Monday, 17 September 2012

MARI SINI HATI KAU! BAB 2

Raisya berjalan selamba di hadapan pelajar-pelajar yang sedang diam merenungnya. Dia hanya tersenyum dan kadangkala membalas sapaan dari pelajar-pelajar. Kenapa dia direnung sebegitu? Mana taknya, Si Syakira ulat beluncas itu mereka-reka cerita mengenai Raisya yang bukan-bukan dan disebarkannya kepada setiap pelajar. Bukan itu sahaja, dia telah membuat salinan mengenai Raisya yang direka kemudian disebarkan.Nasib baik Raisya ni dah kalis semua itu, kalaau tak ada juga yang kena simbah dengan air milo kegemarannya ataupun makan nasi lemak sambal selipar jepun! 

Raisya meletakkan beg sandangnya di atas meja batu yang berdekatan dengan cafe. Pelajar-pelajar di situ tidak habis-habis merenungnya. 
Pap! Buku tebal ditangannya di hempas kasar ke meja batu itu. Matanya merenung tajam pelajar-pelajar yang memerhatikan dia.
" Apa tengok-tengok?! Ada hutang ke?" lantang sekali Raisya berkata. Pelajar-pelajar itu terkejut dan mula bersurai dari memerhatikannya.
" Tengok orang macam terkeluar biji mata tu! Buta nanti baru tahu," bisiknya perlahan. Bukunya dicapai kasar dan helaian buku itu dibuka kasar. Setiap pelajar yang lalu yang memandangnya dibalas dengan renungan tajam.

" Oh my God! Look at there! Berani betul perempuan tu muncul kan diri dekat kolej ni kan!" Ada satu suara sumbang berkata-kata tentangnya tidak jauh dari tempatnya.
" You ni Kira, dia kan 'hero' kolej ni, mestilah berani," sampuk seorang pelajar dengan tawanya yang sumbang.
" Oppss! Hero kolej? Hahahaha," ketawa Syakira dengan kuatnya. 

Raisya sudah tidak dapat menahan perasaan geramnya. Pantas dia bangun dari kerusi batu itu dan memandang tajam kumpulan minah gediks tu! Tangannya mengepal penumbuk. Syakira dan rakannya langsung tidak menyedari perubahan Raisya dan mereka terus-terusan ketawa!

" Hoi, ulat gendon!" jerit Raisya kepada mereka. Terkejut Syakira mendengar jeritan Raisya. What? Ulat gendon? Dulu, panggil aku ulat beluncas, sekarang ulat gendon? What the... Syakira mencekak pinggangnya geram.
" Apa kau panggil aku? Say it again?"
" Aku panggil kau ulat gendon! Ulat gendon!Kalau kau tak puas dengan aku, mari lah datang dekat dengan aku, ulat gendon!"

Syakira mengecilkan matanya. Muka Raisya direnung bagai nak makan. Minah ni! Aku ingat dia dah tak berani nak cari pasal, rupanya masih lagi! Siap kau Raisya!
Dia berjalan laju mendekati Raisya. Namun lagi lima langkah mendekati Raisya, dia berhenti. Raisya tersenyum sinis melihat Syakira yang berhnti lima tapak darinya. Pengecut!
" Kau kenapa hah?! kau kata aku ulat gendon, sedangkan kau tu tenuk!" jerit Syakira lantang. Kini, dia sedang berdiri berhadapan dengan Raisya!

Raisya ketawa terbahak-bahak mendengar ejekan Syakira. Aku tenuk?? Kira okey lagi lah dari dia tu ulat gendon!
" Apa pasal kau ketawa? Kau memang nak cari pasal dengan aku kan?" ujar Syakira geram. Cap yang dipakai Raisya ditarinya dari kepala. Rambut Raisya yang panjang mengurai kelihatan. Syakira terkedu melihat Raisya. Jelas sekali Raisya kelihatan sangat cantik dimatanya. Pelajar-pelajar yang memandang mereka turut terkedu. Mungkin tidak menyangka gadis tomboy itu memang menawan. Syakira pula makin  geram melihat Raisya mungkin telah mengatasi kecantikannya. Rambut gadis itu dicengkam kuat lalu ditariknya kasar. Raisya menyeringai kesakitan.

" Woi, sakitlah, bodoh!" jerit Raisya dan cuba melepaskan genggaman Syakira. Namun tenaganya tidak dapat melepaskan cengkaman tangan itu. Perut Raisya ditumbuknya kasar. melepaskan segala perasaan geram dan marah kepada Raisya.

Raisya terdiam menerima tumbukan dari Syakira. Dia terbongkok-bongkok menerima tumbukan itu. Rambutnya masih lagi tidak dilepaskan. Dia meronta-ronta melepaskan diri. Tidak menyangka gadis itu akan bertindak gila sebegini. Namun dia tidak melepaskan peluang. Rambut gadis itu turut dicapainya dan ditariknya sepenuh hati.

" Woi, sudah-sudah! Tak payah nak gaduh-gaduh dekat sini!" jerit seseorang berdekatan dengan mereka. Syakira dan Raisya berhenti dari bergaduh. Syakira yang melihat Aidil, lelaki kacak yang diminatinya, pantas melepaskan genggaman pada rambut Raisya.

" Korang ni tak reti malu ke bergaduh di khalayak ramai? Kalau nak wrestling sangat, pergi masuk bertanding sana," jerkah Aidil kepada dua orang gadis itu.

Pelajar yang melihat Aidil terus bersurai. Tidak mahu masuk campur dengan pergaduhan yang bertambah sengit.
" Aidil, I tak bersalah. Perempuan ni yang bersalah. Dia kata I ni ulat gendon! Tak patut tau," adu Syakira kepada Aidil. Aidil hanya menjeling Syakira dan memandang redup Raisya. Dia berjalan mendekati Raisya.
" Are you okey Raisya?" tanya Aidil lembut. Raisya hanya tersenyum sinis kepada Syakira. Dia tahu Syakira sedang menahan rasa cemburu melihat Aidil dengannya.
" Aku okey. Fizikal dan rohani perfect! Tapi tak tahulah pulak kalau-kalau si ulat gendon a.k.a ulat beluncas tu ada rasa sakit di mana-mana," ujar Raisya sinis. Aidil terkedu mendengar kata Raisya. Dia beranjak ke tepi untuk memberi laluan kepada Raisya. Raisya terus berlalu dengan tangan yang sedang membetulkan rambutnya yang kusut masai.

" You tengok tu Aidil. Dah buat salah bukan nak minta maaf! Pergi bla je macam tu! Sakit hati I," rengek Syakira dan memeluk lengan sasa Aidil.
" You! Stay away from me! Rimaslah I asyik kena peluk macam ni," ujar Aidil bengang. Dah lah disindir pedas oleh Raisya, wanita kesayangannya. Kini Syakira pula yang hendak meleset dengannya.
" Sampai hati you," rengek Syakira dan melepaskan pelukannya di tangan Aidil. Lelaki itu terus berlalu meninggalkannya. Tiba-tiba lelaki itu berpaling kepadanya. Senyuman menggoda diberikan khas untuk lelaki itu.
" Anyway, Kira, I rasa you perlu sikat rambut you tu. Orang gila dekat tepi jalan pun rambut lebih kemas dari you," ujar Aidil sinis sebelum terus berlalu pergi.
" Eeeeee, kenapa malang sangat nasib aku ni?" Dia menghentakkan kakinya dan tiba-tiba bunyi sesuatu patah. Syakira terdiam. Dia mencabut kasut di kaki kirinya dan matanya terbeliak. Tumitnya patah! Dengan hati yang sebal dia berjalan terhinjut-hinjut menuju ke rakan-rakannya yang lain.


Nabil Hafizi yang memerhati di sebalik dinding keluar dari persembunyiannya. Dia berjalan dengan kepala yang tertunduk dan tangannya sekali sekala membetulkan cermin mata besar yang tergantung di hidungnya. Tempat pergaduhan Raisya dan Syakira didekatinya. Dia mencapai cap yang jatuh di tanah itu. Dia tahu ini pasti kepunyaan Raisya. Cap Raisya diletakkan diatas kepalanya. Dia berharap dia bertemu dengan gadis itu untuk memulangkan cap nya itu.

Raisya membetulkan rambutnya di hadapan cermin di dalam bilik air. Hisy, minah ni memang spoil betullah! Sikat dikeluarkan dan rambutnya yang panjang mengurai itu disikatnya kasar. Setelah menyikat rambutnya, dia tercari-cari cap nya. Kemudian dia menepuk dahinya. Aduh, ni mesti tercicir dekat tempat tadi ni. Tak guna betul punya ulat gendon! Urgh! Bentaknya geram.

Raisya berjalan ke hulu ke hilir mencari cap kesayangannya. Rambutnya yang dibiarkan terlepas diikat ekor kuda. Aduh, mana pula Adi (cap Adidas) aku ni? Dia terduduk lemah di kerusi batu yang disediakan. Rambutnya rasa hendak terbakar akibat kepanasan matahari. Tiba-tiba matanya tertancap kepada seseorang. Pantas dia berdiri dan bercekak pinggang! Ewah-ewah! Sesuka hati dia sahaja pakai cap aku ni! Memang nak kena mamat ni!

" Hoi, mamat skema!" jeritnya kepada Nabil Hafizi. Nabil terkedu melihat Raisya yang sedang merenungnya tajam. kemudian dia tersengih kerana orang yang dicarinya sudah dijumpainya. Dia berjalan mendekati Raisya. Belum sempat dia berkata apa-apa, kolarnya digenggam kasar. Menggigil dia diperlakukan sebegitu.
" Rai.. Raisya, kenapa awak buat saya macam ni?" tanya Nabil takut-takut.
" Kenapa kau tanya? Kau tahu tak kau tengah pakai cap siapa? Tahu tak?" tengking Raisya.
" Tahu," balas Nabil takut.
" Kalau kau dah tahu, kenapa kau pakai bodoh?! Patutnya pulangkan dekat aku balik," ujar Raisya kasar dan mencapai cap nya diatas kepala Nabil. Rasa hendak menangis Nabil diperlakukan sebegitu.
" Saya memang nak pulangkan dekat awak," balas Nabil takut-takut.
" Tak payah nak bagi alasan. Kalau orang yang dah tertangkap, tak akan mengaku dia buatlah," ujar Raisya kasar. Bahu lelaki itu ditolak kasar. Nabil hanya berdiam diri dan memandang sayu kepada Raisya yang berjalan meninggalkannya.

" Apa salah saya, Raisya? Saya cuma nak pulangkan cap itu dan berkawan baik dengan awak. Tapi awak jahat dengan saya," ujar Nabil seorang diri. Kolar bajunya dibetulkan dan setitis air mata jatuh di pipinya. Nabil, kenapalah kau ni lemah...

p/s: Hye semua.. sambungan untuk Mari Sini Hati Kau dah update...thanks for read it... ^^-





Monday, 3 September 2012

BERIKANKU PELUANG HAPUSKAN SEDIHMU BAB 5

Rafiq bangun dari katil dengan mata yang terpisat-pisat apabila bangun dari tidur. Pukul lapan adalah waktu biasanya untuk bangun pagi. Solat subuh ditinggalkan begitu sahaja. Langsung tidak dihiraukan kewajipan itu. Bibirnya yang dirasakan kering dijilat. Dengan langkah yang lemah dia berjalan menuju ke bilik air. Namun langkahnya terhenti apabila memandang cermin. Gambar Kirana! Cermin itu dipandangnya lagi! Namun langsung tiada gambar itu di cermin. Tangannya pantas menarik laci di meja solek. Tiba-tiba dia terdiam dan berdiri kaku menghadap cermin. Melalui pantulan cermin itu, dia terlihat cebisan-cebisan kertas yang berselerak di permaidani biliknya itu yang berada di belakangnya. Tubuhnya dipusingkan dan pantas dia menuju ke permaidani biliknya itu. Dia duduk bertinggung sambil memungut cebisan gambar arwah Kirana. Baru dia teringat, semalam dia begitu sibuk untuk cuba mencantumkan gambar itu sehingga makan malam langsung tidak sudi dijamahnya. Macam mana aku nak cantumkan gambar ni balik? Ah! Memang celakalah yang buat gambar Kirana macam ni! Dia terus-terusan menyalahkan orang lain sedangkan apa yang terjadi pada gambar arwah Kirana adalah kerana salahnya. Tiba-tiba dia teringatkan Hakim. Sangkaan buruk mula bermain di fikirannya. Entah-entah ini semua angkara Hakim! Rafiq mendengus kasar. Dia yakin sekali semua ini pasti gara-gara abangnya itu. Siapa lagi lelaki yang sudai merampas kebahagiaannya kalau bukan Hakim!

Datin Sri Fatimah menyediakan sarapan. Kali ini sarapannya istimewa sekali kerana makanan yang disukai Hakim disediakan sekali. Mulai sekarang, dia akan cuba melupakan apa yang pernah terjadi dalam hidupnya bersama si 'dia'. Dia berharap sekali dia tidak akan terserempak atau terjumpa dengan lelaki itu. Kerana lelaki itulah dia melihat bayang lelaki itu terbias pada wajah Hakim apabila dia memandang anaknya. 

 Matanya menangkap kelibat hakim yang sedang berjalan turun dari tangga menuju ke ruang makan. Apabila mata mereka bertembung, senyuman mesra dari bibir Datin Sri Fatimah dilemparkan kepada anaknya. Hakim yang melihat senyuman itu berasa canggung untuk membalas kerana selama ini sambutannya di ruang makan sentiasa disambut dingin oleh ibunya. Belum sempat dia menarik kerusi itu, ada tangan yang sudi menarik untuknya. Hakim terkaku. ibunya hanya tersenyum dan menjemputnya duduk. Mi goreng dengan telur mata kerbau kegemarannya dihidangkan di pinggan Hakim. Hakim hanya memandang saja perlakuan ibunya yang dianggap ganjil.

Hakim mencapai segelas susu dan roti bakar yang dihidangkan di meja makan itu. Mi goreng dan telur mata kerbau itu langsung tidak dijamahnya. Dia bukan tidak sudi menjamahnya cuma dia sekarang kurang mengambil makanan berat pada waktu sarapan. Datin Sri Fatimah berasa kecil hati melihat anaknya.
" Hakim, ibu ada buat mi goreng dengan telur mata kerbau kegemaran Hakim. Ini istimewa tahu untuk Hakim," ujar Datin Sri Fatimah ceria bersama sebak. Dia teringin untuk melayan Hakim seperti mana dia melayan Rafiq.
" Maaf ibu. Hakim tak ambil makanan berat waktu sarapan," balas Hakim pendek dan terus menjamah roti bakar itu.
" Tapi bukan dahulu Hakim suka makan mi goreng dengan telur mata kerbau ke?" tanya Datin Sri Fatimah. Dia pasti ini makanan kegemaran anaknya. 
" Itu dahulu. Masa Hakim umur enam tahun. Sekarang ni Hakim dah 27 tahun." Datin Sri fatimah terkedu mendengar jawapan anaknya. Tangannya menggigil mendengar jawapan Hakim. Teruknya dia sehingga makanan kegemaran anaknya pun dia tidak tahu. Air mata yang ingin mengalir ditahan sebaik mungkin. Selama 21 tahun dia tidak menghiraukan apa makanan yang disukai anak sulungnya itu.

" Err, kalau begitu nanti ibu masakkan Hakim ayam masak asam pedas untuk makan tengahari nanti. Itukan kegemaran Hakim," kata Datin Sri Fatimah. Entah betul entah tidak itu makanan kegemaran Hakim kerana selama dia memasak ayam masak asam pedas waktu makan tengahari, anak sulungnya itu laju menjamah dan mungkin itu makanan kegemaran Hakim walaupun ayam masak asam pedas itu sentiasa disediakan kerana ia masakan kegemaran 'anak emasnya'.
" Ayam masak asam pedas? Itu bukan makanan kegemaran Rafiq ke?" balas Hakim yang kedengaran agak sinis pada pendengaran ibunya.
Datin Sri fatimah tergamam. Air matanya sudah bergenang di tubir mata. Hakim yang sedar dirinya yang sedang direnung ibunya terus-terusan memakan roti bakar itu walaupun tekaknya terasa payah untuk menerimanya lagi-lagi dengan keadaan waktu ini.
Datin Sri Fatimah hanya berdiri kaku di samping anaknya sambil melihat anak sulungnya itu menjamah makanan. Dia masih menunggu anaknya menghabiskan roti bakar itu dan kemudian menjamah pula mi goreng dengan telur mata kerbau yang dibuat khas untuk anaknya. Namun hampa yang dia terima.

Hakim bangun dari kerusi makan dan mencapai sehelai tisu lalu bibirnya dikesat. Pagi Sabtu ini dia ingin pergi ke rumah ibu mertuanya untuk melawat anak perempuannya yang baru berusia setahun lebih. Anaknya diletakkkan dibawah jagaan ibu mertuanya kerana ibunya sendiri tidak mahu menjaga cucunya sendiri sementara dia pergi kerja. Hakim berjalan melintasi ibunya yang masih berdiri kaku di sampingnya. 

Setitis air mata wanita itu jatuh di pipi. Namun dia cuba untuk buat tidak terlihatnya. Hatinya berasa berdosa sekali membuat air mata wanita itu menitis. Tiba-tiba Hakim kaku.
Datin Sri Fatimah memeluk erat anak lelakinya dari belakang. Dia menangis teresak-esak di bahu Hakim. Bibirnya tidak henti-henti memohon maaf atas kesilapannya dan Hakim turut mengalirkan air mata. Rasa lemah longlai kepala lututnya menerima pelukan dari ibunya. Selama ini dia sangat mendambakan pelukan ibunya namun semuanya hanya mimpi. Tapi sekarang, dia sudah tidak berharap lagi tetapi ibunya yang memeluknya. Dia menangis teresak-esak. Terharu menerima pelukan setelah 21 tahun berlalu. Dimanakah ibunya disaat dia mengharapkan kasih sayang ibunya? Di mana ibunya? 

Rafiq keluar dari biliknya dengan pakaian tidurnya masih tersarung di badan menandakan dia masih belum mandi. Kakinya laju menuruni tangga ke ruang makan. Dia pasti Hakim berada di meja makan. Dia inginkan penjelasan Hakim mengenai gambar kekasih hatinya yang sudah koyak! Hatinya benar-benar buta kerana dendam cinta!
Rafiq menyorok di sebalik dinding apabila melihat abang dan ibunya sedang bertangisan sambil berpelukan. Makin meluap-luap amarahnya. Ohhh! Dulu kau rampas Kirana dari aku, sekarang kau nak rampas ibu dari aku! kau silap Hakim! kau silap! Hatinya membentak geram.

" Hakim!" panggil Rafiq dengan kasar. Kakinya laju menuju kearah ibu dan abangnya. Sakit hatinya melihat ibunya memeluk abangnya.
Hakim dan ibunya tersentak mendengar jeritan adiknya di hujung tangga. Pelukan ibunya dileraikan dan teragak-agak ibunya hendak melepaskannya.
" Kenapa ni Rafiq? Dari atas dah terjerit-jerit," tegur Datin Sri Fatimah lembut. Rafiq didekatinya dan wajah anak lelakinya direnung lembut. Serabut sungguh wajah anak kesayangannya itu. 
Rafiq melepaskan nafas kasar. Sakit hatinya apabila melihat ibunya memegang tangan Hakim. Selama ini usah dikatakan sentuh, untuk memadang wajah hakim pun ibunya enggan. 
" Ibu! Kalau ibu nak tau, si Hakim ni tak pernah puas untuk hancurkan hidup Rafiq!" ujar Rafiq lantang. Dia berdiri di hadapan Hakim dan kolar abangnya dicengkam marah. Hakim terdorong ke hadapan. Wajah mereka hanya tinggal lagi bebrapa inci untuk bertemu. Hembusan nafasnya yang hangat dapat dirasai Hakim.
Datin Sri fatimah yang melihat keadaan genting itu pantas menerpa kearah anak lelakinya. Dia risau jika Rafiq  mengapakan Hakim. Hakim pula hanya diam sambil membalas renungan tajam adiknya itu. Dia ingin adiknya melepaskan geram kepadanya sepuas mungkin. itu lebih baik dari adiknya terus-terusan menyalahkan takdir.

" Rafiq, bawa mengucap, nak," ujar Datin Sri Fatimah lembut. Dengan anaknya ini, dia kena berlemah lembut kalau tidak makin tertekan anaknya apabila kekasaran dibalas dengan kekasaran.
Rafiq mendengus kasar! Geram dengan ibunya yang jelas-jelas menunjukkan ibunya menyebelahi Hakim.
" Ibu, gambar arwah Kirana dia yang koyakkan! Dia tak puas hati dengan Rafiq sebab tu dia koyakkan gambar arwah Kirana," balas Rafiq lantang terus-terusan merangka cerita berdasarkan sangkaan buruknya. Tekaknya terasa perit apabila menjerit-jerit.
" Kau ada bukti aku koyakkan gambar tu?" tanya Hakim sambil bibirnya dimuncungkan kearah cebisan-cebisan gambar yang berada dalam genggaman Rafiq.
Rafiq terkedu mendengar kata-kata Hakim. Memang dia tak ada bukti tapi dia pasti!
" betul tu rafiq. Kamu ada bukti? Jangan bersangka buruk Rafiq," pujuk ibunya lembut. Bahu anaknya diusap lembut. Rafiq melepaskan cengkamannya dari kolar abangnya. " Habistu siapa?" bisik Rafiq sendiri sambil merenung Hakim dihadapannya. Kata-katanya tadi bagaikan ingin jawapan dari Hakim. hakim yang dengar bisikan adiknya menggeleng tidak tahu.
" Ah, tak! memang dia ibu! Memang Hakim yang buat. Tak ada orang lain dekat rumah ni selain dia yang suka buat Rafiq menderita!" bentak Rafiq geram dan tiba-tiba satu penumbuk dilayangkan ke pipi abangnya. Hakim tidak mengelak tumbukan itu kerana dia sengaja berbuat begitu. Hakim tumbang ke lantai. Rafiq menerpa kearah Hakim dan lelaki itu dibelasah secukupnya. hakim tidak melawan malah dihasut adiknya agar terus membelasahnya. Ini semua bayaran apa yang telah kau buat dekat aku, Hakim! Getus hati Rafiq marah.
" Ya Allah, rafiq! Cukup-cukup! Jangan macam ni, nak!"jerit Datin Sri Fatimah.
Tangan anaknya cuba ditahan dari memukul Hakim namun apalah kudratnya.

" Rafiq! Hakim tidak bersalah! dia tak koyakkan pun gambar Kirana tapi kamu sendiri yang lakukannya! Kamu sendiri yang koyakkannya! Kamu jangan jadi meroyan dekat dalam rumah ni dengan pukul orang sesuka hati!" jerit datin Sri fatimah melepaskan marahnya. Tangan yang menumbuk Hakim terhenti. Dia memandang ibunya yang sedang menangis hiba di lantai sambil merayu-rayu supaya melepaskan abangnya. Rafiq menggaru kasar kepalanya yang tidak gatal. Kepalanya dicengkam kuat. Aku ke yang koyakkan gambar tu? Tapi kenapa? Hatinya tertanya-tanya sendiri. " Tak mungkin aku yang koyakkan! Tak mungkin! Aku sayang Kirana dan aku tak akan buat macam tu!" 
"Arh!!!" jerit rafiq dan berlari menuju ke biliknya. Pintu biliknya dihempas kasar.

Hakim yang terbaring lemah mengengsot mendekati ibunya yang terduduk lemah di lantai ruang makan itu. Tubuh ibunya dipeluk erat. menangislah ibunya melepaskan rasa sakit melihat anak bongsunya bagaikan orang yang hilang akal.
" Ibu dah tak sanggup lagi hakim. Ibu tak sanggup lagi tengok dia macam tu," bisik Datin Sri fatimah. Dada hakim lencun dengan tangisan ibunya. Dia juga turut mengalirkan air mata. Kalau dia tidak berjumpa dan memendam perasaan dengan Kirana pasti semua ini tidak akan terjadi! Astaghfirullahalazim! Dia segera beristighfar apabila memikirkan dia sudah melanggar takdir!


Sunday, 2 September 2012

MARI SINI HATI KAU! BAB 1

Cermin mata besar yang dipakainya di betulkan. Pelajar-pelajar di kolej itu memandangnya dengan sengihan sinis dan mata yang tajam. Dia tidak suka keadaan ini. Penampilannya dibetulkan dan seluarnya ditarik melepasi pusat. Sengihan mereka dibalas dengan sengihan juga. Rasa malu apabila diri ini menjadi perhatian. Meja batu yang berdekatan dengan cafe diduduknya. Buku-buku diletaknya diatas meja dengan tangan yang menggeletar kerana assignment yang baru disiapkannya dua hari lepas hilang. Entah macam mana dia hendak menghadap Prof. Kamil. Buku yang setebal tiga inci di selaknya. Dua minggu akan datang peperiksaan akhir semester akan bermula bagi mereka yang berada di semester akhir sepertinya. Itulah dia Nabil Hafizi. Dia berpegang kepada prinsip 'sediakan payung sebelum hujan'. memang tidak hairanlah sekiranya setiap peperiksaan dia dapat keputusan yang cemerlang lagi gemilang!

" Hai, Nabil," tegur satu suara halus. Nabil yang sedang terkebil-kebil membaca buku mengangkat pandangan. Dia tersenyum melihat gadis cantik dihadapannya sehinggat menampakkan braces yang dipakainya. Ewww, please lah jangan senyum macam tu, bodoh! Kutuk Syakira. Geli dia melihat cara nabil tersenyum. Rasa hendak diherdik saja namun apabila memikirkan yang dia perlukan bantuan lelaki itu, segera niat untuk marah lelaki itu terhenti. Senyuman manis cap gula seguni menghiasi bibirnya. Tangan halusnya diletakkan ke bahu lelaki itu dan dengan separuh rela bahu lelaki itu diurut lembut. Selembut-lembutnya.

" Eh, awak tengah urut saya ke?" tanya Nabil terkejut serta lurus. Dia tersengih ria bila perempuan itu sudi menyentuh bahunya. Syakira menjulingkan matanya keatas. Hisy, mamat bodoh ni! Dah tau ni urut pergi tanya lagi buat apa! Marahnya.

" Ya, sayang. I tengah urut you lah ni. Habistu you ingat I tengah buat apa ni, sayang?" ucap Syakira. Mukanya dibuat-buat seakan-akan geli dengan percakapannya tadi. Sorry okey, I terpaksa okey! Darurat!
" Oh, awak tengah urut ke? Thanks. Tapi urut tu kuat sedikit boleh tak? Saya rasa macam 'orang sotong' je yang urut."
Kejengkelan pada muka Syakira makin terserlah. Hisy, mamat bodoh ni, banyak songeh betul. Tangannya mengurut sedikit kuat bahu Nabil dan Nabgil tersenyum menerima urutan gadis itu.
" Nabil, you boleh bantu I tak?" tanya Syakira dengan suara penuh lunak dan menggoda. Nabil tersengih-sengih mendengar pertanyaan gadis itu. terasa dirinya itu bagaikan hero apabila ada orang meminta bantuan kepadanya.
" Awak nak saya tolong apa? Kalau awak nak saya ambilkan bintang untuk awak pun saya sanggup," balas Nabil dengan ketawa kecil yang amat menjengkelkan pada pendengaran Syakira. Adoii mamat ni. Nak berjiwanglah pulak dengan aku. Tak sedar rupa macam mana. Cuma otak kau je tu yang boleh pakai.  kutuk Syakira lagi.
" You ni, nakal tau. I nak you bantu I tolong siapkan assignment Prof. Kamil. You tahukan esok 'lelaki hantu' tu nak," rengek Syakira. Terpaksa dia menebalkan meminta bantuan dari lelaki bijak pandai lagi bestari itu.

Nabil terkedu. Buku yang tadi sedia ditatap ditutup. Matanya beralih pula kepada Syakira dengan sengihan di bibir. Aduh, kenapa Syakira minta aku buatkan assignment dia. Aku punya assignment yang Prof. Kamil nak tu pun dah hilang so kena buat baru. Aduhhh... Runsing Nabil memikirkannya.
" Syakira," panggil Nabil. Air liurnya ditelan. Nak terima ke tak? Nabil sedang dalam dilema. Nak tolak terasa kesian pula melihat wajah Syakira yang dimemekkan sedih.
" Ya, Nabil. I tau mesti you boleh bantu I, right?" tanya Syakira dengan wajah dimemekkan kesian. Dia perlukan bantuan lelaki itu. Kalau lelaki itu tidak mahu membantunya, boleh sahaja dia buat sendirian namun mengambil masa berminggu-minggu. Urgh!

Nabil makin rasa bersalah. Tanpa disedarinya kepalanya dianggukkan. Syakira yang melihat reaksi lelaki itu terjerit riang. Apabila melihat orang ramai disekelilingnya yang memandangnya pelik dan ada yang berbisik-bisik sesama sendiri, segera dia berdiri diam dan memandang Nabil dengan tangan bersilang di dada.
" Thank you Nabil sebab nak bantu I. Okeylah, I pergi dulu. Jumpa esok, okey," ujar Syakira sebelum berlalu meninggalkan nabil dengan perasaan puas di hati. Nabil mengeluh halus. Cermin mata besarnya buat pertama kalinya di tanggalkan di khalayak umum. Dia langsung tidak menyedari cermin matanya sudah ditanggalkan dari matanya.
"Handsomenya dia."
" Mak aiii, tak sangka aku Nabil tu handsome."
" Alah, kenapalah dia tu nerd, kalau dia tak nerd, memang aku pikat dia sampai dapat."

Nabil yang mendengar orang sedang berkata mengenainya segera memakai cermin mata besarnya. Rasa segan pula orang memujinya handsome. Handsome ke dia? Nabil tersenyum sendirian memikirkan kemungkinan yang sebenarnya dia ni kacak. Kemudian dia ketawa kecil sambil memeluk bukunya erat.

Dia memerhatikan sahaja Nabil yang berlalu dengan muka yang tersengih-sengih sendirian. Keningnya terangkat melihat lelaki itu seperti orang tidak siuman. Dari tadi sebenarya dia memerhatikan lelaki itu bersama seorang gadis yang sangat dikenalinya. Gadis yang sering digelarnya 'ulat beluncas'. Kemudian matanya beralih pula kepada sekumpulan perempuan yang asyik memandang kearah Nabil. Keningnya semakin ternaik melihat mereka seperti tertarik dengan lelaki itu. Namun sebaliknya.
" You tengok tu, memang lah dia handsome, tapi ketawa seorang diri. Crazy," kata seorang gadis kepada kawannya itu.
" Yeah betul tu. Kalau dia tu tak gila dan tak nerd, memang aku dah sapu dia jadi pakwa aku," sokong lagi seorang perempuan di kalangan mereka. Rakan mereka yang lagi tiga orang hanya berdiam diri sahaja mendengar celoteh rakan sekumpulan mereka itu.

Kening Raisya terangkat mendengar perbualan sekumpulan gadis itu. Amboii, petang-petang ngumpat orang. Malam sikitlah kalau nak ngumpat pun. Kutuk hatinya. Topi jenama Adidas di kepalanya dibetulkan. Beg sandangnya yang dipegang sejak tadi digalas ke bahunya. Dengan lagak lelaki, dia berjalan menuju kearah sekumpulan perempuan itu yang asyik sekali mengumpat lelaki tadi. Dia ni dah lah pantang tengok orang yang mengumpat depan-depan dengannya. Memang kenalah sedas 'tembakan' berbiasa dari mulutnya.
" Assalamualaikum, minah-minah sekalian yang perasan diri tu cun sangat," ucap Raisya panjang berjela. Rambutnya terkeluar dari cap dimasukkan ke dalam cap.
Gadis -gadis itu yang asyik berbual tentang Nabil terus memandangnya dengan muka menyampah. Bukan mereka tidak kenal dengan Raisya. Gadis yang sentiasa digelar 'minah hero' di kolej ini kerana sikap berani gadis ini yang tidak tentu masa. Kadangkala menyampah juga tengok nama minah ni yang naik dekat kolej ni. Macam tak ada nama lain.
Ucapan salam Raisya tidak di balas. Raisya menjulingkan matanya ke langit melihat sikap sombong gadis-gadis itu semua. Sombong nak mampis minah-minah ni semua. Ingat aku hadap sangat lah nak jumpa diorang ni.

" Hai, aku datang sini dengan baik sambil ucap salam tapi korang semua ni balas dengan muka-tak-boleh-bla- korang buatkan aku rasa angin je," balas Raisya sambil mengipas wajahnya dengan buku setebal dua inci. Rasa nak patah tangannya mengipas mukanya dengan buku yang tebal itu.

" Hey, Raisya. Yang kau menyemak dekat sini kenapa? Kau nak gaduh dengan kami ke? Kalau kau rasa hangin boleh jalan lah, perempuan," balas seorang gadis di dalam kumpulan tadi. Mulutnya yang bagaikan laser membuatkan Raisya tergelak terbahak-bahak seorang diri. sekumpulan gadis itu makin pelik melihat reaksi Raisya yang ketawa mendengar apa yang dikatakan kawannya sebentar tadi.
" Bukan apa, aku datang ni dengan niat murni lagi suci. Aku nak tegur korang sikit ni, korang sedar tak sekarang ni waktu petang?" tanya Raisya. Berkerut dahi gadis-gadis itu mendengar pertanyaan pelik dari gadis itu.
" Memang petang. Kenapa?" tanya seorang gadis dari kumpulan itu dengan lurus. Rakan-rakannya yang lain sudah menjeling tajam melihat tingkah laku kawannya yang kelihatan lurus bendul dihadapan Raisya.
" Hah tahu pun petang. So, aku nak ingatkan korang ni, kalau nak ngumpat pun malam-malam lah sikit. Aku ni bukan apa, telinga aku ni telinga lintah. Petang-petang memang telinga aku ni semua boleh dengar. kalau malam sikit, telinga aku ni berehat sebentar. Harap maklum lah ya," balas raisya panjang berjela.
" Hah, lagi satu," sambungnya lagi. " Malam ni malam Jumaat. Aku nak jemput korang semua ni pergi surau baca Yassin. Itu pun kalau korang free lah dari 'mesyuarat tingkap' korang tu," kata Raisya lagi dengan senyuman lebar di bibir sehingga menampakkan lesung pipitnya. Gadis-gadis itu sudah terdiam terkena penangan Raisya. Raisya tersenyum lebar melihat tiada balasan dari gadis-gadis itu.
Dia memusingkan badannya menghadap ke belakang namun...
Splashhhhh!
Raisya memejamkan matanya apabila mukanya basah dengan air teh suam. Celaka! Siapa yang berani simbah aku ni! hatinya berasa geram campur marah. Matanya dibuka semula dan melihat wajah Syakira bersama gadis-gadis itu sedang ketawa melihatnya yang sudah basah di muka. Matanya memandang pula kearah cawan plastik yang kosong di tangan Syakira. Minah ni memang suka menyusahkan hidup aku lah! bentak hatinya. Orang ramai sudah mula memerhatikan mereka. Botol air yang berada di tangannya digenggam erat. penutupnya dibuka dan dia berjalan menuju kearah Syakira.
Splashhhhh!

Raisya tersengih gembira melihat baju Syakira yang sudah terkena hasil kerjanya. Puas hatinya dapat membalas apa yang dilakukan gadis itu. Syakira mengelap bajunya yang berjenama apabila basah disimbah air milo Raisya yang dibekal dari rumah. Perempuan ni memang nak kena!
Syakira berjalan menuju ke Raisya dengan tangan didepakan ke hadapan bagai hendak mencekik Raisya. Namun baru beberapa langkah, Syakira tersembam jatuh ke tanah apabila tersepak sebiji batu. Orang ramai yang memerhatikan mereka sejak tadi ketawa melihat Syakira jatuh tersembam ke tanah.
Raisya ketawa terbahak-bahak dan berjalan laju dari kawasan itu. Hatinya gembira dengan apa yang terjadi. Sengaja dia menyimbah air milo kegemarannya ke baju Syakira kerana dia tahu baju yang dipakai gadis itu mesti berjenama. Memang bukan Syakira lah namanya kalau pakai baju cap ayam. Hai, milo. Hari ni aku terpaksa korbankan kau gara-gara 'ulat beluncas' tu, getus hatinya sambil memandang botol airnya di tangan.
"Raisya!!!!" Dari jauh Raisya mendengar Syakira menjerit memanggil namanya. Raisya berjalan selamba dengan sengihan di bibir. Tak lama lagi pasti heboh bila orang tahu 'ulat beluncas' tu terjatuh depan orang ramai. Memang lari lah pakwa-pakwa dia, hatinya ria berkata-kata.

Nabil yang sejak dari tadi memerhatikan gelagat gadis itu bersama Syakira turut ketawa. Gembira rasanya melihat gadis yang tidak dikenalinya menyimbah gadis itu dengan air milo. Dan lebih mengejutkan lagi Syakira yang sentiasa control ayu itu tersembam jatuh ke tanah.

Raisya membasuh mukanya di cafe itu. Paip itu dimatikan dan wajahnya di kesat dengan tuala kecil yang disimpan dalam begnya. Dia menghampiri sebuah meja cafe dan duduk di atas meja itu. Kakinya dihayunkan ke hadapan dan ke belakang sambil membaca buku. Tiba-tiba dia seperti terdengar bunyi kerusi diseret. Dia turun dari meja dan tubuhnya yang membelakangkan pintu cafe dipusingkan. Mebulat matanya melihat seseorang di hadapannya yang sedang enak duduk di kerusi meja itu.
" Hai," tegur Nabil dengan sengihan di bibir. Tangannya dihulurkan ingin berjabat dengan gadis dihadpannya itu.
Raisya mengeluh halus. Adoii, mamat ni. Dengan perempuan pun nak bersalam-salam. Huluran Nabil tidak disambut lalu Nabil menarik tangannya semula apabila tiada sambutan dari gadis itu. Cermin mata besarnya dibetulkan. Pandangan tajam Raisya membuatkan dia gelisah.
" Hai, saya Nabil. Awak?" tanya nabil ramah. Dia ingin mengenali wanita itu lebih rapat kerana dia melihat gadis itu tidak hipokrit seperti orang lain di kolejnya. Gadis itu kelihatan sempoi sahaja dan tidak memikirkan penampilannya sebagai seorang wanita.
" Hai jugak. Aku Raisya," balas Raisya selamba dan berjalan menuju ke pintu cafe meninggalkan Nabil sendirian dengan langkah seperti lelaki. Dia malas ingin berlama-lama dengan lelaki itu. Buang masa dia saja.
Nabil hanya mengeluh halus saja melihat Raisya meninggalkan dirinya. Sombongnya dia.. getus hatinya. Bukunya dikemas balik dan turut keluar dari cafe itu. Dia malas ingin berlama-lama di cafe ini. Lebih baik dia pergi perpustakaan baca buku.

p/s: Niesa buat cerita baru. harap ada yang sudi membacanya. selamat malam... :o ZzZzZz... and one more.. kalu ada salah, mohon dimaafkan....