yang perlu dilakukannya. Oh no, I won't wear this in front of him. No!

" Eh, Keisya! Sejak bila kau tak kenal baju ni? Ini baju tidur, cik kak. Aku nak kau nanti pakai baju tidur ni. Mahal tau aku beli. Habis duit aku 200 ringgit sebab baju ni," bebel Shila sambil cuba memadankan baju itu dengan badan Keisya. Amira di sisi Fina hanya tersenyum sahaja.

" Kak Mira..." rengek Keisya dengan muka yang mencemik.

" Sorry, Keisya. Akak setuju dengan Fina. Kamu pakai sahajalah baju ni. Lagipun, inikan malam pertama kamu," ujar Amira dengan nada mengusik.

" Kak Mira! Malam pertama Keisya dah lepaslah!," balas Keisya malu-malu. Baju tidur itu ditekup ke mukanya kerana malu.

" Memanglah dah lepas. Tapi 'hak' laki kau tu yang belum lepas," ujar Fina lalu menolak masuk Keisya ke dalam bilik air. Dengan muka yang mencuka, Keisya hanya mampu menurut sahaja.

" Cepat sedikit siap! Aku dengan Kak Mira tunggu kau! Cepat sedikit sebelum suami kau sampai," jerit Shila bersama tawa kecilnya. Dia memandang Amira, kemudian masing-masing membuat muka teruja. Tangan mereka diangkat tinggi kemudian tapak tangan mereka dilagakan. Pecah tawa 'gedik' daripada gadis-gadis itu.


Aish menguap kecil. Bahunya yang lenguh di urut perlahan sambil melangkah menuju ke bilik hotel. Selepas berbual bersama rakan-rakannya yang hadir, dia cuba mencari bayang Keisya di dewan hotel, namun wanita itu tidak kelihatan sehinggalah dia terserempak dengan Fina dan Amira yang tersengih-sengih memandangnya sambil mengatakan bahawa Keisya sedang menunggunya di bilik.

Pintu bilik hotel ditolaknya perlahan. Terpampang di matanya suasana bilik yang gelap gelita bagaikan tidak berpenghuni. Dia melihat sekali lagi nombor yang terpampang di pintu bilik. Takut dia tersilap masuk bilik pula.

Setelah yakin bahawa bilik ini adalah bilik yang ditempah olehnya, dia melangkah masuk ke dalam sambil tangan menggagau ke dinding hotel mencari suis lampu.

" Aish, don't! Please, jangan switch on lampu tu!"

Aish tersentak. Dalam gelap, dia cuba mencari arah suara itu. Dia tahu suara itu milik Keisya. Tangannya masih lagi menggagau mencari suis lampu.

" Why? Kenapa abang tak boleh nak switch on lampu?" tanya Aish pelik. Geram pula dia apabila suis lampu langsung tidak dijumpainya. Isterinya ni pun satu, entah apa dibuatnya dalam gelap gelita macam ni.

" I malu..." balas Keisya perlahan.

Berkerut dahi Aish mendengar. Malu? Malu sebab apa?

" Apahal pula nak malu? Inikan abang, your husband," ujar Aish. Apabila tangannya sudah menjumpai apa yang dicari, tanpa berlengah dia terus memetik suis lampu itu. Bilik yang gelap mula diterangi cahaya lampu.

" Ahhhhh!" jerit Keisya lalu melompat ke arah katil. Tubuhnya pantas diselubungkan dengan selimut sehingga ke kepala.

Aish mengusap perlahan dadanya. Terkejut dia mendengar jeritan isterinya. Matanya merenung pelik isterinya yang sedang berselindung di sebalik selimut. Dengan teragak-agak, dia mendekati isterinya. Apabila jarak mereka semakin dekat, dia terdengar isterinya berbisik sesuatu.

" Please, Aish. Jangan dekat. I malu.." bisik Keisya berulang kali. Tangannya menggenggam kuat selimut itu, takut-takut suaminya hendak merentap selimut itu.

" Keisya, kenapa ni?" tanya Aish lembut sambil menggenggam lembut tangan isterinya. Dengan perlahan, dia cuba menarik perlahan selimut yang menutup seluruh tubuh itu. Namun, pegangan kuat wanita itu membantutkan hasratnya.

" Keisya.." panggil Aish lirih. Tidak faham dia dengan sikap isterinya.

" Okay, fine. Abang keluar dari sini kalau Keisya tak nak bagitahu sebabnya," ujar Aish pasrah. Apabila menunggu hampir seminit untuk mendengar balasan daripada isterinya, dia terus berdiri dan menuju ke pintu bilik kerana kesabarannya semakin menipis. Dia tidak faham dengan sikap Keisya yang kadang kala baik dan kadang kala pelik.

" Aish...."

Langkah kakinya terhenti tatkala tubuhnya dipeluk dari belakang. Dia mengeluh halus. Dia kalah. Dia kalah dengan kemanjaan dan pelukan isterinya. Tangan yang memeluk erat tubuhnya diusap lembut bersama senyuman kecil di bibir. Mana mungkin dia boleh merajuk lama dengan isterinya. Pada wanita itu terletak bahagianya.

" Look at me," pinta Keisya perlahan sambil menarik perlahan tubuh lelaki itu agar menghadapnya. Serentak itu, mata Aish membulat. Nafasnya sesak melihat panorama di hadapan matanya ini. Dia membalikkan semula tubuhnya ke arah bertentangan, khuatir jika dia tidak dapat mengawal diri.

" That's why I refused to let you see me," bisik Keisya. Tangannya sekali sekala membetulkan baju tidur yang jarang yang tersarung di tubuhnya.

" Keisya.."

Kepalanya diangkat memandang Aish yang masih berdiri membelakanginya.

" Don't wear like this if you can't give me what I want," ujar Aish bersama keluhan. Nafasnya berombak mengimbangi nafsu yang bergelora.

Tangannya sudah memulas tombol pintu untuk keluar dari bilik hotel itu. Namun Keisya lebih bertindak pantas dengan mengapit wajah lelaki itu. Matanya yang berkaca merenung dalam wajah suaminya yang kaget sekali menerima tindakan darinya.

" I did this because of you.You suami I, Aish. I.. I milik you. And my heart is yours. I don't want to deny your right anymore. I.. love you," bisiknya perlahan lalu memeluk tubuh suaminya erat bagai tidak mahu melepaskan.

Aish tersenyum bahagia lalu membalas pelukan itu dengan erat sekali. Dahi isterinya dikucup bertalu-talu dengan bibir yang lancar mengucapkan syukur kepada Tuhan. Dengan lafaz istighfar dan basmalah, malam itu menjadi saksi pemberian bernilai seorang isteri kepada suami.


Dia menangis teresak-esak di dalam bilik hotel itu. Hancur. Hancur sekali hatinya melihat kebahagiaan yang terpampang di matanya. Siapa kata dia boleh terima semua ini? Tak, tak akan sesekali dia menerima kebahagiaan yang jelas sungguh di matanya di dewan hotel itu.

Telefon pintarnya dicapai lalu mendail nombor seseorang. Air mata yang mengalir di kesatnya kasar.

" Hello, Kamil. I nak jumpa you esok pagi dekat cafe hotel," ujarnya kepada Kamil di talian.

Setelah menerima balasan dari Kamil yang memberi persetujuan, talian terus diputuskan tanpa banyak kata. Mukanya yang sembap dipandang di cermin meja solek. Wajahnya ditilik sebaik mungkin. Dia ingin tahu apa yang kurang pada wajahnya.

Kemudian dia mengeluh hampa. Wajahnya tiada apa yang kurang. Berkulit gebu, hidung yang mancung dan mata yang bundar. Semuanya sudah cukup menunjukkan dia seorang gadis yang jelita. Sekali lagi, air matanya mengalir. Mengalir kerana rasa bersalah.

" I'm sorry.. Keisya.."


p/s: Okay. Thanks sebab sudi baca dan singgah blog writer. And yes, if writer bagitahu siapa perempuan misteri tu, you guys mesti tak percaya :) Jangan lupa klik 3 label dekat bawah ni. Pilih salah satu dan jangan lupa komen :)




Tuesday, 3 December 2013

Teaser 21

Majlis bahagia Aish dan Keisya akhirnya berakhir juga. Keisya mencubit perlahan pipinya kerana berasa agak sengal. Mana tidaknya, sepanjang malam dia tersenyum untuk tetamu yang hadir. Sampai naik kebas pipinya.

Suasana bilik yang ditempah khas untuk mereka berdua dipandang sepuasnya. Permukaan katil mereka dipenuhi dengan bunga mawar yang membentuk 'love'. Dia tersenyum sambil tangan cuba membuka tudung yang membaluti kepala. Sedang dia membuka tudung itu, ada ketukan di pintu bilik.

Dengan dahi yang berkerut dan tubuh yang agak penat, dia berjalan perlahan menuju ke pintu bilik itu. Sebaik sahaja dibuka, terpampang wajah Fina yang sedang membuat 'peace' dan wajah kakak iparnya.

" Eh? Apa yang you all..."

Belum sempat dia menghabiskan kata-katanya, Fina dan Amira menolak Keisya menuju ke katil sebelum pintu dikunci. Riak wajah Keisya jelas sekali terkejut. Pelik dengan mereka berdua.

" You all berdua ni kenapa? Ada apa datang malam-malam ni?" tanya Keisya pelik. Dia berdiri menghadap dua orang gadis di hadapannya ini.

" Keisya, we have to prepare you before Aish comes here," ujar Fina tanpa menjawab pertanyaan Keisya. Rakan baiknya itu ditarik menuju ke bilik air lalu diberikan sehelai baju tidur berkain jarang kepada Keisya.

" Oh my God! What's this?" Keisya membelek baju itu dengan muka sukar ditafsir. Melihat baju itu, dia sudah tahu apa yang perlu dilakukannya. Oh no, I won't wear this in front of him. No!

" Eh, Keisya! Sejak bila kau tak kenal baju ni? Ini baju tidur, cik kak. Aku nak kau nanti pakai baju tidur ni. Mahal tau aku beli. Habis duit aku 200 ringgit sebab baju ni," bebel Shila sambil cuba memadankan baju itu dengan badan Keisya. Amira di sisi Fina hanya tersenyum sahaja.

" Kak Mira..." rengek Keisya dengan muka yang mencemik.

" Sorry, Keisya. Akak setuju dengan Fina. Kamu pakai sahajalah baju ni. Lagipun, inikan malam pertama kamu," ujar Amira dengan nada mengusik.

" Kak Mira! Malam pertama Keisya dah lepaslah!," balas Keisya malu-malu. Baju tidur itu ditekup ke mukanya kerana malu.

" Memanglah dah lepas. Tapi 'hak' laki kau tu yang belum lepas," ujar Fina lalu menolak masuk Keisya ke dalam bilik air. Amira tergelak kecil mendengar kata-kata Fina. Dengan muka yang mencuka, Keisya hanya mampu menurut sahaja.

" Cepat sedikit siap! Aku dengan Kak Mira tunggu kau! Cepat sedikit sebelum suami kau sampai," jerit Shila bersama tawa kecilnya. Dia memandang Amira, kemudian masing-masing membuat muka teruja. Tangan mereka diangkat tinggi kemudian tapak tangan mereka dilagakan. Pecah tawa 'gedik' daripada gadis-gadis itu.

p/s: Hehe, writer saja bagi teaser. Padahal entry full dah siap :P

Tuesday, 19 November 2013

I Love You, Hubby! 20

Kepada yang berminat untuk membeli baju Muslimah online, boleh pergi ke sini: Baju Muslimah Online Thanks :)
******************************
Rumah milik keluarga Aish penuh dengan sanak saudara yang hadir. Masing-masing ingin menyaksikan majlis resepsi yang diadakan di sebuah hotel terkemuka. Masing-masing memakai jubah yang mempunyai sulaman yang cantik kerana majlis ini bertemakan Arab.

" Cantiknya, ibu," puji Amira kepada Puan Katijah yang sedang sibuk melayan sanak saudara yang hadir ke rumahnya sebelum bertolak bersama-sama ke hotel yang ditempah sebagai tempat majlis resepsi itu.

" Ish, kamu ni. Ada-ada je. Kamu tu pun cantik. Tapi entah bila lah nak bawakan ibu menantu lelaki. Adik kamu dah ada isteri, kamu tu bila nak ada laki?" tanya Puan Katijah sambil melangkah menuju ke tingkat atas. Dia ingin melihat hasil solekan pada wajah menantunya itu.

Aish dan Keisya dipisahkan tempat untuk sementara. Anak lelakinya itu mempersiapkan diri di hotel yang telah ditempah manakala anak menantunya mempersiapkan diri di rumahnya sahaja.

Amira mengekori ibunya daripada belakang. Bibirnya sedikit dimuncungkan mendengar pertanyaan ibunya dan tidak membalasnya. Jika dia membalas, pasti dia akan disindirnya kembali.

Puan Katijah memulas tombol pintu bilik yang menempatkan Keisya yang sedang didandan oleh Fina. Sebaik sahaja pintu bilik dibuka luas, dua pasang mata itu terpaku pada kejelitaan Keisya yang sudah pun siap memakai busana pengantin berwarna emas yang bertemakan Arab. Amira menutup mulutnya kerana terlalu terkejut melihat kejelitaan Keisya dalam busana pengantin dengan kepala yang kemas ditutupi tudung.

" Oh my Allah, you're so beautiful Keisya. No words can describe how beautiful you are. She's beautiful, right mummy?" kata Amira dengan begitu teruja. Puan Katijah mengangguk perlahan sambil mengesat juring matanya yang berair. Entah kenapa rasa sebak melihat betapa indahnya menantu yang pernah dia tolak dahulu. Mereka berdua mendekati Keisya.

" Cantik Keisya bila pakai tudung," puji Puan Katijah ikhlas. Keisya tersipu-sipu malu. Dia faham maksud yang terselit di sebalik pujian itu.

" Thanks ibu. Doakan Keisya supaya bertudung suatu hari nanti," pinta Keisya lembut sambil mengusap tangan ibu mertuanya yang berada di bahunya. Wajahnya di cermin direnung tidak percaya. Ini kali pertama dia menyarungkan tudung di kepala dengan ciri-ciri Muslimah yang cukup.

" Keisya, doa ibu tak pernah terlepas dari menyebut nama Keisya. Nama Keisya sentiasa ada dalam ibu, sayang," balas Puan Katijah lembut lalu membalas genggaman Keisya. 

Keisya senyum terharu. Matanya sudah berkaca-kaca.

" Keisya.. Keisya. Please, don't cry, baby. Habis rosak make up kau nanti. Penat tangan mak mendandan kau tahu," ujar Fina ala-ala mak andam. Tisu di meja solek dicapainya lalu wajah Keisya dipalingkan menghadapnya. Air mata yang masih belum menitis di pipi dikesat-kesat perlahan.

" Kecohlah kau ni, Fina. Aku mana ada nangis," cebik Keisya. 

" Kau tu bukannya boleh percaya sangat. Suka sangat bajet ala-ala drama queen. Tak pasal-pasal nanti aku kena make up kan kau balik," bidas Fina balik. Geram dengan jawapan kawan baiknya itu.

" Okay, sudah-sudah bergaduh. Akak dengan ibu akak datang nak menjemput Puan Keisya Farina ke bawah. Suami dia dah tunggu dekat hotel itu. Silap-silap dah ada depan pintu masuk dewan hotel," usik Amira disambut gelak kecil dari mereka.

" Aish dekat hotel?" tanya Keisya yang tidak tahu keberadaan suaminya.

" Yes, Keisya. Dia akan jemput kau dekat depan pintu masuk dewan nanti. Oh my, I can imagine a fairy tale story between you and him, Keisya," ujar Fina sambil memejamkan matanya konon-konon membayangkan kisah fantasinya itu.

Keisya tersenyum malu melihat sikap rakannya di hadapan ibu mertuanya dan kakak iparnya itu. Nasib baik mereka berdua ini sporting kalau tidak ada juga yang meluat melihat sikap over-excited rakannya ini.

" Shall we, Keisya?" Keisya mengganguk perlahan dengan ajakan Amira. Dia bangun perlahan dari duduknya dan buat sekian kalinya, dia membelek wajahnya di cermin sebelum menarik nafas panjang. Rasa berdebar hatinya. Perkahwinan yang tidak diinginkan olehnya boleh menjadi saat yang paling mendebarkan dan bahagia buat dirinya. Dan yang anehnya, belum cukup sebulan mereka sah suami isteri, hatinya sudah terlentok manja buat suaminya.

Amira menggenggam tangan Keisya lalu bergerak perlahan menuju ke luar bilik. Puan Katijah dan Fina mengekori dari belakang. Baru sahaja mereka ingin melangkah menuju ke tangga, muncul Shila di hadapan mereka. Masing-masing terkedu kerana terkejut dengan kemunculan gadis itu.

Shila merenung tajam Keisya dengan mata yang berkaca. Dia rasa dia sudah tewas dengan wanita di hadapannya ini. Dia menunduk seketika memandang lantai. Kemudian dia mengangkat semula wajahnya dengan senyuman pedih menghiasi bibirnya.

" Tahniah, Keisya," ucapnya perlahan lalu menerpa wanita itu. Tubuh Keisya dipeluk erat dan diusap perlahan.

Keisya tergamam menerima pelukan gadis itu. Matanya menjeling Fina yang sedang buat muka meluat melihat tindakan gadis itu manakala Amira dan Puan Katijah hanya menjadi pemerhati.

" Aku nak minta maaf sebab selama ini aku banyak menyusahkan kau, Aish dan mak ngah. Aku tahu aku banyak dosa dengan kau," ujar Shila setulus hatinya dengan air mata yang membasahi pipinya yang bertempek dengan bedak yang tebal.

Fina dan Keisya saling berpandangan. Terkejut mendengar luahan kata maaf dari musuh mereka.

" Errr Shila. Sebelum kau datang sini, kau togok arak ke?" perli Fina. Rasa macam tidak percaya gadis itu mudah memohon maaf. Bagaikan ada muslihat disebalik kata-kata maaf itu.

Shila mengangkat kepalanya kemudian memandang Fina. Dia mendekati gadis itu.

" Fina, aku tahu kau benci aku. Tapi aku nak minta maaf sebab selama ni aku banyak buat kau sakit hati, sorry okay?" pinta Shila sambil menyentuh lembut tangan gadis itu.

" Hmm yalah," jawab Fina acuh tak acuh. Masih sangsi dengan 'warna kulit' Shila yang sekarang.

" Errr wait. Kenapa ni? Tak fahamlah akak tengok korang bermaaf-maafan segala," rungut Amira. Matanya memandang setiap seorang yang berada di situ. Riak wajah Puan Katijah masih beriak biasa.

" Tak ada apa-apa lah, kak. Saja kami bermaaf-maafan satu sama lain," jawab Keisya sambil tersenyum canggung.

" Hmm apa-apa je lah korang bertiga ni. Dah jom Keisya. Takut lewat pula nanti," bebel Amira lagi. Keisya bersama Fina dan Shila hanya tersenyum melihat Amira yang kelihatan tidak tentu arah.

" Perlahan-perlahan  sedikit Amira. Yang nak kahwinnya Keisya, bukannya kamu. Macam laki kamu pula yang tunggu dekat hotel," tegur Puan Katijah sambil menggeleng perlahan melihat tingkah laku anak daranya itu.

Amira tersengih sumbing manakala yang lain hanya tersenyum sahaja melihat anak beranak itu.



Kamil memakirkan keretanya berhadapan dengan sebuah hotel yang sedang dihadiri orang ramai. Di hotel itu akan menjadi saksi persandingan wanita yang dicintainya bersama lelaki yang pasti bukan dirinya. Wajahnya masih tenang walaupun jantungnya sudah berdegup kencang. Mindanya tiba-tiba diterpa dengan pertemuannya bersama seorang gadis ketika dia singgah sebentar di rumah Aish. Pertemuan itu telah memberinya harapan untuk memiliki Keisya.

Dia keluar dari keretanya setelah kereta itu elok dipakir di hadapan rumah milik keluarga Aish. Sebelum majlis resepsi ini berlangsung, dia telah meminta beberapa orang pekerjanya untuk mendapatkan maklumat tentang alamat rumah keluarga Aish. 

Rumah yang meriah yang dihadiri ramai tetamu dipandang sahaja tanpa niat untuk mendekati rumah itu. Matanya cuba mencari bayang Keisya tetapi tidak jumpa. Yang dia lihat hanyalah dua orang wanita yang salah seorangnya kelihatan seperti sudah berumur manakala yang lagi seorang pula masih muda. 

" Untung... untung.. Aku yang cintakan Keisya dulu, kau yang dapat Aish. Dari zaman universiti lagi, semua perempuan kau nak kebas," ujarnya sendirian sambil menyepitkan rokok di bibir yang sudah mula hilang seri namun masih kelihatan segar.

" Kalau aku tak dapat dia Aish, kau pun tak boleh dapat dia. Kali ini aku tak akan mengaku kalah lagi Aish, tak akan!" Puntung rokok itu dibaling ke tanah lalu dipijak geram. Dia berpaling semula ke keretanya lalu memboloskan tubuhnya ke dalam. Rumah itu dipandang sekilas melalui tingkap kereta sebelum enjin kereta dihidupkan.

Tidak sampai tiga meter dia meninggalkan kawasan perumahan itu, tiba-tiba seorang perempuan melintas di hadapannya. Akibat terkejut, dia brek secara mengejut dan kelibat perempuan itu tiba-tiba hilang. Kamil berasa seram sejuk seorang diri. Takkanlah... Hish, mustahil.

Dia keluar dari keretanya dan dengan jantung yang berdegup kencang, dia berjalan perlahan ke bahagian bonet depan keretanya. Dia mengeluh halus apabila melihat seorang gadis yang sedang mengurut perlahan kakinya. Nasib baik sangkaannya meleset.

" Err cik.. cik tak apa-apa ke?" tanya dia yang masih berdiri di sisi kereta.

Gadis itu memandangnya dengan muka masam dan berkerut.

" Apa you tunggu lagi? Bantulah I, sakit tahu tak," rungut gadis itu sambil menjeling Kamil.

Kamil teragak-agak mendekati gadis itu lalu dibantu gadis itu bangun. Dia memaut pinggang gadis itu untuk membantu gadis itu bergerak. Gadis itu dibawa ke tepi jalan raya lalu dia meminta izin sebentar kepada gadis itu untuk mengalihkan keretanya.

" You nak I bantu you berjalan sampai ke mana ni?" tanya Kamil sambil memandang sekilas wajah gadis yang berkulit cerah itu. 

" Bawa I sampai ke rumah tu," ujar gadis itu sambil menunjukkan sebuah rumah banglo milik keluarga Aish.

" Err, maksud you rumah Aish?" tanya Kamil meminta kepastian.

Gadis itu memandangnya pelik lalu mengangguk perlahan. Setiba sahaja di kawasan rumah Aish, dia mendekati sebuah meja batu yang disediakan beberapa kerusi batu di situ.

" You kenal Aish ke?" tanya gadis itu lalu melabuhkan duduk di kerusi batu di kawasan rumah keluarga Aish. Kamil mengangguk perlahan. Gadis itu mempersilakannya untuk duduk sekali. Dia cuba menolak tetapi gadis itu mendesaknya.

" You kenal Keisya?" tanya Kamil dengan mata yang mengintai isi di dalam rumah itu. Tiada langsung kelibat wanita itu. Mungkin sedang bersiap.

Gadis itu merenungnya dalam.

" Yes, I kenal. Nampaknya you kenal pasangan pengantin tu," ujar gadis itu sambil tersenyum menggoda.

Kamil tersenyum kecil. Tidak tahu untuk berkata apa.

" It seems like you love Keisya, am I right?" tebak gadis itu lalu membuatkan Kamil tergamam.

" Errr... how.. how do you know?" 

" Well, it's not hard to see a broken heart that you have. Lagi pun, perempuan macam Keisya tu keliling pinggang dia penuh dengan laki," jawab gadis itu selamba dengan senyuman yang masih bergayut di bibir. Kamil sudah terdiam, tidak tahu hendak membalas apa.

" I can help you to get her back," ujar gadis itu lagi. Sekali lagi mengejutkan Kamil. Dia merenung dalam gadis di hadapannya ini.

" Who are you?" tanya Kamil sambil mata merenung tajam gadis itu. Sepertinya, gadis ini pun mempunyai niat yang tidak baik terhadap Aish dan Keisya.

" One day, you will know who am I. If you think that Keisya is really important for you, then call me, dear," ujar gadis itu lalu menyerahkan kad yang berada di dalam bag tangannya. Teragak-agak Kamil mengambilnya.

Nama yang tertera di kad itu dibacanya sekilas. Lenggang lenggok jalan gadis yang baru dikenalinya yang sedang menuju ke pintu rumah itu dipandang.


Lamunan Kamil terus berkecai apabila lebih daripada lima buah kereta mewah melintasi keretanya. Dan diantara kereta mewah itu, ada sebuah kereta BMW berwarna putih metalic yang dihias cantik seperti kereta pengantin. Mereka dah sampai, detik hatinya.

Dia mengekori barisan kereta itu sehingga memasuki hotel itu menuju ke tempat parkir kereta. Semua pemandu dan penumpang keluar dari kereta masing-masing kecuali dia. Dia masih senyap di dalam kereta itu. Kemudian, matanya tertancap pada kelibat seorang perempuan yang berpakaian serba indah. Dia terpaku. Cantik sungguh wanita itu dengan hijab di kepala.

" Keisya... you're so beautiful," bisiknya sendirian di dalam kereta. Dia masih tidak keluar dari kereta itu sehinggalah mereka semua melintasi keretanya. Dia perasan mata wanita itu ada memandang seketika ke arah keretanya. Dia senyum dengan harapan wanita itu turut membalas. Seketika kemudian, dia mengeluh halus kerana keretanya itu bercermin hitam dan pasti senyumannya itu sia-sia sahaja.


Keisya memandang seketika kereta Audi berwarna hitam yang terpakir berdekatan dengan kereta ahli keluarganya dan suaminya. Kereta itu seperti pernah dilihat sebelum ini.

" Keisya, kau tengok apa?" tanya Fina apabila melihat mata wanita itu seperti memerhatikan sesuatu.

" Aku rasa aku macam pernah nampak.." bicara Keisya tergantung apabila sebuah nama terlintas di fikirannya. Tak mungkin dia.

" Pernah nampak apa?" tanya Fina tidak mengerti.

" Tak ada apa-apalah." Dahi Fina berkerut seribu mendengar jawapan Keisya.


Aish sedang berdebar menanti isterinya di hadapan pintu dewan hotel. Baju Raihan pengantinnya dibetulkan sekali sekala agar penampilannya kemas di mata isterinya nanti.

" Berdebar ke bro?" bisik Harif merangkap teman yang agak rapat dengan Aish. Harif itu pekerja syarikat milik keluarganya namun sikap ramah Harif membuatkan mereka mudah mesra.

" Mana ada berdebar. Cuma rasa tak sabar saja," seloroh Aish. Harif tergelak kecil.

Suasana yang tadi riuh mula senyap apabila muncul kelibat flower boys dan flower girls yang comel dan lengkap berpakaian bertemakan arab muncul di sebalik dinding. Jantungnya terus berdegup kencang menanti kemunculan isterinya.

Jantungnya bagaikan terhenti. Dunianya bagaikan indah sekali tatkala melihat isterinya yang cantik dalam persalinan itu bersama hijab di kepala. Busana pengantin itu cukup sekali dengan ciri-ciri Muslimah tanpa menampakkan bentuk aurat isterinya. Kembang kempis dadanya melihat isterinya yang nyata jelita. Dia tersenyum apabila Keisya semakin menghampirinya.

Dengan perlahan, tangan wanita itu diraihnya dalam genggaman lalu berdiri bersama di belakang flower boys dan flower girls itu. Mereka berdua bertemu pandang seketika.

" You're beautiful," bisik Aish. Keisya tersenyum malu lalu membalas pujian itu dengan memuji ketampanan suaminya.

" You look sexy and handsome, Aish," puji Keisya.Pujian itu dibalas dengan kenyitan mata daripada Aish.

Pintu dewan hotel dibuka. Tetamu yang mula mengambil tempat mendiamkan diri dan mereka berdua melangkah melepasi gerbang perkahwinan. Kemudian, lagu yang terpasang semua tertutup untuk berselawat seketika sebelum terpasang kembali. Karpet merah yang terbentang menjadi laluan pengantin baru itu.

Di sepanjang laluan mereka, bunga mawar ditabur oleh kanak-kanak comel di hadapan mereka. Wajah Keisya dan Aish terhias dengan senyuman manis buat tetamu yang hadir. 

Lagu-lagu khas untuk pengantin bermain di seluruh dewan itu. Mereka berjalan seiring sehinggalah tiba di singgah sana yang disediakan. 

Kamil menyelinap masuk ke dalam dewan itu walaupun tidak dijemput sama sekali. Ah, peduli apa dia asalkan dia dapat melihat wajah wanita yang cintainya. Melihat Keisya yang tersenyum bahagia di samping Aish telah merobek separuh jiwanya.

Dia mengambil tempat di meja yang kosong yang tidak diduduki sesiapa. Tiba-tiba terasa bahunya ditepuk perlahan oleh seseorang.

" Hai," tegur gadis yang hampir menjadi mangsa langgarnya itu. Dia membalas senyuman manis gadis itu seadanya.

" Seorang diri ke?" tanya gadis itu sambil matanya memandang dua mempelai di hadapan sana.

" Yes, alone." 

Wajah gadis yang sedang duduk di sisinya ini dipandang lama. Apabila direnung lama gadis itu, dia seolah-olah merasakan dia pernah bertemu dengan gadis ini di sebuah tempat.. Oh ya, kelab malam.

" I rasa I macam pernah jumpa you. Apakah kita pernah jumpa dekat.. err .. dekat.." serba salah dia hendak cakap. Mana tahu telahannya salah, dia juga yang malu.

" Dekat mana? Do you mean night club?" tebak gadis itu dan Kamil mengangguk perlahan. Gadis itu tergelak kecil.

" Kita memang pernah terserempak di night club di Kuala Lumpur. Kita juga pernah menari bersama," ujar gadis itu lagi. Kamil terdiam. Tidak menyangka mereka pernah bersua sebelum ini. Ketika berbual dengan gadis itu di rumah keluarga Aish, gadis itu langsung tidak menceritakan hal mereka berdua.

" Sorry, I dah lupa rasanya," ujar Kamil.

" Yes, of course you already forgot me. You danced with me in drunken mood, Kamil," balas gadis itu lantas membuatkan Kamil terdiam dan malu. Malah gadis itu masih lagi mengingati namanya. Patutlah gadis itu tidak janggal dengannya.

" You ada apa-apa hubungan ke dengan Aish dan Keisya?" tanya Kamil ingin tahu. Gadis itu menoleh ke arahnya dan melemparkan senyuman. Dia membiarkan pertanyaan Kamil tidak berjawab. Gadis itu terus memberikan sepenuh perhatiannya pada pasangan pengantin di hadapan dewan.

Suasana diantara mereka berdua senyap seketika sebelum Kamil memecahkan kesunyian itu.

" Apa motif you nak bantu I untuk dapatkan Keisya?" tanya Kamil meminta penjelasan. Pelik rasanya apabila gadis ini tiba-tiba sahaja mahu membantunya.

" Motif I adalah rahsia I. You tak perlu tahu," balas gadis itu.

Dahi Kamil berkerut. Kenapa dia tidak boleh tahu? Dia mengeluh sendirian.

" Tapi..." kata-kata Kamil terhenti apabila gadis itu bangun dari duduknya. Gadis itu memandangnya.

" Kalau you betul-betul nakkan Keisya, I boleh bantu. Kalau you tak nak, it's okay," ujar gadis itu dan berlalu dari meja itu.

Kamil berdiri dari duduknya lalu menahan gadis itu. " Errr wait! Okay, I nak you bantu I walaupun I tak tahu apa motif sebenar you."

Gadis itu memandang sekilas Kamil bersama senyuman menggodanya. Tanpa sebarang kata, dia terus berlalu dari situ meninggalkan Kamil yang masih memandangnya.

Tiba masanya untuk upacara memotong kek. Keisya dan Aish saling berpegangan tangan menuju ke tempat terletaknya kek tiga tingkat itu. Setibanya di tempat pemotongan kek, mereka berdua diberikan pedang untuk memotong kek. Mereka berdua saling bertaut tangan antara satu sama lain ketika memotong kek itu bersama-sama. Flash kamera dan tepukan memenuhi dewan itu.

Di satu sudut dewan hotel tersebut, ada sepasang mata berwarna hazel nut merenung pedih kebahagiaan wanita yang dicintainya. Tanpa sedar, air matanya mengalir sebelum bahunya disentuh lembut oleh adik perempuannya.

" Jom kita balik, abang. Majlis ini bukan untuk kita."

Dia memandang buat kali terakhir wanita yang dicintainya sebelum keluar dari dewan hotel itu.

Manakala di meja makan yang dikhaskan untuk pengantin, Keisya tiba-tiba rasa sesuatu di sekelilingnya. Dia yang sedang duduk di meja itu memandang sekelilingnya. Entah kenapa tiba-tiba hatinya merasa sebak bagaikan ada satu perkara telah berlaku. Dia meyentuh perlahan dadanya dengan rasa pelik.

Aish memandang sisi wajah isterinya yang kelihatan muram. Pelik melihat reaksi wajah itu lantas tangannya menyentuh lembut tangan isterinya.

" Why, dear?" tanya Aish lembut. Pertanyaannya disambut gelengan dan senyuman tawar isterinya. Aish hanya mampu mengeluh halus.

p/s: Okay, done for chapter 20. Nampaknya Kamil telah menemui seseorang yang mungkin akan menjayakan rancangannya. Tapi siapa? Mungkin ada yang masih mengingati Kamil dan telah lupakan watak itu. Watak ni writer munculkan di awal bab kemudian menyepi seketika. Walau apapun, tunggu okay. :) 

Saturday, 9 November 2013

I Love You, Hubby! 19

Kepada yang berminat untuk membeli baju Muslimah online, boleh pergi ke sini: Baju Muslimah Online Thanks :)

***********************************************************

Setelah selesai makan malam, Aish memimpin tangan Keisya menuju ke sebuah bilik yang digunakan khas untuk menonton pelbagai jenis filem. Dia tersenyum sahaja melihat isterinya yang kelihatan teruja dengan suasana bilik itu. Setiap sudut bilik itu dipenuhi dengan pelbagai jenis cakera padat dan warna bilik itu yang bertemakan hitam menambahkan lagi suasana romantik dan adakalanya seram.

" So, ini bilik untuk menonton movie?" tanya Keisya sambil membelek cekera padat di bilik itu. Setiap penjuru bilik itu dijelajahinya.

" Yes. Kalau abang bosan, abang akan tengok movie dekat sini." Aish mengikut setiap langkah isterinya. Ke mana isterinya pergi, di situ dia berada. Cakera padat yang diletakkan pada tempat yang salah oleh isterinya diletakkan kembali di tempat sepatutnya.

Keisya mencebikkan bibirnya apabila semua jenis filem yang ada di bilik itu tiada langsung yang menarik minatnya. Kebanyakannya filem aksi dan filem seram.

" Aish, semuanya filem aksi dan seram yang banyak. Tak ada ke filem cinta yang best?" tanya Keisya sambil mengeluh bosan. Tangannya mencapai setiap cakera padat yang ada di bilik itu. Dibelek satu persatu dengan muka yang bosan. 

" How about this one?" tanya Aish sambil menayangkan sesuatu di tangannya. Keisya yang melihatnya mula teruja apabila Aish menunjukkan filem kegemarannya.

" Wah! Lagenda Budak Setan! You pun tengok ke movie sedih macam ni?" tanya Keisya teruja lalu mengambil bekas yang terisi cakera padat di dalamnya dari pegangan suaminya.

" Movie sedih? Abang tak rasa sedih langsung, abang rasa bosan adalah. Rasa tak berbaloi pula beli," kata Aish selamba. Tapi hakikatnya, memang dia bosan. Hati dia langsung tidak terkesan dengan lakonan Lisa Surihani dan Farid Kamil. Akibatnya, rakan-rakannya mengatakan dia orang yang tidak berperasaan. 

" Eeeee, you ni ada perasaan atau tak?" tanya Keisya dengan rasa geram apabila cerita kegemarannya diperlekehkan suaminya. Bekas cakera padat di tangannya dipukul  perlahan pada bahu suaminya. 

" Semestinyalah abang ada perasaan. Kalau abang tak ada perasaan, tak ada maknanya abang nak luahkan perasaan dekat sayang," ujar Aish lalu mencuit manja dagu isterinya. Terus tersipu-sipu Keisya jadinya.Wanita itu terus berjalan menuju ke rak lain untuk menyembunyikan rasa malunya. Aish hanya tergelak kecil.

" Yalah, wahai Encik Aish. You menang. Tapi you tak boleh kalahkan romantiknya Akasha dalam cerita ni," provok Keisya sambil menjelirkan lidahnya. Sengaja ingin menguji tindak balas lelaki itu.

" Serius abang tak boleh kalahkan romantik si Akasha tu?" Keisya menggelengkan kepalanya sebagai tindak balas bagi soalan suaminya. Aish tersenyum nakal lalu berjalan mendekati Keisya yang sedang membelakanginya. Wanita itu asyik sekali membelek setiap sudut rak cakera padat itu sehingga tidak menyedari Aish yang semakin mendekatinya.

Keisya tersentak. Terasa ada tangan yang melingkar di pinggangnya dan erat sekali pelukan itu. Rasa lemah lututnya apabila merasakan hembusan nafas Aish di lehernya.

" Akasha ada peluk erat macam ni tak dekat Ayu?" tanya Aish berbisik perlahan. Haruman rambut isterinya menusuk ke dalam hidungnya.

" Ada..."

Aish membawa tubuh Keisya menghadapnya. Kemudian dia mengucup perlahan dahi wanita kesayangannya itu lalu membuatkan Keisya terkedu. Matanya dipejam erat bagi menghayati kucupan suaminya itu.

" Akasha ada buat macam ni?" tanya Aish lagi.

" Ada..." balas Keisya perlahan.

Tangannya mengusap lembut pipi isterinya. Keisya pula semakin terbuai dengan layanan Aish. Tangannya menggenggam erat tangan suaminya yang mengusap lembut pipinya. Dapat dirasakan betapa hangatnya cinta lelaki itu.

" Akasha ada buat macam ni?" tanya Aish lalu mengucup lembut leher isterinya. Lama bibirnya bermain di sekitar leher.

" Tak...tak ada.." jawab Keisya lemah. Nafasnya semakin tidak teratur apabila kucupan itu berlarutan hingga ke telinganya. Hembusan nafas Aish yang mula bertukar kasar membuatkan dia sudah tidak senang duduk. Matanya terus dipejam tanpa dibuka lagi.

Aish menjauhkan wajahnya. Matanya merenung lembut wajah isterinya. Wanita itu masih belum membuka matanya dan membiarkan dia terus memerhatikan segenap wajah isterinya itu.

" Dear, please open your eyes," bisik Aish perlahan. Keisya membuka matanya dan mendongakkan kepalanya memandang wajah suaminya.

Aish tersenyum manis. Namun pada mata Keisya, senyuman itu cukup menggoda. Lelaki itu melekapkan kedua belah tangannya pada wajahnya sambil mendekatkan wajahnya perlahan dengan wajah Keisya.

" Do you want to know something Keisya?" bisik Aish lembut. Keisya mengangguk perlahan sambil membalas renungan redup suaminya.

" Abang cintakan Keisya lebih dari Akasha cintakan Ayu. Dan kisah kita lebih indah berbanding kisah Akasha dan Ayu. Kisah kita terselitnya pelbagai rasa.. rasa pahit, masam, kelat dan akhirnya, kisah kita berakhir dengan rasa manis. You're the first and the last girl that I'll love always," bisik Aish romantis. Kemudian, dahinya dibawa bertemu dengan dahi Keisya sebelum hidung mereka pula bertemu.

" I love you too, Aish," balas Keisya tanpa dijangka. Aish tersenyum bahagia sebelum bibir mereka bertaut erat. Masing-masing berbalas rasa. Desah nafas Aish semakin rancak apabila Keisya semakin giat membalas setiap sentuhannya.

Tuk!Tuk!Tuk!

" Abang Aish." Ketukan pintu dan panggilan seseorang menghentikan segala tindakan Aish dan Keisya. Masing-masing menjauhkan diri dengan muka yang memerah. Keisya memalingkan wajahnya ke tempat lain apabila Aish tidak mengalihkan pandangannya dari wajahnya.

" Abang Aish." Suara milik Shila terus-terusan memanggil nama Aish. Keisya menjeling sakit hati pada suaminya. Dia sakit hati pada Shila tapi tempiasnya turut terkena kepada suaminya.

Aish menggaru kepalanya, kusut.

" Setiap kali kita bersama je, mesti dia akan muncul. Macam rumah ni rumah dia pula," rungut Aish perlahan, geram. Keisya hanya tersenyum kecil mendengar rungutan suaminya.

" Nasib you lah. Siapa suruh bagi dia tinggal dekat sini? Kan dah tak ada privasi," balas Keisya lalu melabuhkan duduk di sofa yang disediakan. Bengang sebenarnya dengan Shila tapi Aish yang terkena, nasib dialah.

Aish mengeluh halus mendengar bebelan isterinya. Bukan dia yang minta gadis itu tinggal di sini, tetapi dia terpaksa membenarkan sementara mak longnya berada di luar negara.

Dia mendekati pintu bilik itu lalu dibuka perlahan. Terjengul terus muka Shila yang sedang tersengih di hadapannya.

" Macam mana tahu abang ada dekat dalam bilik ni?" tanya Aish pelik. Setahu dia, dia belum pernah memasuki bilik ini sementara waktu ini.

" Shila ada dengar macam ada orang bercakap dalam bilik ni, so Shila tahu mesti abang dalam bilik ni," jawab Shila dengan sengihnya yang tidak kendur-kendur.

" Abang buat apa dalam bilik ni? Shila ingatkan ni stor," kata Shila lalu ingin melangkah masuk ke dalam bilik itu namun dihalang oleh Aish.

" Eh, Shila nak buat apa ni?" Tangannya didepakan agar Shila tidak masuk. Dia inginkan ruang untuk bersama isterinya, tetapi kenapa mesti ini yang terjadi?! Lama-lama boleh jadi gila dia!

" Shila nak masuklah. Bilik ni nampak luas, siap ada skrin layar lagi. Apa salahnya Shila nak tengok-tengok. Bolehlah bang, bolehlah, bolehlah.." rayu Shila dengan lentok badan yang menggoda. Dia memanjangkan lehernya untuk mencari Keisya di dalam. Dia yakin mereka berdua pasti sudah berbaik.

" Bukan tak boleh tapi..." Aish mengetap bibir untuk mencari idea bagi menyambung kata-katanya

" Hah! Tapi Shila sebenarnya dari mana? Abang balik langsung tak nampak ibu dengan Shila," pantas Aish mencipta alasan seterusnya.

" Shila baru balik dari shopping dengan ibu. Yalah kan, mak ngah nak harapkan siapa lagi dekat rumah ni kalau bukan Shila untuk pergi shopping." Nada suara Shila kedengaran tulus sekali namun langsung tidak memberi kesan kepada Aish.

" Ohhh," sahut Aish yang sudah kekeringan idea untuk menghalang gadis itu masuk. Dia ingin menghabiskan masa sepenuhnya bersama Keisya di dalam bilik ini sahaja. Tapi, ada sahaja yang datang mengacau.

Shila melangkahkan kakinya masuk ke dalam bilik itu namun ada tangan yang menarik tangannya kasar lalu mendorong tubuhnya ke luar bilik semula. Raut wajahnya bertukar terkejut apabila melihat wajah garang Aish yang telah menarik tangannya kasar.

" Abang!" jerit Shila geram kerana terkejut dan tidak puas hati dengan tindakan lelaki itu. Sesuka hati itu sahaja merentap kasar tangannya.

" Pergi masuk bilik sekarang dan jangan kacau kami. Ingat, ini rumah abang. Jangan sampai abang saman Shila sebab mengganggu ketenteraman rumah tangga kami!" tegas sekali Aish berkata lantas menutup kasar pintu bilik itu. Berdentum bunyinya. Entah kenapa tiba-tiba amarahnya memuncak. Mungkin sudah tidak dapat lagi menahan 'azab' kegedikan Shila.

Shila termangu di hadapan bilik Aish. Dia mengetap bibir mengenang sikap Aish terhadapnya tadi. Dia langsung tidak menyangka bahawa Aish akan bertindak kasar sebegitu. Dia mendengus nafas kasar.
" Abang jahat!" jeritnya geram di hadapan bilik itu. Mulutnya menyumpah seranah Aish. Kau tunggu Aish! Kau tunggu! Dia berlalu dari situ menuju ke biliknya dengan hati yang sarat dengan dengki.

Aish tidak berganjak dari tempatnya. Dia masih berdiri di hadapan pintu bilik itu, mengenangkan sikap Shila yang semakin hari semakin merimaskannya. Tidak mustahil suatu hari nanti dia semakin hilang sabar dengan sikap gadis itu.

Aish menolehkan kepalanya ke belakang apabila terasa seperti seseorang berdiri di belakangnya.
" Ahhh!" Aish mengurut laju dadanya tatkala terpandangkan wajah Keisya yang begitu hampir dengannya. Sudahlah suasana di dalam bilik ini agak suram. Tak pasal-pasal dia menjerit.

Tawa Keisya terhambur. Terhibur hatinya dengan wajah Aish yang nyata terkejut dengan kehadirannya. Dia sudah lama berdiri di belakang lelaki itu. Niatnya ingin menegur lelaki itu tetapi tiba-tiba sahaja lelaki itu pusing. Mana tak terkejutnya..

" Keisya, please, don't do like that anymore," rungut Aish dengan riak tidak puas hati. Berdetak laju jantungnya.

" Haha. You are funny. You suka tengok cerita seram tetapi dengan I pun takut," ejek Keisya dengan tawa yang masih bersisah.

Aish mendengus perlahan. Tangannya mencubit pipi isterinya sehingga meninggalkan kesan merah pada pipi wanita itu. Menyeringat sakit Keisya kerana dicubit.

" You ni, sakit tahu tak. I gurau je pun." Keisya menggosok pipinya perlahan dengan muncung yang panjang sedepa.

Aish tergelak kecil melihat muncung wanita kesayangannya itu.

" Alolololo, my baby," pujuk Aish lalu mencium lembut kesan merah di pipi wanita itu. Semakin bertambah merah wajah itu apabila dipujuk manja sebegitu.

" So, nak tengok cerita apa? Lagenda Budak Setan?" tanya Keisya bagi melindungi perasaan malunya yang kian menebal dari hari ke hari.

" I don't want to watch that movie," jawab Aish lembut sambil merenung lembut isterinya lantas membuatkan wanita itu menjadi lebih gelisah.

" Errr... erm.. habistu nak tengok cerita apa?" tanya Keisya lalu melabuhkan duduk di atas sofa yang berhadapan dengan layar skrin. Dia berasa gugup apabila direnung sebegitu oleh suaminya.

" I just want to watch you. You're the best 'movie' I have," balas Aish dengan nada suara yang mencairkan hati Keisya.

Wanita itu menggigit bibirnya, malu. Sungguh dia semakin bertambah malu dengan Aish sejak isi hatinya sudah berjaya dibongkarkan suaminya. Alahai Aish, kenapa mulut you ni makin manis sejak dua menjak ni? Hatinya berbisik sendiri.

" Aish, you're a sweet talker," bisik Keisya namun masih didengari Aish.

" Your lips have turned me into a sweet talker," balas Aish. Dan sekali lagi, wajah yang sedia merah akibat malu makin bertambah merah.

" Aish...." panggil Keisya meleret. Habis wajahnya bertukar merah akibat malu.

" Yes?"

" Hmmm, bila nak tengok movie ni? I nak tengok movie Lagenda Budak Setan," ujar Keisya yang cuba mengalih arah perbualan lelaki itu. Malu dia dengan semua ayat yang keluar dari dua ulas bibir merah lelaki itu.

" Okay, jom tengok."


Dia mengesat sisa air mata yang bertakung di pipi. Sedih dan pilu hatinya menonton babak terakhir kisah Lagenda Budak Setan. Kisah ini tidak pernah berhenti membuat air matanya mengalir sahaja. Tisu di meja kecil yang berdekatan dengan sofa dicapainya lalu hidungnya dihembus..

" Kenapalah cerita ni sedih sangat...." keluhnya sendirian.

Keisya memandang ke sisinya. Bibirnya terus mengukir senyuman kecil melihat suaminya sudah terlena dengan tangan memanggung kepala.

" Orang tengah sedap-sedap tengok cerita ni, boleh pula dia tidur," getus Keisya sendirian.

Matanya terus menatap wajah polos itu. Tenang sungguh wajah itu dalam lena. Keisya mendekati Aish dengan lebih dekat. Dia ingin lihat apakah ada kekurangan pada wajah itu.

" You're right. Cerita kita lebih indah berbanding Akasha dan Ayu," bisiknya berdekatan wajah suaminya.Wajah itu terus direnung tanpa berkelip matanya. Kemudian renungan itu jatuh pada dua ulas bibir yang berjaya menjamah bibirnya sebentar tadi. Dia tersenyum mengenang kejadian tadi.

Bibirnya didekatkan ke wajah suaminya lalu satu kucupan hangat hinggap di situ. Ketika lelaki ini sedang tidur, biarlah dia mulakan langkahnya dalam senyap. Ketika lelaki ini dalam jaga, dia memang tak mampu untuk melakukan semua ini.

Aish menggeliat apabila merasa benda yang hangat melekap ke pipinya. Keisya terkejut lantas menjauh. Dalam hatinya berharap sekali agar lelaki itu tidak menyedari kelakuannya. Ya Allah, harap-harap dia tak sedar.

" Hmmm... Dah habis ke cerita tu?" tanya Aish sambil menggosok matanya yang kelihatan merah. Pipinya yang hangat tadi digosok sebentar kemudian sebuah senyuman kecil terukir tanpa disedari Keisya.

" Errr.. dah.. dah habis pun cerita tu," balas Keisya teragak-agak. Dia bangun dari duduknya lalu menggeliat kecil. Dia menguap kecil. Mengantuk.

Keisya menoleh ke belakang apabila bahunya ditepuk.

" Dah pukul dua belas tiga puluh minit malam. Jom tidur. Esok nak kena bangun awal untuk balik ke Johor Baharu," ujar Aish sambil memaut bahu Keisya.

Keisya mengangguk perlahan. Dalam hatinya, dia berasa sedikit lega kerana Aish langsung tidak menyedari tindakannya tadi. Jika tidak pasti malu dia.

Mereka berdua berjalan menuju ke pintu bilik itu. Sebaik sahaja pintu bilik dibuka, pergelangannya dipaut kemas oleh Aish. Lelaki itu melemparkan senyuman yang cukup nakal padanya.

" Thanks for the night kiss."

Keisya terkedu di hadapan pintu bilik itu. Serentak itu, mukanya terus bertukar merah bagai udang dibakar. Dia mengetap bibirnya malu sambil memerhatikan Aish dari belakang yang selamba meninggalkannya sendirian. Lelaki itu memandang ke arahnya sekilas sebelum masuk ke dalam bilik mereka. Sempat lagi dia melemparkan senyuman nakalnya buat wanita itu.

" Aish...." keluh Keisya sendirian.


p/s: Assalamualaikum. Maaf sebab lewat :)

Sunday, 25 August 2013

I Love You, Hubby! 18 (full)

Kepada yang berminat untuk membeli baju Muslimah online, boleh pergi ke sini: Baju Muslimah Online Thanks :)

***************************

DIA menghabiskan hampir keseluruhan harinya di bilik keduanya yang digunakan sebagai tempat dia menghabiskan masa dengan melukis. Melukis gambar wanita yang dipuja-pujanya dari dulu sehingga kini.


“ Abang,” panggil Katrina yang sudah berdiri di belakangnya yang sedang melukis. Panggilan adiknya tidak dihiraukan. Matanya fokus pada lukisan dihadapannya ini.


“ Abang ke mana selama tiga hari ni?” tanya Katrina fasih berbahasa Melayu. Oleh kerana keluarga mereka sudah bermastautin di Malaysia lebih daripada 20 tahun, Bahasa Melayu menjadi bahasa perbualan mereka 
sekeluarga namun sekali sekala, Bahasa Inggeris turut digunakan.


“ Daddy dengan mummy mana? Sejak semalam abang tak nampak,” ujar Jason Harris tanpa menjawab pertanyaan adiknya itu. Dia bangun dari duduknya lalu melangkah ke satu rak yang meletakkan pelbagai jenis warna air.


“ UK. Papa dengan mama dekat UK uruskan cawangan baru dekat sana,” balas Katrina lalu melabuhkan duduk di bangku kecil yang ada di bilik yang luas itu. Matanya memerhatikan potret yang sudah siap dilukis oleh abangnya itu. Dia mengeluh halus melihat wajah yang terpampang pada kanvas itu.


“ You  never tired to chase her always, right brother?”

Jason Harris yang sedang mengelap tangannya tersenyum nipis. Dia memusingkan badannya menghadap adiknya itu.


“ Yes, I am. You never been in love, so you don’t get what I feel, Kat,” balas Jason Harris lalu melangkah ke adiknya. Potret yang sedang direnung adiknya itu dibawa ke satu sudut lalu lantai yang bersepah itu dikemaskannya.


“ How can you be so confident that girl still loves you?” Katrina memandang abangnya yang sedang membersihkan lantai. Dia ingin memberitahu satu berita yang mungkin akan mengejutkan abangnya.


“ My heart told me, always,” bisiknya perlahan namun cukup untuk didengari oleh Katrina. Jawapan itu makin membuatkan gadis itu serba salah untuk menerangkan hal sebenar. Hal yang penting untuk abangnya tahu dan dia harap hal itu akan membuatkan abang dia berhenti mengharap kepada… kepada isteri orang.


“ Look here, Jason. I don’t know whether I should or shouldn’t tell you about this but… I just want you to know something. Maybe it will hurts you. But for me,  I must let you know even the truth maybe will let you lost your consideration. This about your life,” ujar Katrina sambil menarik nafas penuh. Dia bangun dari duduknya dan berdiri di sisi abangnya yang sedang membongkok mengutip helaian kertas yang bertaburan di lantai.


Jason Harris menegakkan badannya dan memandang adiknya dengan wajah serius. Kata-kata adiknya itu bagaikan ada satu perkara yang penting yang perlu dia tahu sehinggakan adiknya itu risau dia hilang pertimbangan. Entah kenapa tiba-tiba jantungnya berdegup kencang.


“ Can you just straight to the point?” soal Jason Harris dan menghampiri adiknya. Tangannya menggenggam erat kertas di tangannya. Entah kenapa dia rasa ada satu perkara buruk yang ingin disampaikan oleh adiknya.


Katrina mengetap bibirnya lalu dengan tiba-tiba, tubuh itu dipeluk erat dan mengejutkan Jason Harris. Berat hatinya untuk memberitahu abangnya itu. Kepalanya dipaut pada bahu Jason Harris dengan pelukan yang erat walaupun lelaki itu tidak membalas malah menolak perlahan tubuhnya tetapi dia masih tidak berganjak.


“ Listen here, my brother. You’ll never get her back because she’s not yours anymore. She’s belong to someone else… she’s belong to her husband. The guy that she loves isn’t you anymore,” bisik Katrina perlahan lalu mengeratkan pelukan yang mula longgar.


Dada Jason Harris turun naik menahan marah dengan senyuman sinis di bibirnya. Marah bukan kerana cerita yang disampaikan, tetapi marah terhadap adiknya yang mereka-reka cerita. Tubuh adiknya ditolak kasar dengan renungan tajam yang menikam. Dia tahu Katrina tidak suka akan Keisya, tetapi janganlah sampai mereka-reka cerita semata-mata untuk dia berhenti mencintai Keisya.


Adik dia silap! Dia tidak akan berpaling dari cinta Keisya.


“ Watch your mouth, Kat. Just because you don’t like her, you made a nonsense story to make me stop from loving her? You wrong, Kat. You wrong about me, and you wrong about my heart. You can try many ways to stop me but you must know that I’ll always love her. No one can stop me!” ujar Jason Harris tegas sambil tangannya mengepal penumbuk. Sakit hatinya mendengar adiknya yang mereka-reka cerita. Sampai begitu sekali adiknya membencikan Keisya.


Katrina menggelengkan kepalanya perlahan. Oleh kerana cinta yang masih utuh di hati, abang dia sanggup membutakan mata dari melihat kebenaran. Ketika diberitahu berita ini oleh kawannya, dia pun kurang mempercayainya. Tetapi apabila kenyataan itu disokong dengan kawan-kawannya yang lain beserta gambar perkahwinan wanita yang dicintai abangnya, dia mula percaya.


“ You have to wake up, brother. Open your eyes and see what had happened. I am not lying you about this. You have to trust me,” ujar Katrina sambil memaut bahu abangnya. Matanya membalas renungan abangnya itu bagi meyakinkan lelaki itu. Namun abangnya itu menjauh dengan wajah yang kusut.


Jason meraup wajahnya berkali-kali. Dia tidak tahu sama ada hendak mempercayainya ataupun menidakkannya. Mustahil wanita itu sudah berkahwin dengan lelaki lain kerana tatkala mereka terserempak hari itu, dia masih lihat ada cinta untuk dirinya. Mustahil!


“ Tak! Kat mesti tipu abang. Tolonglah Kat, abang rayu. Biarkan abang bahagia dengan perempuan  yang abang cinta. Kenapa mesti Kat nak menghalang sedangkan itu yang membahagiakan abang? I am your brother, Kat. Your brother. Don’t you want to see me happy with someone I love?” ujar Jason Harris kecewa. Dia berundur beberapa tapak ke belakang lalu memusingkan badannya menghadap potret wanita yang dicintainya itu dengan keluhan yang berat.


“ Yes, I do. I want to see you happy. Tetapi bukan dengan Keisya, abang. Dia isteri orang. Abang tak boleh cintakan isteri orang,” ujar Katrina perlahan. Tangannya memaut lengan abangnya lembut namun ditepis abangnya itu. Dia mengeluh halus. Penat. Penat memujuk abangnya untuk mempercayai kata-katanya. Dia cuma mampu berharap agar satu hari nanti, lelaki itu menjumpai pengganti Keisya dan lebih baik daripada wanita itu.


Katrina berjalan menuju ke pintu bilik itu untuk berlalu dari situ. Dengan hati yang sebal, dia berlalu keluar dari bilik itu. Terserah kepada abangnya hendak mempercayainya atau pun tak.


Jason Harris menghentak kuat tangannya ke meja di bilik itu melepaskan geram yang berbuku di hati. Kertas yang berada di tangan dilempar ke  arah pintu. Dia tertekan! Tertekan sekali dengan sikap adiknya.




KEISYA merenung langit malam melalui balkoni di bilik itu. Merenung langit malam tanpa berkelip bagaikan wajah yang dicintainya berada di situ. Ah, dia rindu akan lelaki itu.


Namun, dalam rindu, dia berasa pelik. Pelik kerana sepatutnya hari ini mereka pulang ke rumah ibu mertuanya di Johor Bharu tetapi dibatalkan dan mereka akan bertolak pada esok pagi.


Apabila dia menanyakan sebab itu kepada ibu mertuanya, wanita tua itu hanya tersenyum sahaja tanpa menjawab soalannya. Dan sekarang ni, dia keseorangan di rumah kerana ibu mertuanya dan Shila keluar pergi membeli belah. Apabila dia ingin turut serta, ibu mertuanya menyuruh berehat sahaja di rumah. Tapi masalahnya, dia bosan. Sekurang-kurangnya kalau dia ikut, tak adalah dia asyik teringatkan Aish pagi, siang dan malam. Pelik betul, rungut hatinya.


Laman rumah Aish dipandangnya seolah-olah mengharapkan kereta lelaki itu akan muncul tiba-tiba. Sudahlah dia sedang kelaparan tatkala ini. Dia hanya mampu mengisi perutnya dengan meminum Nescafe. Nasib baik ada beberapa paket kecil Nescafe di dapur itu. Bahan masakan memang penuh di dapur itu, tapi boleh ke dia nak memasak?


Dia memusingkan badannya menghadap pintu bilik yang dibiarkan terbuka. Dari dalam biliknya, dia dapat melihat tangga yang menuju ke tingkat bawah yang terletak berhadapan dengan bilik tetamu. Dia menunggu Aish muncul dihadapan bilik dan cuba memujuknya. Dia amat berharap akan hal itu. Lagi-lagi, hatinya kini sah milik suaminya.


Keisya memejamkan matanya. Membayangkan Aish hadir untuk menyapu segala duka yang bersarang di hati. Kalaulah lelaki itu muncul…


Duhai kasih cuba kau dengarkan,

Bisik hati penuh kejujuran,

Dengan sepenuh keikhlasan,

Ku dambakan pengertian..


Matanya dibuka pantas apabila mendengar petikan gitar diiringi suara yang cukup dia rindu. Melihat lelaki yang dicintainya berada di hadapannya ketika dia mengharapkan kemunculan itu, dia berasa dia seperti bermimpi. Betulkah apa yang dilihatnya ini? Wajah di hadapannya di renung tidak berkelip tanpa berganjak dari duduknya.


Jangan kau dengar fitnah dunia,

Kerana ianya dusta semata,

Menghancurkan kesucian,

Jalinan kebahagiaan…


Wajah isterinya direnung dalam mata yang bersinar ceria. Bibirnya tidak berhenti menyebut bait-bait lagu itu dan matanya terlihat air mata yang bergenang pada sepasang mata bundar itu.


Sebenarnya aku merasa,

Sinar cahaya yang gemilang,

Ketika kau beriku harapan,

Dan sering aku harapkan,

Cinta berlandas keimanan,

Dan kasih suci kita kan diberkati…


Setapak demi setapak, Aish berjalan menuju ke Keisya yang tidak berkelip merenungnya..


Ku cuba sedaya,

Agar dirahmati perhubungan yang telah terbina,

Kerana pasti aku,

Yang akan merasa pedihnya kehilangan insan,

Sepertimu….

Tuhan berikanlah,

Ketabahan hatiku untuk membina,

Impian kasihku…


Dan kini, dia berdiri di hadapan isterinya bersama sejuta rasa bahagia dalam hatinya ini. Dan lagu ini… dedikasikan khas buat isteri tercinta. Dia ingin meluahkan apa yang dia rasa melalui lagu ini.


Gitar di tangan diletak ke bawah lalu tangan isterinya dicapai lalu dikucup lembut lalu berbisik lembut di telinga isterinya, “ Bersama mengharapkan, ketulusan cinta ini untuk membina mahligai bahagia.” Bait terakhir lagu itu dibisik syahdu di telinga wanita kesayangannya itu.


Serentak itu juga, air mata Keisya mengalir lembut membasahi pipinya lalu menitis ke tangannya. Dia hanya 
tersenyum melihat air mata yang mengalir itu. Tangannya mengusap lembut air mata itu.


“ Maafkan abang, sayang. Maafkan abang…”


Bibir Keisya bergetar hendak mengatakan sesuatu namun tidak terluah. Dia menunduk seketika memandang jari jemarinya yang berada dalam genggaman Aish sebelum memaut leher lelaki itu dan tubuh itu dipeluk erat. Tubuh ini tidak akan sesekali dia biarkan menjauh darinya seperti apa yang berlaku padanya.


Pelukan itu dibalas dengan eratnya. Bibirnya mengucup lembut dahi itu dengan hati yang berbunga bahagia. Hatinya tidak sudah mengucap syukur dan dia berterima kasih dengan Fina yang menceritakan segalanya kepadanya.


“ Kasih, ku harapkan cinta kita akan terus hingga ke syurga…” Dan dia, terus tersenyum bahagia mendengar bisikan suaminya itu.




 Keresahan. Ya, dia keresahan apabila mendengar perbualan mak ngahnya dengan Aish melalui telefon. Apa yang membuatkan dia resah apabila mak ngahnya tak sudah-sudah mengucapkan kata syukur. Dia dapat rasakan ada berita yang kurang menyenangkannya. Jangan-jangan diorang dah berbaik tak? Oh God, it can’t be…

Mak ngahnya yang sedang memilih pakaian di dalam butik muslimah dipandang dari luar butik. Tak kuasa dia hendak mengikut segala gerak geri mak ngahnya di dalam butik itu. Dah lah butik Muslimah, tak kena langsung dengan jiwanya. Cuma kadangkala mak ngahnya itu memanggilnya dan memadankan tudung dengan dirinya. Terasa diperli pula oleh mak ngahnya. Menantu sendiri tak diubah, ada hati nak ubah aku, bisik hatinya panas.


“ Shila,” panggil Puan Katijah dari dalam butik. Di tangannya ada sepasang jubah berwarna biru muda yang sangat cantik pada mata tuanya. Shila mengeluh halus sambil mulutnya tidak henti-henti mengomel. Menyesal aku ikut orang tua ni. Ingatkan nak pujuk aku kahwin dengan anak dia ke apa ke.. urghh!


“ Ya, mak ngah, Shila datang ni,” sahut Shila lalu berjalan malas ke  arah mak ngahnya. Dia membalas senyuman mak ngahnya dengan senyuman yang jelas sekali plastik. Puan Katijah bukan buta untuk menilai senyuman itu. Dari jauh tadi dia sudah melihat wajah Shila yang jelas masam.


“ Cantik tak baju ni Shila?” tanya Puan Katijah sambil memadankan jubah yang kembang di bahagian bawahnya kepada Shila. Gadis itu membelek jubah itu dengan penuh minat. Pada matanya, jubah itu memang cantik.


“ Mak ngah nak beli jubah ni ke?” tanya Shila ramah sambil tangannya meramas lembut kain jubah itu. Lembut sungguh kain jubah tu. Mesti mahal ni, bisik hatinya.


“ Ha’ah. Mak ngah nak beli jubah ni,” jawab Puan Katijah sambil memadankan jubah itu dengan tubuh Shila.

Shila tersenyum ceria. Mak ngahnya itu kelihatan beria-ria sekali menyuruhnya untuk mencuba jubah itu. Dia rasakan Puan Katijah ingin membelikan jubah ini untuknya. 

Walaupun dia kurang berminat dengan pakaian ini, tetapi rasa gembira pula bila mak ngahnya hendak membelikan jubah ini untuk dia. Bolehlah nanti dia tunjukkan jubah ni kepada Keisya. Rancangannya sudah dirangka dari awal tanpa menyedari bahawa itu hanya angan-angan dia sahaja.




Langit yang gelap disinari dengan ribuan bintang menjadikan malam itu sangat bermakna buat mereka. Sangat bermakna bagi pasangan pengantin baru ini dan sangat bermakna bagi Keisya. Inilah kali pertama dia jatuh cinta dengan begitu mudah sekali. Belum cukup sebulan, hatinya sudah terpaut utuh kepada suaminya. Entah ubat apa yang suaminya berikan sampai dia jadi kemaruk sebegini.


“ Cantik,” puji Aish yang sedang memeluk erat pinggang isterinya.


“ Betul tu. Langit malam hari ni nampak cantik lain macam pula rasanya,” balas Keisya penuh makna. Aish tersenyum nipis. Dagunya dipautkan pada bahu isterinya lalu lehernya isteri ditiup lembut membuatkan wanita itu ketawa kecil dengan perlakuannya.


“ Don’t do that, Aish. Geli,” ujar Keisya dengan tawa kecil sambil menolak lembut wajah Aish.


“ Malam ni, abang dapat hayati dua keindahan yang terbentang luas depan mata abang ni,” ujar Aish lalu mengucup pula pipi isterinya. Sejak mendapat tahu isterinya ini mencintainya juga membuatkan dia tidak betah duduk diam di sisi isterinya. Ada sahaja dia ingin lakukan terhadap isterinya.


Dahi Keisya berkerut, tidak memahami butir bicara suaminya. Sisi wajah suaminya dipandang.


“ Dua keindahan? Apanya?” tanya Keisya lurus.


Aish membawa tubuh Keisya menghadapnya. Rambut yang menutup sebahagian wajah isterinya diselit ke belakang telinga.


“ Keindahan alam dan keindahan yang lagi satu ini sangat tak ternilai untuk abang. Kerana keindahan itu, abang berada dekat sini. Kerana keindahan itu, abang berada dekat hati dia. Kerana keindahan tu, hati abang tak pernah lepas dari rasa rindu…”


Pipi Keisya membahang. Dia tahu siapa yang dimaksudkan suaminya. Ah Aish cukuplah! Jangan buat hati ini asyik mencair sahaja.


“ Dan kerana keindahan tu adalah Keisya Farina,” ujar Aish romantic sambil mencuit hidung mancung isterinya. Wanita itu menunduk dengan pipi yang kemerahan tatkala hidungnya dicuit manja. Raut malu itu cuba disembunyikan dengan memandang ke langit.


“ Someone’s blushing,” bisik Aish nakal.


Keisya mengetap bibirnya menahan malu. Bukan tidak biasa dengan luahan romantis Aish, tetapi hatinya ini sejak dua menjak suka sangat menggedik dengan suaminya itu.


Burrrr! Keisya tersentak. Perutnya dipegang dengan dahi yang berkerut. Tak sangka perutnya yang lapar ini telah mengeluarkan bunyi yang agak kuat. Dia memandang Aish yang sedang merenung bintang di langit. Dia menghela nafas halus. Nasib baik lelaki itu tidak mendengarinya.


“ I heard it,” ujar Aish tiga patah lalu memandang isterinya dengan senyuman nakal. Mustahil dia tidak mendengarnya. Bunyi agak kuat apatah lagi dia sedang berdiri di sisi isterinya, pastilah dengar.


Ahh! Dia rasa nak sembamkan wajahnya dekat kolam di bawah sana. Malu apabila suaminya mendengar perutnya yang berbunyi. Ya Allah, laparnya! Dia menahan perut yang lapar dengan dahi yang berkerut. Wajahnya ditundukkan sedikit agar suaminya tidak lihat riak wajahnya.


“ Keisya,” panggil Aish apabila wanita itu diam sahaja di sisinya dengan tangan di perut. Dia menarik wajah isterinya menghadap wajahnya. Wanita itu tersengih kelat sambil menepuk perutnya yang kosong.


“ I laparlah Aish,” ujar Keisya perlahan. Dia terlalu lapar kala ini.


“ Kenapa tak makan? Dekat rumah ni kan banyak makanan,” ujar Aish lembut sambil mengusap lembut perut isterinya.


Keisya mencebik. “ Macam mana nak makan kalau dekat dalam rumah ni Cuma ada Nescafe je yang I boleh buat. Memasak ni mana I reti,” balas Keisya mengaku kelemahan dirinya. Rasa menyesal pula tidak menitik beratkan hal memasak dalam diri. Kan sekarang dah susah. Nak memasak untuk suami pun tak reti. 

Aish menggeleng perlahan. Nampaknya, memang isterinya ini perlu dimasukkan ke kelas memasak.


“ Nasib baik tak ada baby dalam perut ni, kalau ada, kelaparan anak abah,” ujar Aish selamba lalu membuatkan Keisya terkedu. Bergetar jantungnya tatkala Aish berkata begitu. Lagi-lagi apabila lelaki itu membahasakan dirinya abah membuatkan hatinya berasa kembang dengan panggilan itu. Abah? Dan dia Ummi? Keisya tersenyum sendirian apabila membayangkan semua itu.


“ Eh, tersenyum pula dia ni,” tegur Aish lalu mencuit perlahan dagu isterinya. Lantas membuatkan wanita itu tersipu-sipu. Dia tahu apa yang difikirkan isterinya. InsyaAllah, sayang. Tak lama lagi akan ada orang ketiga dalam keluarga ni. Bisik hatinya.


“ Dah jom ikut abang. Time for cooking,” ujar Aish lalu memaut bahu isterinya.


“ Aish, wait,” tahan Keisya.


“ Apa lagi sayang?” tanya Aish lembut.


“ I love you,” luah Keisya perlahan sambil tersenyum malu. Ah, malunya aku!


“ Abang tahu,” jawab Aish selamba lalu membuatkan wanita itu terpinga-pinga.


“ Errr, macam mana you tahu?” tanya Keisya pelik.


“ Nanti abang cerita.”


“ But Aish…”


“ Sorry girl. Sekarang ni abang lapar dan Keisya pun lapar. So it’s time for cooking, okay. Hal yang tu abang akan cerita nanti.”


“ Janji?” tanya Keisya.


“ Ya, sayang,” balas Aish. Keisya mengalah lalu memaut lengan suaminya manja.


“ Jom kita makan,” ujarnya manja. Aish tersenyum manis.


“ Here we go.”




SHILA memandu kereta keluaran Toyota itu tanpa sebarang suara. Dalam hati ingin mengajak mak ngahnya 
itu berbual-bual tapi nak bualkan pasal apa? Dia ni bukannya peramah sangat pun orangnya. Peramah pun dengan kawan-kawan yang ‘sejenis’ macam dia.


Tangannya memutar kuat lagu Pitbull yang kebanyakannya ‘rap’ sahaja. Puan Katijah di sebelahnya menggeleng perlahan. Sakit telinganya mendengar lagu sebegitu. Entah apa-apa sahaja citarasa anak muda zaman sekarang dalam mendengar lagu. Cuba cari lagu yang ada kena mengena denga kerohanian sedikit. Bebel hati tuanya.


“ Shila, perlahankan sedikit lagu tu,” tegurnya lembut.


Shila tersenyum malu sambil hatinya memberontak kecil. Nak tak nak, tangannya memutar perlahan lagu itu.


“ Sorry, mak ngah.”


“ Shila, mak ngah nak cakap sikit dengan kamu ni,” ujar Puan Katijah dengan nada serius. Dia rasa inilah masanya untuk dia berkata tentang masalah rumah tangga anak lelakinya yang banyak melibatkan gadis ini sekali.


“ Apa dia mak ngah?” tanya Shila yang sudah tahu arah tuju mak ngahnya itu.


“ Kamu tahu Aish sayang Keisya kan?” Puan Katijah memandang sisi wajah Shila.


Shila mengetap bibirnya. Dia teramatlah tahu akan hal itu, tapi kenapa mak ngahnya tanya pasal hal ini? Takkanlah mak ngahnya dah syak yang bukan-bukan?


“ Errr, ya tahu. Kenapa mak ngah tanya?” tanya Shila sambil cuba mengawal nada suaranya agar tidak kelihatan gugup.


“ Shila, kalau niat kamu untuk menjadi perosak rumah tangga orang, mak ngah mohon, tolong jangan bertindak begitu, Shila,” rayu Puan Katijah sambil menyentuh peha gadis itu. Dia bukan hendak menuduh gadis itu. Dia cuma tidak sanggup melihat rumah tangga anaknya yang baru terbina itu musnah gara-gara ‘tangan’ orang lain.



“ Apa yang mak ngah cakapkan ni? Shila nak rosakkan rumah tangga orang?” tanya Shila berpura-pura tidak faham. Dalam hati, sudah macam-macam jenis kutukan dilemparkan bagi mak ngahnya itu. Kurang ajar, macam mana mak ngah boleh kesan ni?


“ Mak ngah cuma cakap sahaja Shila. Kamu tahukan keadaan rumah tangga Aish sejak kamu ada?” lurus sekali Puan Katijah berkata-kata. Dia tahu gadis itu ada niat lain disebaliknya. Dan dia tahu, anak saudaranya ini ada merancang sesuatu dengan kakak kandungnya. Dia bukan tidak tahu, kebahagiannya anak beranak sentiasa dicemburui oleh kakaknya itu, ibu kepada Shila.


“ So, mak ngah nak tuduh Shila lah ni?” tanya Shila dengan nada kesal.


“ Mak ngah bukan nak tuduh kamu, Shila..”


“ Habis tu apa mak ngah? Tengok luka ni. Mak ngah lupa tentang luka ni?” Luka di tangannya ditunjuk kepada ibu saudaranya.


“ Kalau mak ngah nak tahu, Keisya tu bukan perempuan baik, mak ngah. Keisya tu dengan semua lelaki dia pernah bersama. Sekatil tahu mak ngah! Takkan mak ngah nak biarkan anak mak ngah dapat sisa? Shila bukan nak rosakkan rumah tangga abang Aish mak ngah, Shila nak semua orang celik mata tengok siapa diri Keisya yang sebenar. Mak ngah baru kenal dia tak sampai sebulan, lainlah Shila yang dah bertahun kenal dia. Satu kolej mak ngah!” ujar Shila cuba mempertahankan dirinya. Segala keburukan Keisya yang belum sahih diceritakan kepada mak ngahnya.


“ Shila, kamu tak elok buat fitnah tentang Keisya. Mak ngah tahu, Keisya bukan orang baik pada asalnya. Semua orang ada dosa lampau. Tapi kalau tidur sekatil dengan lelaki lain, mak ngah tak percaya.”


“ Memanglah mak ngah tak percaya, sebab mak ngah baru kenal dia tak sampai sebulan. Mak ngah, Shila ni anak saudara mak ngah, takkanlah Shila nak menipu mak ngah?” Shila sedaya upaya mempertahankan kata-katanya. Dia takkan menyerah kalah dengan mudah. Melihat musuhnya bahagia sedangkan dia makan hati adalah satu kekalahan dia takkan terima sampai mati!


“ Shila, satu sahaja mak ngah nak kata.” Shila memandang sekilas kepada mak ngahnya, menanti butir bicara yang seterusnya.


“ Jangan menyebarkan sesuatu perkara tanpa bukti, Shila. Itu fitnah namanya,” ujar Puan Katijah. Dia ingin gadis itu tahu bahawa dia bukan mudah untuk mempercayai kata-kata seseorang itu.


Shila mengetap bibirnya. Tangannya memegang stereng kereta dengan erat. Fine, I’ll show you!