Friday, 26 October 2012

Hanya Dia, Jannah! (iii)



Aish Ahsan membuka pintu rumahnya. Hari ini dia pulang awal ke rumah. Selalunya dia tiba di rumah dalam pukul tiga petang tapi hari ini dia pulang awal untuk berehat kerana malam nanti tenaganya akan digunakan untuk berhibur. Ruang tamu yang sunyi dan tiada langsung bunyi 'ketang-ketung' di dapur membuatkan Aish mengerutkan dahinya.  kakinya pantas melangkah menuju ke dapur. Mana tahu isterinya tertidur ke dekat dapur tu!

Aish bersandar di dinding dapur. Tiada pula isterinya di dapur ini. Rasa janggal pula apabila pulang isterinya tiada untuk sambutnya. Jika dahulu dia tidak kisah tapi sekarang entah kenapa dia rasa dia perlukan itu semua. 
Gelas kaca dicapainya di rak lalu air yang berada di dalam jug di tuangnya. Tanpa membaca bismillah, dia rakus meminum air itu. Kemudian dia termenung di dapur itu.
'Mana pula isteri aku ni? Dekat atas ke tidur? Eh! Yang aku tetiba nak pikir pasal dia ni kenapa pula? Dah mereng ke aku?' Hatinya bermonolog. Kemudian dia ketawa sendirian apabila memikirkan dirinya sedang sebuk memikirkan isterinya. Tidak pernah-pernah untuk memikirkan pasal isterinya, tapi hari ini dok terfikir pula!

Dia membuka pintu biliknya. Apabila melihat sahaja katilnya, dia pantas berbaring di situ. Semalam tidurnya tidak puas kerana memikirkan hubungannya antara Jannah dan Risa. Jam hampir pukul dua pagi baru dia hendak terlelap. Dia menelentangkan badannya menghadap syiling. Namun, dia tertarik untuk memandang cermin meja soleknya. Ada sehelai nota kecil dilekatkan di permukaan cermin itu. Dia terus bangun lalu bergerak ke cermin itu. Nota itu ditariknya dari cermin.

' Aish, saya harap awak baca nota ni. Mana tahu awak mencari saya dalam rumah. Saya tiada di rumah kerana saya pergi ke pasar. Barang mentah di rumah kita hampir kesemuanya habis. Jadi, saya terpaksalah pergi pasar untuk beli semua itu. Saya harap awak tak marah saya keluar tanpa izin. =)'
Ditulis pada jam: 10 pagi
Ais mencebik membaca isi surat tu.  Kalau ya pun nak bagi tahu aku kau keluar, tak payahlah tulis notis panjang. Membazir dakwat sahaja. Tulis panjang-panjang macam ni bukannya aku heran pun. Monolog hati Aish. Waktu yang ditulis pada nota itu dibacanya. 'Dia keluar dalam pukul 10 tapi kenapa dah nak dekat pukul satu tak balik-balik lagi ni?' Hati Aish tertanya-tanya. Nota kecil itu dilekatkan kembali ke cermin meja soleknya. Entah kenapa dia rasa tulisan tangan Jannah itu cantik baginya. Tulisan berangkai yang cantik tertulis.

Jannah duduk di stesen bas. Dia megesat peluh di dahi. Lenguh kakinya apabila berjalan tidak tentu arah mencari jalan pulang. Inilah padahnya apabila duduk berkurung sahaja di dalam rumah. Jalan raya yang agak lengang itu dipandangnya sepi. Barang-barang yang dibelinya diletakkan di sebelahnya. Nak pergi beli barang reti, bila nak balik rumah, tak reti pula! ngomel hati jannah sendiri. Sudah banyak teksi yang berhenti ingin menghantarnya pulang namun dia menggeleng. Bagaimana dia hendak meminta teksi itu menghantarnya pulang sedangkan alamat rumah yang didudukinya pun tidak diketahui. Ketika hendak pergi ke pasar tadi pun dia hanya berkata hendak pergi ke pasar sahaja kepada pemandu teksi itu. Kemudian pemandu teksi itu terus menghantarnya ke pasar. Apalah nak jadi dengan kau ni Jannah sampai jalan nak balik ke rumah pun kau boleh tak tahu!

Jannah membelek isi beg tangannya. Begnya terus diselongkar apabila barang yang dicari tidak dijumpai! Kemudian menepuk dahinya! Macam mana aku boleh lupa nak bawa handphone? Hadoiii!
Jannah mengeluh halus mengenangkan kecuaiannya. Rasa sebak dan sedih bertandang di hatinya kerana tersangkut di stesen bas ini. Jika dia membawa handphone nya, pasti dia boleh meminta suaminya menjemputnya.
Matanya dikelipkan beberapa kali apabila merasakan matanya sudah dipenuhi air mata.


Aish mencelikkan matanya apabila tersedar dari tidur lalu menguap. Handphone nya yang terletak di sebelah bantal dilihat untuk melihat waktu. Sudah pukul dua petang. Dia menggeliatkan badannya dan perutnya yang kelaparan diusap. Ketika di ofisnya tadi, dia makan hanya untuk mengalas perut sahaja kerana selalunya dia akan mengenyangkan perut di rumah.
 Dia membuka pintu biliknya lalu kakinya laju menuju ke dapur. Meja dapur yang bersih tanpa sebarang hidangan membuatkan dia berasa pelik. Jannah tak balik lagi ke? Hatinya tertanya-tanya. Dia berjalan pula menuju ke bilik Jannah. mana tahu isterinya hari ini ingin mengelak daripada memasak.

Pintu bilik Jannah dibukanya. Kosong. Tubuh Jannah langsung tiada di dalam bilik. Aish melangkah masuk ke bilik Jannah yang dulunya sebagai bilik tetamu. Tetapi sekarang 'tetamunya' orang yang perlu dia hadap setiap hari. Tapi hari ini, wajah Jannah langsung tidak kelihatan di matanya.
" Mana pulak perempuan ni? Takkan tak balik lagi? Dah pukul dua lebih tak balik lagi, apa nak jadilah ni," bebelnya seorang diri. Dia mendekati tempat tidur Jannah. Apabila langkahnya semakin dekat, bayangan dia sedang memeluk isterinya diatas katil beberapa hari yang lepas menerpa mindanya. Aish menggelengakan kepalanya seolah-olah menghalau bayangan itu.
Handphone di tangan dipandang. Nombor telefon Jannah dicarinya. Setelah menjumpai nombor telefon Jannah di dalam handphone nya, nombor itu pantas di dail.
Ringtone lagu Muara Hati di bilik itu membuatkan Aish tercarik-cari dimanakah bunyi itu. Setelah menjumpai dari mana lagu itu datang, dia mengeluh kasar. Sia-sia sahaja dia menelefon isterinya tetapi handphone ditinggalkannya.
" Perempuan ni kenapa? Handphone tak bawak lepas tu pergi pasar tak ingat nak balik. Hisy! Suka sangat buat aku sakit hati. Dah lah aku lapar!" bebel AIsh lagi seorang diri di dalam bilik itu.

Setengah jam berlalu. Aish semakin gelisah. Tubuhnya yang dibaringkan diatas katil itu digolek-goleknya. Cadangnya dia ingin menunggu isterinya sehingga pulang di dalam bilik ini. Tapi dah hampir pukul tiga, bayang isterinya masih belum muncul. Aish bangun dari berbaring. Dia menggaru kepalanya yang tidak gatal. Ke mana pulak perempuan ni? Suka sangat buat aku marah!


Aish mencapai kunci keretanya di dalam bilik. kakinya laju melangkah menuju ke luar rumah. Dia tidak boleh berdiam diri. Isterinya perlu dicari. Perempuan ni memang tak boleh buat aku senang. Entah-entah ikut mamat Lombok agaknya. Gerutu hati Aish. Enjen keretanya pantas dihidupkan. Destinasi pertama untuk mencari isterinya ialah pasar yang berdekatan dengan tempat tinggalnya ini.


Jannah murung di stesen bas itu. Dia mati akal untuk berbuat sesuatu. kalaulah dia hafal nombor telefon suaminya, pasti dia akan menelefon suaminya menggunakan telefon awam yang terletak berhampiran stesen bas ini. Perutnya sekarang sudah berkeroncong kuat. Sudahlah dia tidak sarapan. Rasa-rasanya boleh pengsan dia kalau tidak makan.


Jannah memandang sekumpulan remaja lelaki yang berkeliaran di stesen bas ini. Sekali sekala dengar siulan nakal daripada mereka. jannah langsung tidak mengambil peduli semua itu. Baginya, remaja seperti itu tidak patut dilayan.

" Seorang sahaja, cik adik?" tegur seorang remaja lelaki dikalangan sekumpulan remaja itu. Rakan-rakannya yang lain sudah tersengih-sengih memandangnya sebelum mereka bersurai meninggalkan remaja itu bersama Jannah. Pertanyaan remaja lelaki yang mungkin sebaya dengannya tidak dijawab Jannah. Malas dia mahu melayan.
" Sombonglah awak ni. Orang tanya, tak jawab pun," ujar remaja lelaki itu lalu melabuhkan punggung di sebelah Jannah. Jannah terkedu apabila remaja lelaki itu duduk di sebelahnya. Dia menjauhkan sedikit tubuhnya. Rasa seram sejuk pula apabila berduaan dengan remaja seperti ini. Beg tangannya di peluk erat.
" Awak ni cantiklah." Kedengaran desah halus yang keluar dari bibir remaja lelaki itu. Duduknya makin didekatkan kepada jannah. Kecantikan Jannah membuatkan dia berasa peluang yang ada jangan dilepaskan. Lagi pula, tiada orang yang lalu lalang di jalan raya ini sekarang.
Jannah makin menjarakkan lagi duduknya. Dia takut. Sungguh dia takut. Apabila melihat lelaki itu makin galak ingin mendekatinya, dia pantas berdiri. Kakinya laju sahaja ingin melangkah dari situ namun pegangan tangan remaja lelaki itu pada lengannya membuatkan dia terhenti lalu meronta meminta lepaskan diri.
" Nak pergi mana ni, sayang? Kita belum buat apa-apa lagi, nak chow gitu je? Isk, isk. Mana boleh macam tu sayang," ujar remaja lelaki itu sambil tangannya galak mengusap pipi Jannah. Jannah meronta-meronta ingin melepaskan diri. Dia berharap sangat agar ada kereta yang lalu lalang di kawasan ni. Apabila melihat lelaki itu ingin mendekatkan wajah mereka, Jannah meronta kuat. Pegangan lelaki itu akhirnya terlepas. Jannah mengambil keputusan melarikan diri sambil menjinjing beg plastik yang sarat dengan bahan mentah. Remaja lelaki itu tidak melepaskan dia begitu sahaja. Sedang dia berlari menyelusuri tepi jalan raya, lariannya terhenti dan wajahnya tersembam di dada seseorang. Jannah mulai kaget lalu menjerit.

" Lepaskan aku! Lepaskan aku! Ak tak nak! Lepaskan aku!" Jannah menjerit sambil badannya meronta dalam pelukan lelaki itu. Air matanya sudah lebat menuruni pipi. Badannya menggigil kala ini.

" Hey, jannah. Kau kenapa ni?" suara itu membuatkan tangisan Jannah terhenti. Pelukan orang itu dilepaskan lalu dia memandang wajah orang itu.
" Aish," panggil Jannah perlahan. Bibirnya menggigil ketakutan sambil memandang wajah Aish.Kemudian dia menangis teresak-esak. Aish terkedu melihat jannah menangis. Hatinya tersentuh melihat air mata yang mengalir itu. Tangannya yang memeluk pinggang Jannah dialihkan ke bahu gadis itu. Bahu gadis itu digosoknya lembut.
" Hey kenapa ni? Cuba cakap," pujuk Aish lembut. Tangannya mengesat perlahan air mata gadis itu lalu tangan gadis itu digenggam dan menarik perlahan tangan itu mengikutnya menuju ke keretanya. ketika dia sedang mencari gadis itu, dia melihat gadis itu terkocoh-kocoh berlari.Diatidak tahu apa yang berlaku sehingga gadis itu berlari dengan gopohnya bagaikan ada yang mengejar di belakang. Oleh itu, dia memberhentikan keretanya di tepi jalan lalu menahan gadis itu.

Aish Ahsan membukakan pintu kereta untuk Jannah. Namun gadis itu hanya diam membatu di sisi keretanya. Aish Ahsan mengeluh halus. Dia tidak faham dan tidak tahu apa yang mengganggu gadis itu. " Tunggu apa lagi ni?" tanya Aish lembut. Wajah Jannah yang agak pucat direnungnya simpati. Rasa melayang marahnya apabila isterinya pulang lambat ke rumah.

Jannah memandang Aish dengan mata yang berkaca. Dengan pantas, tubuh sasa suaminya dipeluknya erat. Dia menangis teresak-esak di dada suaminya. Dia berterima kasih kepada suaminya kerana berada tepat pada masanya. Kalau tidak, pasti dia sudah diapa-apakan oleh remaja lelaki itu.
Aish tergamam. Tidak menyangka dia bakal menerima pelukan daripada gadis itu. Pelukan Jannah dibalas. Kepala Jannah diusapnya lembut. " Syyy, janganlah nangis.Jangan risau aku ada dekat sini," pujuk Aish dan mengangkat wajah Jannah. Air mata Jannah dikesatnya lembut. Tanpa sedar, bibirnya laju sahaja mengucup mata isterinya.
Jannah berasa tenang menerima kucupan hangat daripada suaminya. Terasa sedih dan ketakutannya dibawa jauh dengan ciuman suaminya.


Johan memberhentika keretanya tidak jauh dari tempat Aish dan Jannah berdiri. Namun mereka langsung tidak menyedari kehadiran orang lain kerana asyik dengan perasaan masing-masing. Johan tersenyum sinis. Hari ini kau selamat Jannah! Tapi malam nanti mungkin tidak. Tiba-tiba telefonya berbunyi. Melihat sahaja nama yang terpapar di skri telefonnya mebuatkan dia mendengus kasar.

" Helo! Kau buat kerja macam mana hah budak? Nak handle perempuan macam tu pun tak boleh!" jerkah Johan kepada seorang remaja lelaki yang berada di talian. Remaja lelaki yang cuba mengapa-apakan Jannah adalah orang suruhannya. Ketika dia sedang memandu kereta di jalan ni, dia terlihat perempuan itu sedang duduk bersendirian. Segera niat jahatnya mulai bersarang di hati. Oleh itu dia mengupah remaja lelaki itu untuk mengganggu gadis itu. Namun semuanya gagal keran kehadiran Aish.

" Sorry lah boss. Aku tadi baru sahaja nak 'rasa' dia tapi boleh pula tu dia lepas," jawa remaja lelaki itu, Acap. Remaja lekai itu juga tidak berada jauh di tempat Jannah dan AIsh berdiri. Dia menjadi pemerhati dari jau dan berharap lelaki itu akan segera beredar meninggalkan gadis itu.

" Sorry naik lori lah sana. Bodoh! Kau dekat mana sekarang ni?" tanya Johan menahan marah. Jika lelaki itu ada di hadapanya sekarang, memang dah lama makan penumbuknya. Duit nak, tapi kerja hancur! Getus hatinya.
" Aku tengah menyorok ni boss. Tak jauh pun dari diorang. Mana tahu nanti lelaki tu chow boleh aku teruskan kerja aku," jawab remaja lelaki itu sambil ketawa kecil. tidak sabar untuk meneruskan kembali kerjanya yang terbengkalai tadi.
Johan mendengus kasar. Bodoh punya budak!
" Woi, kau tak payah nak tunggu dekat situ. Lelaki tu tak akan tinggalkan perempuan tu. Perempuan tu bini dia bodoh! Dah kau chow dari situ. Malam nanti aku nak jumpa dengan kau," ujar Johan bercampur
marah dan geram.
Taliannya dimatikan. Matanya memandang sahaja kereta Aish yang mula bergerak meninggalkan kawasan itu. dia mendengus geram. Rancangannya untuk memberi amaran kali ini tidak jadi. Terpaksalah dia menunggu untuk malam ini. Dia harap apa yang dia rancang bakal menjadi.

bersambung~

p/s: che writer!!! kenape brhnti lagi?? alahai u alls... che writer bkn ape... ade hal plk lps ni.. che writer ambek stu jam utk buat entry ni.... hhuhuhu... tragis x?? (padahal boleh siap klo x mengelamun)... hehehehe.... sooooo bce lah yekkk... che writer jnji lps ni ending dye pulop... so, wait for the next entry k...


Sunday, 21 October 2012

Hanya Dia, Jannah! (ii)

Pintu bilik kerjanya ditolak dari luar. Kerusi yang tersedia di meja kerjanya diduduknya. Aish Ahsan memejamkan matanya seketika kemudian fail-fail yang masih belum disemaknya diatas meja diambilnya. Sudah dua hari dia tidak masuk ofis. Selama dua hari itu, dia cuba tenangkan fikirannya yang sejak akhir-akhir ini asyik terganggu. Terganggu dengan wajah Risa kemudian berganti pula dengan wajah Jannah.
Tuk! Tuk! Tuk!

Pintu biliknya diketuk dari luar. Aish Ahsan mengangkat pandangannya kearah pintu setelah orang itu diizinkan untuk masuk. Wajah Risa yang bersolek nipis menyapa pandangannya. Aish Ahsan terpempan di tempat duduknya. Wajah yang dirinduinya kini berasa di hadapan mata. 

Risa tersenyum hambar kepada Aish yang leka memandangnya. Dia sungguh rindu dengan lelaki dihadapannya ini. Dengan langkah yang menggoda, dia berjalan menuju kepada Aish. Wajah Aish yang mula tumbuh bulu liar di sekitar dagunya tetap tidak mengurangkan ketampanan lelaki itu. Malah bertambah kacak dimata Risa.

" Hai, Aish." Aish mengalihkan pandangannya dari terus memandang wajah Risa. Perasaan marahnya akibat dipermainkan oleh gadis itu masih membara. Gadis di sisinya itu tidak diambil kisah langsung lalu dia terus menumpukan perhatian kepada kerjanya.
Risa tertunduk melihat kedinginan lelaki itu. Dia datang ke mari ingin memujuk kembali lelaki itu untuk bersamanya. Dia perlukan lelaki itu sekarang. Sangat-sangat memerlukan.
" Aish, I'am sorry. So sorry," ucap Risa lalu memaut leher Aish dari belakang. Leher lelaki itu dikucupnya manja. Dia berharap dengan cara itu hati lelaki itu bakal terpujuk.
Aish Ahsan memejamkan matanya menghayati kucupan yang diberikan oleh Risa. Sungguh dia rindu akan kucupan hangat yang sentiasa menemainya apabila bersama gadis itu. Tiba-tiba wajah Jannah yang tersenyum manis muncul di fikirannya. Aish tersentak lalu bangun berdiri. Risa hampir tersungkur apabila lelaki itu bangun dari duduk. Baju kemeja sendatnya yang berwarna putih berjalur merah jambu itu dibetulkan.

Aish Ahsan berdiri menghadap tingkap yang membolehkan dia melihat panorama Kuala Lumpur. Aish mengeluh halus. Dua orang yang berbeza status telah membuatkan fikiran dan jiwanya kacau. Sekarang, Risa kembali kepadanya semula seakan-akan merayu dirinya untuk kembali padanya.
" Buat apa you datang sni Risa?' tanya Aish tanpa memandang wajah Risa. Buat kali pertamanya dia bersuara setelah lama berdiam diri. 
" I rindukan you, Aish. Rindu sangat.I rindu untuk menjalani saat manis kita berdua. Please Aish, come back to me. Kita lupakan apa yang pernah terjadi diantara kita," rayu Risa. Beg tangannya diletakkan diatas meja kerja Aish lalu tubuh sasa itu dirangkulnya dari belakang. Pipinya disandarkan pada belakang tubuh Aish. Aish memejamkan matanya sekali lagi. Setiap perlakuan gadis itu terhadapnya sentiasa membuai perasaannya. Namun kenikmatan bercinta dengan gadis itu sudah terhenti apabila gadis itu sendiri telah meragut kembali rasa cintanya.
" I tak nak mengulangi kisah yang dulu. Cukuplah I dipermainkan. You tahu, hati I perit sekali cuba lupakan segala kenangan kita dan you senang lenang memainkan cinta I. Dahlah Risa, you balik. Let we start our relation as a friend," ujar Aish sedih lalu ingin melepaskan pelukan Risa. namun gadis itu tetap berdegil tidak mahu melepaskannya.

" Tak nak! I tak nak hubungan kita hanya sekadar kawan. I nak hubungan kita lebih jauh. As far as you be my husband and I be your wife. That's what I want Aish," kata Risa sambil menitiskan air mata. Tolonglah Aish. Terimalah aku jadi isteri kau! Sekurang-kurangnya anak dalam perut aku ni akan terbela jika kau kahwin dengan aku!

" Risa, please jangan macam ni. You jangan lupa apa yang you dah buat dekat belakang I. You curang! You tak setia! sedangkan I separuh mati cuba pertahankan hati i cuma untuk you," ujar Aish dalam sebak. Entah kenapa dia perlu sedih lagi tentang semua ini sedangkan sudah jelas kecurangan Risa di hadapan matanya.

Risa menangis teresak di hadapan lelaki itu. Apa yang perlu dia buat untuk mendapatkan kembali kasih sayang Aish? Dia perlukan Aish. Anak dalam perutnya ini perlukan seseorang lelaki yang perlu bertanggungjawab keatasnya. Dia datang ke sini dengan harapan Aish Ahsan akan menerimanya kembali dan berharap lelaki itu akan mengahwininya. Tapi, jika lelaki itu sudah tawar untuk mencintainya, apa yang perlu dia buat?

" Aish, please. I rayu. Tolong terima I kembali. I dah tak ada sesiapa lagi melainkan you, sayang. I cintakan you. I tak ada niat nak curang belakang you. Please Aish," rayu Risa dan tangan lelaki itu digenggamnya.
Aish hanya mampu memandang dengan hati yang berbelah lagi. Sayangnya dia kepada gadis itu masih bersisa tapi kepercayaannya sudah hilang untuk gadis itu.
" You baliklah Risa. You carilah lelaki lain. Ramai lagi lelaki dekat luar sana yang boleh bahagiakan you. i dah tak boleh nak terima you. Hati I dah tawar untuk you. Baliklah Risa," ujar Aish. Tangannya ditarik dari pegangan lelaki itu.

Risa mencapai beg tangannya diatas meja kerja lelaki itu. Dia berjalan menuju ke pintu bilik lelaki itu. sebelum berlalu keluar, dia memalingkan mukanya memandang Aish. Dia sempat bertentang mata dengan Aish untuk berapa saat namun lelaki itu pantas melarikan wajahnya. Dia dengar ada keluhan kasar yang keluar dari celah bibir lelaki itu.

Aish memandang kearah pintu setelah mendengar bunyi dentuman pintu. Dari dalam bilik kerjanya, dia dapat melihat gadis itu sedang mengesat air matanya melalui dinding kaca biliknya. Dia duduk di sofa yang ada di biliknya dan menyandarkan badannya. Tangannya diletakkan diatas dahi.

Ringtone lagu The Reason menyedarkan Aish yang sedang termenung jauh. iPhone nya diambil dan nama Fiq tertera di iPhone nya.
" Helo," jawab Aish tanpa nada. Entah apa yang dimahukan oleh kawannya itu.
" Helo, bro! What's up, bro? Kau dekat mana sekarang ni?" tanya kawannya itu.
" Dekat mana lagi, dekat ofislah," jawab Aish malas. 
Kedengaran ada tawa di talian sebelah sana.
" Kau nak apa ni Fiq? Pagi-pagi call aku?" tanya Aish sambil memandang sekilas jam yang tergantung di dinding bilik kerjanya.
" Sahaja tanya khabar kawan aku di sana. Hahaha. By the way, aku nak ajak kau keluar malam ni," ajak Fiq. Sudah lama dia bertemu muka dengan Aish. Sejak lelaki itu kahwin, entah kenapa payah sekali hendak berjumpa muka. Tahulah dia tu masih dalam mood pengantin baru lagi. gerutu hati Fiq.
" Malam ni? Nak keluar ke mana?" tanya Aish dan badannya ditegakkan. Ajakan Fiq menarik minatnya. 
" Apa lagi, club lah," balas Fiq dengan ketawa nakalnya. Aish tersenyum ceria. Sudah lama dia tidak berfoya-foya di sana. lagi pula, masalah yang sering melandanya perlu dilepaskan dengan berhibur. Tak salah jika dia menerima ajakan Fiq.
" Okey! Aku ikut. jumpa kau malam nanti dekat club," setuju Aish kepad fiq. Fiq di talian sebelah sana sudah tersenyum penuh makna.
" Okey, kau pergi sana bawa Risa ke?" tanya Fiq. Wajah Aish sudah bertukar keruh apabila nama itu disebut.
" Hmm, tengoklah macam mana," balas Aish kemudian dia terus mematikan talian. malas untuk mengupas pasal Risa.

**********************************************************************************
Fiq tersenyum kepada Johan setelah mematikan perbualannya dengan Aish. Dia menaikkan ibu jarinya kepada Johan. Johan tersenyum puas. Nampaknya permainannya akan bermula tidak lama lagi. Tidak sia-sia dia membayar Fiq untuk melakukan semua ini. Johan memandang Fiq dengan pandangan jelek. Dengan memberikan sejumlah wang yang agak besar, Fiq sanggup melupakan persahabatannya dengan Aish semata-mata untuk menjayakan misinya itu.
" Bagus Fiq. So ni bayaran untuk kau," ujar Johan lalu mencampakkan sebuah sampul surat bersaiz A4 kepada Fiq. Fiq menangkapnya dengan sengihan lebar di bibir. Kemudian dia mengerutkan dahinya apabila bayaran yang diberikan tidak seperti apa yang dipersetujuinya.
" Kenapa macam tak cukup 50 ribu?" tanya Fiq curiga kepada Johan. Lelaki itu menggelengkan kepalanya melihat gelojohnya Fiq.
" Sabarlah. Tu baru permulaan. After semua beres, kau dapat bayaran dua kali ganda dari apa yang kau minta," ujar Johan sambil mengeluarkan rokok dari poket seluar. Fiq sudah tersenyum mendengar kata-kata lelaki itu.
" So, malam nanti aku nak kau jalankan tugas kau sebaik mungkin. Hasut dia," ujar Johan dengan renungan tajam kepada Fiq. Fiq sudah terangguk-angguk menerima arahan.
" No hal lah bro. Aku akan jalankan tugas tu dengan mudah," ujar Fiq dengan bangga. 
" Dah, kau boleh chow dari sini. Ingat selepas apa yang terjadi malam nanti, kau dengan apa dah tak ada kena mengena lagi. Faham?" Fiq menganggukkan kepalanya. Kemudian dia berlalu pergi meninggalkan Johan keseorangan di taman rekreasi itu.

Johan tersenyum. Dendamnya kepada Aish akan terbalas. untuk menghancurkan lelaki itu, dia terpaksa melibatkan seseorang. melibatkan seseorang yang mungkin penting bagi Aish. Wajah isteri Aish bermain di fikirannya. Game start, Aish!

p/s: hehehee.. stop lg dekt sni.. >,< .... knape che writer stop?? huhuhuhu..... sbrnye ni just utk prsediaan kpd pmbace krana start dr hri esk i dh start exam so means i x de mse sgt nk update... ni pn tgh bce buku (bce buku celup2 je)... hehehe.... so trime lh.... kalau rjin, tgn tu silelh diberikn senaman dgn menaip komen di ruang yg tlh dsediakn.. eeeeee...




Friday, 19 October 2012

I Love You, Hubby! 3 pt 2



Assalamualaikum... weeeee.... bab 3 dh update.. suke x? suke x? okeyyy ni bab 3 pt 2.. after that, tros masuk bab 4.. sile2 lah yek bce... bce jgn x bce...  lps ni, aisya akn smbg crite BPHS pule utk bab 6... and then smbg Jiranku, cintaku! pula.... so, sile2kn bce okk... mempersembahkan....




Keisya berjalan menuruni tangga menuju ke ruang makan. Di ruang makan, semua orang sedang berkumpul menunggunya. Aish yang melihat isterinya tersenyum. Namun senyuman mula pudar apabila melihat pemakaian Keisya. Nafasnya sesak. Jika dia yang melihat sudah mula berasa lain macam, apatah lagi saudara mara lelakinya. Pasti mereka juga turut merasa geloranya.

“ Good morning, ma, pa,” ucap Keisya manja. Pipi papa dan mamanya dikucup sayang. Saudara mara dari pihaknya dan pihak Aish hanya dilemparkan senyuman. Kerusi meja bersebalahn dengan Aish ditariknya. Dia hanya meleparkan senyuman biasa apabila Aish senyum kearahnya. Hatinya masih lagi tawar.

“ Oleh kerana semua orang sudah berkumpul dekat sini, mari lah kita mulakan makan,” ujar Encik John kelat. Rasa malu melanda hati tuanya melihat kerenah manja namun pakaian anaknya itu lagi menambahkan rasa malunya. Sebelum makan, Aish telah membaca doa di ruang makan itu.
Keisya menyendukkan nasi ke dalam pinggan dan lauk udang masak sambal mamanya dicedoknya.. Sarapan pagi hari ini benar-benar buatkan dia tidak memikirkan lagi diet yang sedang diamalkannya. Makanan di hadapannya ini benar-benar ‘menggoda’.
Aish hanya memandang sahaja lauk dihadapannya. Dia masih menunggu langkah dari isterinya. Menunggu isterinya untuk melayannya di meja makan. Pinggannya yang kosong ditenung. Dia menjeling Keisya yang sedang menuang air ke dalam gelas. Apabila tiada langsung langkah dari isterinya, Aish yang memulakannya dahulu.

“ Sayang, tolong ambilkan nasi untuk abang,” ujar Aish lembut. Keisya memandang Aish pelik. Hai, nasi dekat depan mata pun nak suruh aku ambil. Mengada-ngada. Gerutu hati Keisya. Mangkuk kaca yang berisi nasi dicapainya Keisya dan dicedokkan nasi untuk Aish.
“ Eh sayang. Cukup-cukup. Banyak sangat ni,” kata Aish sambil memegang tangan isterinya yang ingin meletakkan nasi ke dalam pinggannya. Penuh pinggannya dengan nasi yang diberi isterinya.
“ Eh, banyak sangat ke you? You kena makan banyak, baru I tak lari, sayang,” kata Keisya gedik. Sesenduk nasi ditambah lagi ke dalam pinggan suaminya. Apabila melihat nasi suaminya sudah tinggi melangit di dalam pinggan, dia meletakkan kembali mangkuk nasi. Puas hatinya melihat wajah cuak suaminya.
“ You nak sambal udang tak?” tanya Keisya lalu mengambil mangkuk kaca yang berisi lauk tersebut.
“ Errr, nak. Tapi abang nak sedi..”
“ You nak bayak sambal udang? Okey,” potong Keisya sambil meletakkan enam sudu sambal dan hanya tiga ekor udang.

Aish menelan air liurnya. Dia bukan mahu banyak tapi mahu sedikit sahaja. Sudahlah dia tak tahan pedas. Dia memandang isterinya yang sedang enak makan nasi lemak di pinggannya itu. Apabila mata mereka bertembung, dia melihat isterinya tersenyum puas ke arahnya. Main-main ye sayang dengan abang! Gerutu hati Aish dan sudu di pinggannya dicapai. Sebuah rancangan sudah bermain-main di fikirannya. Dengan lafaz bismillah, nasi itu dibawa ke mulut takut-takut. Ya, Allah! Lindungilah perutku!

Puan Katijah memandang sayu anak lelakinya yang terpaksa melayan kerenah Keisya. Dia tahu, gadis itu sengaja meletakkan nasi dan sambal yang banyak.  Keisya dipandangnya marah! Inikah cara gadis itu melayan suaminya? Kenapa gadis ini yang menjadi pilihan anaknya kenapa bukan gadis lain? Dia tidak melihat langsung kebaikan dalam diri gadis itu. Lihat pakaian gadis itu, berseluar jean yang terlalu sendat dan baju tanpa lengan yang menampakkan lurah. Pening kepalanya melihat pemandangan yang menyesakkan matanya itu.

“ Eh, kak Tijah nak pergi mana? Nasi belum habis dimakan lagi,” tegur Puan Kaisyah apabila melihat besannya sudah bangun dari duduk. Adakah keletah anaknya itu membuatkan Puan Katijah berasa tidak selesa?
Puan Katijah tersenyum pahit kepada besannya itu. Wanita dihadapannya ini baik tapi sayang, anak mereka tidak terdidik dengan betul.
“ Akak  tiba-tiba rasa pening kepala. Rasa berdenyut-denyut kepala ni. Akak nak naik atas dululah, Kaisyah,” pinta Puan Katijah lembut. Semua mata memandangnya risau kecuali Keisya. Gadis itu begitu asyik dengan makanan di hadapannya. Sikap gadis itu membuatkan Puan Katijah makan hati. Jujur, selama ini hatinya langsung tidak merelakan gadis itu menjadi menantunya. Namun kerana sayang anaknya terhadap gadis itu, dia merelakannya.
“ Akak naiklah atas. Risau saya tengok akak. Kalau bertambah melarat, bagitahu saya ye kak.”
Aish yang risau melihat ibunya bersuara. “ Mari Aish teman ibu naik ke atas,” ujar Aish lembut lalu bangun berdiri. Puan Katijah tersenyum melihat kebaikan yang ingin dihulur anaknya itu. Kenapa Aish pilih isteri macam Keisya? Ibu tak mahu melihat dosa-dosanya menghempap kamu, Aish. Hati tuanya merintih.
“ Tak apalah, kamu pergi makan. Dekat sahaja bilik ibu,” halang Puan Katijah. Aish mengeluh halus.
“ Betul cakap ibu, you tu.  You makan dulu. Lagi pun bilik ibu dekat sahaja,” sokong Keisya. Dia tak mahu suaminya itu mengikut ibu mertuanya. Dia mahu melihat suaminya itu menghabiskan nasi di pinggan itu. Kata-katanya itu telah disalah ertikan oleh ibu mertuanya.
Dengan berat hati, Aish melepaskan ibunya menuju ke bilik. Dia tahu, ibunya pasti tidak suka akan sikap isterinya di meja makan. Maafkan Aish, ibu. Aish janji, Aish akan didik dia dengan sebaik mungkin. Aish janji, ibu. Keisya yang berada di sebelahnya dipandang. Abang tak pernah menyesal memilih sayang kerana ini jalan yang abang pilih.

Aish mengetuk pintu bilik ibunya. Dia ingin mengajak ibunya untuk turut serta sekali dalam perkelahan di Air Terjun Lepoh, Hulu Langat. Saudara-mara pihak isterinya dan pihaknya juga turut serta sekali.
“ Masuklah Aish. Ibu tak kunci pun pintunya,” ujar Puan Katijah dari dalam bilik. Aish membuka pintu bilik dan tersenyum kearah ibunya yang sedang berbaring di katil.
“ Ibu dah okey?” tanya Aish. Pertanyaannya hanya dijawab dengan anggukan.
“ Ibu, kejap lagi semua orang hendak pergi berkelah di Hulu Langat. Saudara-mara kita pun ikut sekali. Jom, ibu ikut kami berkelah,” ajak Aish ceria. Punggungnya dilabuhkan di katil itu. Puan Katijah hanya tersenyum kemudian dia menggeleng.
“ Ibu tak nak ikutlah Aish. Ibu nak rehat kalau boleh. Ibu rasa penat pula. Entah apa puncanya.” Aish mengeluh halus. Perasaan bersalah terhadap ibunya semakin mencengkam kuat hatinya.
“ Kenapa ni ibu? Kenapa tiba-tiba je pula rasa penat? Ke sebab Keisya?” tanya Aish serba salah. Tangan ibunya digenggam lembut. Wajah ibunya direnung sayu. Dia berharap, agar restu dari ibunya akan terus berpanjangan.

“ Eh, Aish ni. Apa kena mengena pula dengan Keisya? Tak ada kena mengenalah,” nafi Puan Katijah. Sedangkan apa yang dikatakan anaknya itu benar.
Aish menundukkan kepalanya. Dia perasan akan perasaan kurang senang ibunya terhadap Keisya yang memberi layanan yang kurang baik terhadapnya di meja makan. Wajah tidak puas hati ibu di meja makan sebentar tadi jelas di matanya. Dia tahu, isterinya masih belum diterima sepenuhnya oleh ibunya. Namun, apa yang boleh dia lakukan selain terus berdoa agar hubungan antara ibunya dan isterinya akan terjalin lebih rapat.

“ Ibu, Aish faham. Kehadiran Keisya dalam keluarga kita langsung tidak diinginkan ibu. Aish minta ampun sangat, bu. Cuma satu sahaja Aish minta, tolong restui perkahwinan kami, bu. Sebelum menikahi Keisya ibu, Aish sudah yakin dia memang jodoh untuk Aish ibu. Aish akan cuba sedaya upaya menjadi seorang pemimpin untuk Keisya. Aish perlukan sokongan ibu untuk bantu didik dia juga ibu,” ujar Aish sebak. Tangan ibunya dicium bertalu-talu dan dilekapkan ke pipinya.
Puan Katijah memalingkan wajahnya dari memandang wajah Aish. Air matanya menitis. Sungguh dia berdosa kerana cuba menolak percaturan Allah selama ini. Tapi hatinya ini masih lagi tidak dapat menerima gadis itu lagi. Dalam doanya siang dan malam, dia sentisa mengharap anak-anaknya mendapat segala kebaikan di dunia ini. Namun, jodoh anak lelakinya tidak sebaik yang dia inginkan.

Keisya mengemas barangnya yang perlu dibawa untuk pergi berkelah. Seluarnya sudah digantikan dengan seluat track suit. Jaket kulit berwarna hitam disarungkan ke tubuhnya. Wajahnya yang sudah 
semula jadi cantik ditepek dengan blusher untuk menaikkan seri wajah.

“ Dah siap?” tegur Aish yang sedang bersandar di muka pintu. Dari tadi dia sudah berdiri di situ namun gadis itu tidak menyedari kehadirannya.
“ Err.. hampir siap,” balas Keisya teragak-agak. Dia memandang tubuh Aish yang hanya berT-shirt putih berkolar serta berseluar jean. Nak mandi dekat air terjun pakai seluar jean jugak ke?
Aish berjalan masuk ke dalam bilik tanpa mempedulikan renungan pelik daripada Keisya. Beg pakaiannya dicapai dan seluar trak suit yang sama jenis dengan isterinya dikeluarkan.
“ Keisya,” panggil Aish kepada keisya yang sedang duduk termenung di hadapan meja solek. Aish menunjukkan seluarnya kepada Keisya. Keisya mengerutkan dahi tanda tidak faham.
“ Tak apalah kalau sayang tak paham,” balas Aish dengan senyuman yang terukir di bibir. Keisya makin tidak memahami lelaki itu.
Aish berdiri di sebelah katil mereka. Tali pinggang yang melilit pinggangnya dilonggarkan dan pencangkuk seluarnya dibuka. Keisya menelan air liur. Baru dia faham apa maksud lelaki itu menunjukkan seluar kearahnya. Rupa-rupanya dia hendak menyalin seluar. Pantas dia berdiri dan ingin berlalu keluar.
“ Sayang nak ke mana pula? Temankanlah abang kejap,” kata Aish. Dia sengaja ingin mengusik gadis itu. Ingin membalas perbuatan isterinya di meja makan tadi.  Keisya menelan air liur. Rasa pelik pula apabila mendengar lelaki itu berkata sedemikian.

Tanpa berlengah, Keisya mendekati pintu dan tombol pintu itu dipulasnya. Lebih baik dia keluar sebelum dia melihat yang tidak sepatutnya.

“ Sayang nak pergi mana ni? Abang kan suruh teman,” ujar Aish lalu pinggang isterinya diraih. 
 Keisya terkedu. Dia cuba melepaskan pelukan lelaki itu namun lelaki itu makin mengeratkan lagi pelukan.

Aish terbuai-buai dengan haruman rambut Keisya. Bau shampoo yang dipakai isterinya benar-benar memikat hatinya. Tangan sasanya dibawa ke rambut Keisya lalu dielus lembut. Lembut sekali rambut itu bagaikan sutera. Rambut itu dibawa ke hidungnya namun belum sempat dia menikmati haruman rambut isterinya Keisya pantas melepaskan diri.
Berdebar-debar jantungnya dengan perlakuan lelaki itu. Dia membalas renungan lembut suaminya. Renungan itu bagaikan ingin meminta belaian dan kasih sayang darinya. Namun dia belum ada semua itu untuk suaminya. Tombol pintu dipulas dan dia berlalu keluar dari bilik itu.
Aish Ahsan hanya mengeluh halus. Seluar jeansnya segera diganti dengan seluar track suit itu. kemudian dia duduk termenung di birai katil. Rambutnya diramas kasar. Batinnya sungguh terseksa apabila bersama dengan gadis itu. jika diikutkan kehendak hatinya, boleh sahaja dia memaksa gadis itu namun dia bukan lelaki yang sebegitu.



JASON Harris mengheret beg rodanya menuju ke luar lapangan terbang. Sampai sahaja diluar, dia menghela nafas halus. Sudah dua tahun dia tidak menjejakkan kaki ke Malaysia. Rindu rasanya dengan cuaca di Malaysia. Duduk di Melbourne membuatkan  dia sentiasa gelisah memikirkan seseorang yang dicintainya di Malaysia ini. Beg rodanya dibawa menuju ke tempat menunggu teksi.
“ Harris!” panggil seseorang. Harris yang sedang mendengar walkman pantas mengalihkan pandangan di sisinya. Teman rapatnya, Elman, dilemparkan senyuman. Sudah lama dia tidak bertemu dengan lelaki ini. walaupun berbeza haluan hidup dan bangsa, mereka tetap boleh bersatu menjadi seorang kawan.

Tubuh Elman dipeluknya erat. Bahu sasa rakannya ditepuk mesra.

“ Wah, makin handsome abang kita sekarang,” ujar Elman sambil menggosok kepala Harris. Harris hanya tersenyum.
“ Kau pun apa kurangnya aku tengok. Dulu kurus cekeding, sekarang dah tough badan,” balas Harris. Beg rodanya diangkat oleh Elman namun pantas Harris menghalang.
“ Biarlah bro aku angkat. Kau mesti tengah penat sekarang ni kan,” ujar Elman. Harris membiarkan sahaja temannya itu mengangkat begnya itu.
Pintu kereta Honda Accord milik Elman dibukanya. Tubuhnya yang agak lesu disandarkan ke kerusi penumpang di sebelah pemandu. Elman hanya membiarkan sahaja Harris bersandar sebentar.
“ Kau lapar tak, bro? Kalau lapar kita singgah makan,” ujar Elman lalu menghidupkan enjin kereta. Harris yang memejamkan matanya untuk seketika memandang rakannya disebelah.
“ Terserah lah dekat kau. Aku tak kisah,” balas Harris lalu memejamkan semula matanya. Elman yang ingin bertanya lagi tidak jadi meneruskan pertanyaannya apabila melihat Harris yang sedang kepenatan. Nanti-nanti sahajalah aku tanya! Gerutu hatinya.

“ So, macam mana life kau dekat Melbourne?” tanya  Elman kepada Harris yang merupakan atheist. Walaupun lelaki ini tidak beragama, itu tidak bermakna dia tidak boleh bersahabat dengan lelaki ini. Lagi pun, Harris ini bukan lelaki yang suka berfoya-foya di luar sana.
Harris yang sedang memandang sekeliling restoran makanan barat itu memandang wajah rakannya itu.  
“ Biasa-biasa sahajalah El aku dekat sana. Macam aku duduk dekat Malaysia seperti dua tahun lepas,” balas Harris perlahan. Hatinya masih lagi kecewa dan pedih dengan kisah dua tahun yang lepas itu. Namun, bukan mudah untuk dia melupakan semua itu. Perasaannya masih sama lagi seperti dua tahun yang dahulu itu.
“ Come on, bro. kau masih ingat dia lagi ke?” tanya Elman sambil menghadiahkan senyuman kepada pelayan yang mengambil pesanan. Perbualan mereka terhenti sebentar kemudian bersambung balik setelah pesanan diambil.
“ Untuk lupakan dia, bukan cukup untuk mengambil masa dua tahun. Mungkin dia kekal dalam hati aku,” ujar harris sambil tangannya menyentuh skrin Samsung Galaxy nya. Dia ingin memberitahu kepada keluarganya yang dia sudah tiba di Malaysia. Ketika sampai di lapangan terbang, dia terlupa pula hendak memaklumkan ketibaannya.
“ Aku ingatkan kau dah lupakan dia. Lagi pula, buat apa kau nak ingatkan perempuan tu lagi? dia dah lukakan hati kau bro. Wake up, bro. Dia tu playgirl. Tak cukup dengan seorang lelaki sahaja.”
Harris ketawa mendengar kata-kata Elman yang agak kelakar pada pendengarannya. Selalunya, lelaki sahaja yang tidak setia dan tidak cukup dengan seorang perempuan. Tapi kini dalam hidupnya, dia terjebak dalam percintaan dengan seorang gadis playgirl. Sekali lagi dia mengeluh.
“ Itu mungkin dahulu dia memang playgirl. Siapa tahu sekarang dia dah berubah?” tingkah Harris. Elman hanya menggelengkan kepala sahaja melihat Harris yang masih ingin mempertahankan gadis itu.
“ Terserahlah dekat kau Harris. Yang penting jangan kau terluka lagi sekali sudahlah. Aku tak sanggup tengok kau siang malam termenung bila kecewa,” ujar Elman sayu. Lelaki dihadapannya ini seorang yang tabah namun bila berbicara mengenai gadis yang dicintainya, ketabahn lelaki itu melayang hilang.
“ Thanks Elman. Kau sentiasa jadi penyokong untuk aku,” ujar Harris terharu.
“ Anyway, kau ada dengar cerita pasal dia tak?” tanya Harris masih mengenai topic yang sama. Elman mengeluh kasar. Tak puas hati dengan Harris yang masih ingin membangkitkan cerita yang sama.
“ Aku ingat dah habis dah cerita pasal dia, rupanya ada lagi,” balas Elman sedikit geram. Harris ketawa kecil mendengar kata-kata rakannya itu.
“ Sekali kau buka cerita pasal dia, aku tak akan berhenti tanya mengenai dia, El,” balas Harris sambil menongkat dagu diatas meja.
Elman hanya diam. Dari dulu sehingga sekarang, lelaki ini tidak pernah puas bercerita dan mengadu mengenai gadis itu kepadanya.
“ Aku tak ada dengar pula cerita pasal dia, bro. Aku dengar dia dah pindah kolej selepas kau pergi Melbourne,” balas Elman. Kenyataan itu mengejutkan Harris.
“ Eh why dia pindah kolej?” tanya Harris terkejut.
 “ Aku pun tak tahu apa sebabnya,” kata Elman lalu menyedut minuman di meja yang baru tiba.

Harris memalingkan wajahnya ke arah pintu restoran itu. hatinya sedikit hampa. Baru sahaja dia ingin menjejaki gadis itu di kolejnya dahulu. Namun, perkhabaran dari Elman membuatkan dia rasa kecewa kerana gadis itu mungkin sedang jauh darinya sekarang ini. Dia memandang skrin Samsung Galaxy nya. Wajah seorang wanita terpampang di handphone nya itu.

Hanya Dia, Jannah! (i)

Assalamualaikum! Niesa buat cerpen tau ni! Tapi cerpen nya ni gne nme watak I Love You, Hubby!.. cerpen ni dh lme buat sebelum ILYH.. tp x dipublishkn pun.... so trime lah.... (>-<)


Jannah duduk bersendirian di beranda yang menghadap ke kolam sederhana besar di luar rumah. Sungguh dia tidak menyangka begini rupanya pengakhiran hidupnya. Tidak menyangka gadis naif dan kampung sepertinya tinggal di rumah yang serba mewah ini.
Cincin dijarinya dipandang. Kini dia sudah bergelar isteri kepada lelaki yang langsung tidak menyintainya. Tapi baginya yang belum merasai indahnya cinta, cuba memberikan sepenuh perasaan kepada si suami. Cincin dijari cuba dibuka namun terlalu erat di tangannya. Dia mengeluh halus. Ya, Allah! Sungguh aku tak pernah mengharapkan semua ini! Jika ini sudah suratan takdir hidupku, aku pasrah! Hanya Engkau Yang Maha Mengetahui segalanya.

Aish Ahsan masuk ke kamar pengantinnya usai memikirkan berpuluh kali samada hendak masuk ataupun tidak. Ruang bilik yang agak suram itu membuatkan dia berasa tidak selesa dengan keadaan ini. Bagaikan ada kejutan yang sedang menantinya. Isterinya yang sedang duduk di beranda didekati. Sliding door dibuka luas membiarkan angin masuk ke kamarnya.

" Ehem! Sekarang dah malam. Kenapa kau masih duduk dekat luar ni? Tunggu putera dari kayangan selamatkan kau dari semua ini?" ujar Aish sinis. Jannah tersentak mendengar suara lelaki itu. Segera kepalanya disentuh. Untung dia msih mengenakan tudung. Biarpun ikatan mereka sudah sah, dia masih belum bersedia.
" Errr, saya suka ambil angin malam dekat luar ni. Nyaman. Awak perlukan apa-apa ke?" tanya Jannah. Rasa tidak selesa pula apabila berduaan dengan suaminya ini.
" Aku tak perlukan apa-apa. Cuma aku nak cakap sikit dengan kau," ujar Aish. Kerusi yang berhadapan dengan isterinya ditarik lalu diduduknya. Jannah berdebar menanti isi yang ingin disampaikan suaminya. 
" Kau pasti sukakan dengan apa yang terjadi. Yalah, siapa yang tak suka bila kahwin dengan orang kaya macam aku ni. Bukan dapat aku seorang je, harta aku pun mungkin kau akan dapat. By the way, aku tak tahu apa yang menariknya engkau ni sampai keluarga aku berminat sangat dengan kau..."
" Saya langsung tak ada.."
" Aku tengah bercakap ni. Jangan kau nak menyampuk. Umur kau berapa sebenarnya?" tanya Aish sambil memandang kolam di bawah sana. Lebih tenang hatinya daripada menghadap wajah bersih isterinya.
" Umur saya 20 tahun," balas Jannah.  Wajah tampan suaminya direnung. Akan dia cuba meletakkan wajah ini di sudut hatinya suatu hari nanti.
" Hmm, muda lagi rupanya kau ni. Kau tak belajar ke?" tanya Aish. Belum sempat Jannah menjawab, Aish memotong. "Oh, aku lupa! Orang miskin macam kau, mana ada duit nak belajar. Kalau kau ada duit sambung belajar, pasti kau tolak pinangan ibu aku," ujar Aish. Rokok dikeluarkan dan pemetik api diacukan pada rokoknya. Dengan bersahaja asap rokok dihembuskan kearah wajah isterinya. Terbatuk-batuk Jannah.
Jannah cuba menahan gelodak perasaan marahnya dengan perbuatan dan biacara biadap suaminya. Dia tersenyum hambar sebelum berkata," Sudah ditakdirkan kita bersama, jadi tiada apa yang boleh diubah."

AIsh terkedu. Aish menenyehkan puntung rokoknya pada bekas yang disediakan. Kata-kata isterinya membuatkan dia sudah hilang mood untuk menyambung menghisap rokok. 
" Takdir? Kau tahu ke apa itu takdir. Takdir ni boleh diubah sama sekali." Jannah memandang suaminya. Apa maksud suaminya? Dia kurang memahami kata lelaki itu. " Maksud awak?" tanya Jannah keliru.
Aish tersenyum sinis mendengar pertanyaan isterinya. " Kau kata takdir tak boleh diubah tapi bagi aku semua itu boleh diubah! Kau tahukan siapa perempuan yang aku cinta selama ni. Dan aku tahu, kau pun rasa dia paling layak bersama aku." Jannah menahan rasa pedih mendengar kata-kata suaminya. Dia cuba tersenyum walaupun ianya perit sama sekali. Ya, lelaki itu tidak pernah menyintainya. Itu hakikat yang perlu dia tahu. " Jadi, aku nak perkahwinan ni berlangsung selama enam bulan. After that kita bercerai." Jannah mengucap panjang mendengar kata-kata lelaki itu. Mana mungkin dia hendak berbuat begitu. Perkahwinan bukan sesuatu yang boleh dibuat main. Jannah bangun dari duduknya dan berdiri menghadap suaminya. Aish tenang memandang wajah Jannah. 

" Saya tak setuju! Saya tahu awak cintakan Risa and go ahead with her! Tapi jika penceraian yang awak minta sama sekali saya tak terima," ujar Jannah tegas. Air mata berlinangan di matanya. Kenapa lelaki itu tidak cuba mencintainya seperti mana dia cuba untuk mencintai lelaki itu. Jannah bergerak masuk ke dalam bilik. Dia tidak mahu mendengar apa yang ignin diperkatakan suaminya. Kerana semuanya perit!
Aish turut bangun dan pergelangan tangan isterinya direntap kasar. Wajahnya bengis merenung wajah cerah isterinya. 
" Hey! Kau sedar diri kau tu! Aku suami kau tu isteri. Talak dekat tangan aku bukan dekat tangan kau! Kalau aku nak ceraikan kau suatu hari nanti, kita tetap akan berpisah. And one more thing, esok kita pindah ke rumah aku. Kau kena lakukan tugas kau sebagai orang gaji di rumah aku. Bukan tugas sebagai isteri. Faham!" ujar Aish garang. Pergelangan tangan Jannah dilepaskan kasar lalu dia keluar dari bilik itu. Pintu bilik dihempas kasar.
Jannah terdiam. Dadanya disentuh lembut. Air mata mengalir hangat di pipi gebunya. Sungguh dia terseksa. Kakinya berasa lemah. Perlahan dia berjalan kearah katil dan duduk di birai katil. Cadar perkahwinannya diusap perlahan. Tugas sebagaiorang gaji? Peritnya hati ini apabila sudah jelas dia disamakan dengan orang gaji.
" Ibu... Jannah perlukan ibu! Kenapa ibu terima pinangan keluarga dia ibu? Kenapa..." rintihnya

********************************************************************************

Aish mengusap lembut bahu kekasih hatinya itu. Sakit hatinya apabila gadis itu diam sahaja sejak dia dijemput masuk ke dalam bilik kerjanya. 
" Sayang, I tahu you marah but please, tinggal lagi empat bulan kami hidup bersama. After that, kita nikah and i will divorce her. Please wait patiently," kata Aish lembut. Risa tersenyum mendengar pujukan lelaki itu. Nampak sangat dia amat berharga dalam hidup lelaki itu. Wajah lelaki itu dipandangnya lembut.
" Okey. I keep your promise. But kenapa ibu you pinangkan dia untuk you? Why not me?" desak Risa. Aish terdiam mendengar pertanyaan gadis itu. Masakan ibunya hendak masuk meminang gadis ini sedangkan ibunya langsung tidak berkenan dengan gadis ini. Huh...

" I pon tak tahu sebabnya apa sayang. But you kena terus-terusan pikat hati ibu I. Can you sayang?" 
Risa mengangguk setuju. Walaupun separuh hatinya menjerit geram. Tak sangka begitu susah sekali untuk masuk ke dalam keluarga lelaki ini. Wajahnya disembamkan ke dada bidang lelaki itu manakala pinggang lelaki itu dipeluk erat. Aish membalas pelukan itu dengan hati yang gundah.

*********************************************************************************

Jannah menyediakan makanan tengahari buat suaminya. Dua bulan hidup bersama suaminya sudah cukup membuatkan dia jatuh cinta dengan suaminya. Namun dia tidak pasti adakah suaminya juga begitu sepertinya.
Loceng yang berbunyi membuatkan dia berasa berdebar. Dia berharap itu suaminya. Pintu rumah dibuka dan wajah tampan suaminya muncul dihadapan matanya. Tangannya dihulur dan seperti biasa tiada sambutan dari suaminya.
" Aku balik sekejap je ni. Petang nanti aku ada meeting," ujar Aish dingin. Jannah terus mendekati suaminya.
" Saya ada masak lauk kegemaran awak. Awak makanlah dulu baru pergi meeting," pujuk Jannah. Aish memandang tajam isterinya. " Aku dah kenyang makan dengan Risa. Makan lauk kau? Aku tak hadaplah!" Jannah tersentak mendengar kata suaminya. Air mata yang ingin menitis ditahan sebaik mungkin. Sampai hati awak kata macam tu! Rintih hatinya. Tanpa ditahan, air mata tetap menitis.

Aish menyapu gel rambut di kepalanya. Sudah dua bulan rupanya dia hidup dengan isterinya dan semakin lama kekasih hatinya menjauhkan diri darinya. Sudah puas dia mencari kesalahan dirinya, namun dia tidak tahu apa salahnya. Sikat diambil dan rambutnya disikat. \
Matanya terpandang pula gambar yang cantik berbingkai di meja solek. Gambar isterinya sedang tersenyum ceria sambil memeluk teddybear yang dibaginya secara terpaksa. Ia dibagi sempena hari jadi isterinya yang ke 20 pada bulan lepas. Gambar itu diambil dan senyuman nipis bermain di bibirnya. Apabila dia sedar, gambar itu pantas diletakkannya balik. Rasa aneh pula apabila menatap senyuman manis isterinya. Ah! Persetankan perasaan itu!

Aish turun menuju ke dapur. Dia ingin minum air sebelum bertolak ke tempat kerja. Namun matanya terpandang kearah meja dapur yang sudah tersedia air teh suam. Ianya amat menarik minatnya. Dengan berhati-hati gelas yang berisi air teh suam itu diambil dan diteguknya perlahan. Manis, getus hatinya. Air teh itu dihirup berkali-kali.

Jannah memerhatikan suaminya yang sedang menghirup air teh hasil tangannya. Dia berasa gembira melihat lelaki itu mulai menerima hasil tangannya. Spontan bibirnya mengukirkan senyuman manis.

********************************************************************************
Aish berjalan-jalan di shopping mall tanpa arah tuju. Telefonnya didail nombor Risa tapi tidak diangkat. Dia buntu. Separuh hatinya menjerit untuk pulang ke rumah namun apabila mengingatkan Jannah yang tinggal bersamanya kini, niat itu dimatikan. Dia berjalan sambil melihat baju-baju yang tergantung. Dibelek setiapnya acuh tak acuh. Pandangannya dihalakan ke suatu tempat apabila mendengar suara yang sangat dikenalinya.

" Darling, singgah lah kedai kasut ni sekejap. Kasut I semua dah lama," rengek Risa itu kepada lelaki yang merangkul pinggangnya.
" Okey, sayang. Anything what you want. Tapi kita pergi makan dulu okey. After that baru beli kasut untuk you," balas lelaki itu sambil mengucup lembut pipinya.
" Love you darling. I tak sabar nak kahwin dengan you tau," ujar Risa manja sambil menggosok manja lengan sasa lelaki itu.
" I lagi tak sabar nak miliki you sayang."

Menggelegak marah hati Aish melihat adegan di hadapan matanya ini. Perit setiap sudut hatinya. Teganya wanita itu menduakan dia. Huh! Perempuan tak guna! Kau dah dapat aku kau cari yang lain! Hatinya menyumpah geram memandang Risa dan lelaki itu menaiki escalator. Tangannya menggenggam penumbuk. Ikutkan hatinya rasa ingin saja dia menumbuk wajah lelaki itu sepuas hatinya. Dia berjalan menuju ke escalator yang sama dinaiki Risa. Gadis itu langsung tidak menyedarinya di situ.

Langkahnya dilajukan mendekati kekasih hati itu menuju ke ruang pakir kereta di tingkat atas. Tiba sahaja mereka di tempat letak kereta lelaki itu, Aish pantas menarik kasar lengan Risa. Terjerit gadis itu apabila diperlakukan sebegitu kasar.
Risa terkejut memandang lelaki yang berada dihadapannya kini. Rasa meremang bulu romanya ini. Lelaki yang bersama dengan Risa turut terkejut namun dia mengambil tindakan masuk ke dalam kereta dan berlalu pergi dari situ. Terjerit kecil Risa melihat lelaki itu meninggalkan dirinya bersama Aish. Tak guna punya jantan pergi tinggalkan aku! Dia tersenyum kelat memandang Aish. 
" Sayang you buat apa dekat sini? How can you be here?" tanya Risa gelabah. Dia mendekati Aish dan tangannya memeluk erat lengan sasa Aish. Aish langsung tidak menolak. Ruang tempat letak kereta yang kosong itu membuatkan dia tanpa segan silu memeluk lengan lelaki itu.
" I ada kaki suka hati I lah nak pergi mana-mana. Why? You terkejut ke nampak I dekat sini? Takut terkantoi?" tanya Aish sinis. Tangannya ditarik agar dilepaskan dari pautan Risa. Risa teragak-agak melepaskan pautannya.
" Apa you cakap ni? Terkantoi apa?" tanya Risa berpura-pura tidak tahu. Sedangkan hatinya sedang menahan gelisah atas perbuatannya tadi. Aish tersenyum sinis. Pandai kau berlakon Risa!
" Honestly, tell me who's that man? Your part time boyfriend?" tanya Aish dengan merenung Risa tajam. Sekarang baru dia tahu apa punca gadis itu menjauhkan diri darinya. Cinta dimata gadis itu tak ubah seperti mainan.
" Ohhh.. lela..lelaki tu.. Lelaki tu kawan sekolah I dahulu," ujar Risa gelisah. Takut lelaki itu bakal meninggalkannya.
" Oh, I see. Why do you look so close to him? More than a friend," ujar Aish geram. Kalau diikutkan hati, mahu sahaja dia memberi pelempang kepada gadis itu. Namun ditahan sebaik mungkin.
Risa terasa jantungnya berdegup kencang. " Aish," panggil Risa manja dengan harapan lelaki itu bakal cair.
" Stop Risa. Start from now, you and me are nothing. Go ahead with your boy!" Jerkah Aish. Terkejut Risa mendengar kata-kata lelaki itu. Aish berjalan meninggalkan kekasihnya itu. Opps, bekas kekasih!
" Aish, please, jangan tinggalkan I," jerit Risa kepada Aish. Namun lelaki itu terus berjalan tanpa menghiraukannya.
" Eee, tak guna punya laki! Hancur plan aku! Macam mana aku nak balik ni?" tanyanya sendiri. Dia memandang ruang parkir kereta yang gelap. Dia terus berlalu dari situ kerana takut bersendirian.

*********************************************************************************

Aish masuk ke dalam rumahnya. Ruang tamu rumahnya sudah gelap menandakan isterinya sudah tidur. Dia bergerak ke dapur untuk minum air. Matanya terpandang lauk-pauk diatas meja namun dia tiada selera untuk menjamahnya. Hatinya masih lagi berasa pedih dengan kecurangan kekasihnya.

Dia berjalan menuju ke biliknya di tingkat atas bersebelahan bilik isterinya. Langkahnya diberhentikan di hadapan bilik isterinya. Terasa hendak melawat isterinya. Pintu bilik isterinya dibuka.
Isterinya yang sedang membelakanginya di dekati. Dia terpaku. Buat pertama kalinya dia melihat Jannah tanpa tudung di kepala. Selama ini gadis itu langsung tidak membuka tudungnya dihadapannya dan dia langsung tidak berminat untuk mengetahui semua itu.

Rambut isterinya disentuh lembut. Diusap perlahan dan nafsu lelakinya mula berombak ganas.
Dia menarik nafas. Rasa tersekat penafasannya. Rambut isterinya dicium lembut. Lama ciumannya hinggap di kepala itu. Ciuman itu berlarutan ke leher isterinya namun pantas dia sedar. Dia bangun dan berjalan menuju ke pintu. Namun dia terhenti. Rasa berat hatinya untuk meninggalkan isterinya. Dia berpatah balik semula kepada isterinya dan tubuhnya direbahkan di samping isterinya. Dengan teragak-agak dia memeluk erat pinggang itu dan lena bersama isterinya berada dalam dakapannya. Tidurnya lena bersama isterinya.

Jannah
tersedar apabila jam sudah menunjukkan pukul 8 pagi. Nasib baik hari ini dia 'cuti' kalau tidak pasti subuhnya terlepas. Terasa sesuatu yang berat pada pinggangnya. Dia cuba mengalihkan beban itu namun terasa ianya seperti erat di pinggangnya. Tubuhnya dikalihkan ke belakang. Terbeliak matanya melihat seseorang berada di sampingnya. Jannah mengelabah. Siapa lelaki ini? Perompak yang ingin mengambil kesempatan kah? Kalau perompak, sepatutnya melarikan diri! Wajah lelaki itu diamatinya dalam keadaan kelam. Dia terpana! Aish?!
" Kenapa ni sayang? Sejuk ke?" tanya Aish apabila merasakan ada pergerakan di sisinya. Langsung tidak menyedari ketika ini dia sedang memeluk isterinya.
Jannah kaku. Tidak tahu untuk membalas apa-apa. Tangannya terasa sejuk. Disebalik ketakutannya, dia masih terus merenung wajah suaminya. Kacak! Hanya itu yang dapat digambarkan pada matanya. Lelaki itu cukup sempurna fizikalnya namun sayang sikapnya tidak setampan wajahnya.

Aish membuka matanya apabila tiada sahutan daripada wanita di sampingnya. Buka
sahaja matanya, wajah Jannah terpamer di hadapan mukanya. Dia tersenyum dan matanya dipejamkan kembali. Berkerut dahi Jannah melihat suaminya tersenyum.
" Aish," seru Jannah lembut. Tangannya mengusap manja wajah Aish. Dia bagaikan sudah dapat merasa bahagia yang mungkin bakal dikecapinya kelak.
Aish membuka matanya semula. Wajah Jannah dihadapan mukanya membuatkan dia terkejut. Apa yang terjadi? Dia tertanya-tanya sendiri. Jannah yang pelik melihat lelaki itu terkejut pantas menarik semula tangannya.

" Macam mana aku boleh tidur dengan kau pulak ni?" tanya Aish bengang. Tubuhnya dibangunkan lalu duduk di birai katil Wajahnya diusap kasar. Dia sangkakan wanita yang bersamanya tadi ialah Risa. Aish mengeluh halus. Barangkali dia terlupa, Risa dengannya sudah tiada apa-apa hubungan lagi dan rancangan untuk mendirikan rumah tangga bersama gadis itu hancur musnah.

" Saya tak tahu macam mana awak boleh tidur dekat sini. Mungkin awak salah bilik," ujar Jannah. Dia turut duduk di atas katil itu.
Aish berdiri di sisi katil. Kepalanya dipicit-picit kemudian baru dia ingat dia yang masuk ke dalam bilik ini tanpa paksaan.
" Dahlah, aku nak keluar. Ada hal," ujar Aish dan ingin berlalu. Namun pautan tangan Jannah di lengannya membuatkan dia mematikan langkah. Jantungkan berdegup deras menerima sentuhan lembut itu.
" Semalam mama telefon. Dia kata dia nak datang hari ni dengan papa," kata Jannah lalu melepaskan pegangan apabila melihat renungan tajam Aish Ahsan.
" Oh. Ibu kau ada sekali?" tanya Aish jengkel.
Jannah menggelengkan kepalanya lalu tunduk. Aish tersenyum melihat gelengan itu.
" Baguslah dia tak datang. Aku tak nak rumah ni tercemar dengan bau orang kampung lagi. Cukuplah hidung aku ni tersumbat dengan bau kampung dari kau," hina Aish dengan tersenyum sinis.
Jannah yang sedari tunduk mengangkat kepalanya. Dia masih boleh terima jika dirinya ini dihina tapi kalau ibunya, dia tidak boleh terima. Wanita itu banyak mempertahankannya dan sering memberi kekuatan kepadanya untuk meneruskan rumah tangga ini.
" Saya bau kampung? Kalau saya bau kampung, tak kanlah awak tidur dengan lena sekali sambil peluk saya." Entah dari mana Jannah mendapat kekuatan untuk berkata sedemikian. Mata Aish membulat. Wah! Dah pandai menjawab. Peningkatan yang baik! Kutuk hati Aish.
Aish berjalan laju ke arah isterinya. Pipi isterinya dicengkam kuat.
" Hey! Kau jaga mulut kau! Kau kena ingat kalau bukan ibu aku tak kutip kau untuk jadikkan kau isteri aku, tak ada maknanya aku nak menghadap muka engkau 24 jam. Tak ingin tahu tak!" jerkah Aish dan melepaskan cengkamannya. Kalau boleh, ingin sahaja dia menampar isterinya, namun dia bukan lelaki yang kaki pukul.

Jannah hanya memandang Aish Ahsan yang berjalan keluar dari bilik. Dia menarik selimutnya melebihi dadanya. Kemudian dia menyembamkan wajahnya ke selimut itu. Esakannya bergema di bilik itu. Dia sangka dia bakal menerima kebahagiaan tak lama lagi, tapi sangkaannya meleset sama sekali. Selimut itu sudah lencun dengan air matanya. Biarlah dia menangis. Selama hidup berduaan dengan lelaki ini, ini lah air mata pertama yang dia jatuhkan.


" Assalamualaikum," ucapan salam di luar rumah mereka berdua menyentakkan lamunan Jannah.

" Jannah, mama dengan papa dah sampai," jerit Aish yang sedang menonton televisyen di ruang tamu. Pintu itu jaraknya hanya beberapa langkah sahaja dari tempat duduk Aish. Namun, sengaja dia ingin membiarkan isterinya yang membuka pintu.
" Jalan terkedek-kedek. Jalan cepat sikit. Mama dengan papa aku tengah tunggu dekat luar tu," kata Aish lantang bersama jelingan tajam kepada Jannah. Jannah yang menerima kata-kata itu pantas melajukan langkahnya.

"Jannah!" seru Datin Maria apabila wajah menantunya muncul di hadapan mukanya. Rindunya dia kepada gadis ini. Semenjak anak dan menantunya berpindah ke sini, sukar sekali Aish membawa menantunya ke rumahnya. Ada sahaja alasan yang diberikan Aish.

Jannah tersenyum kepada ibu mertuanya. Tangan dihulur dan dicium tangan ibu mertuanya itu. Tangan bapa mertuanya pun turut di salam sekali.
" Mana suami kamu, Jannah?" tanya Datuk Arsyad. Jannah membuka pintu rumah itu lebih luas. Apabila melihat anak lelakinya itu hanya duduk bergoyang kaki tanpa menyambut kehadirannya, dia menggelengkan kepala. Sampai bilalah nak jadi macam ni Aish! Gerutu hati tuanya.

" Hai, anak jantan, mama. Mama dengan papa datang ni, nak oiii," ujar Datin Maria dengan muka yang agak masam. Aish hanya tersenyum sahaja memandang mama dan papanya.

" Hehehe mama. Cerita best ni mama, tu yang lupa mama dengan papa dekat luar," ujar Aish dengan sengihan di bibir.
" Hmm, banyaklah alasan kamu ni, Aish. Menantu mama ni kamu bagi cukup makan ke tidak? Macam susut badan Jannah ni," kata mamanya sambil menepuk lembut bahu Jannah. Aish hanya mampu menggaru-garukan kepalanya. Kemudian dia tersengih.
" Hisy, mama ni. Cukup sangat mama. Duduk rumah besar macam ni, kalau tak cukup makan, menipu sangatlah mama," ujar Aish dan Jannah yang sepi di sampingnya di jeling. Jannah buat tidak tahu akan jelingan itu dan mempersilakan ibu dan bapa mertuanya duduk di sofa.
"Eh, Jannah nak pergi mana ni?" tanya Datin Maria apabila melihat menantunya ingin berlalu dari ruang tamu.
" Jannah nak hidang air ibu." Aish mencebik. Buat baiklah pula.
" Oh. Terima kasihlah Jannah. Ibu datang sini pun bukannya lama," balas Datin Maria sambil melihat sekilas wajah tidak selesa anaknya.

Jannah membancuh air di dapur. sekali sekala dia mengeluh. Entah sampai bila dia perlu bertahan dengan perkahwinan ini.

" Kau buat air ke kau termenung ni?" sergah satu suara berdekatan dengannya. Jannah menghadapkan badannya ke belakang. Terkejut dia apabila melihat lelaki itu sedang berdiri di hadapannya. hanya beberapa inci sahaja yang memisahkan mereka.
" Errr, awak nak apa dekat dapur ni?" tanya Jannah lembut. Wajah lelaki itu takut-takut untuk dipandang.
Aish hanya diam. Dia ralit memandang wajah ayu di hadapan matanya. Wajah gadis itu yang putih bersih mendatangkan keinginannya sebagai suami. Air liurnya ditelan berkali-kali. Kening gadis itu yang cantik terbentuk dipandang dengan penuh perasaan kemudian jatuh pula pada alis mata isterinya yang melentik dan menambahkan lagi kecantikan gadis itu. Hidung yang comel dan akhir sekali matanya memandang bibir gadis itu. Lama matanya berlabuh di situ apatah lagi apabila gadis itu membasahkan bibirnya. Bertambah mengganas keinginannya.

Jannah berasa tidak selesa direnung sebegitu. Air yang sudah siap dibancuh dan diletakkan ke atas dulang diangkat. Dia ingin berlalu dari situ. Namun belum sempat dia melangkah, dulang ditangan dipegang suaminya. Dulang itu diletakkan diatas kabinet dapur. Jannah tidak faham apa yang suaminya inginkan.

" Aish, awak nak apa?" tanya Jannah.
" Aku nak..nak.. kau," jawab Aish dengan desahan kasar. Pinggang gadis itu diraih secara tiba-tiba. Jannah yang tidak bersedia terus memaut leher Aish. Semakin berlari kencang jantung Aish apabila dadanya bersentuhan dengan dada isterinya.

Jannah terkebil-kebil dengan keadaannya sekarang. Dalam keadaan takut, ada perasaan bahagia apabila lelaki itu bertindak romantik kepadanya. Tangan yang memaut leher lelaki itu tidak dilepaskan.


Aish memandang lama wajah isterinya. Pipi gebu isterinya dipandang geram. Dia mendekatkan wajahnya kepada Jannah. Gadis itu hanya dia membantu. Bening mata isterinya direnung. Dengan perlahan, bibirnya berlabuh di bibir yang sungguh menarik perhatiannya. Lama bibirnya melekap di bibir gadis itu.


Jannah terkejut menerima kucupan hangat. Rasa hatinya dibelai lembut dengan kucupan itu. Indahnya hidupnya jika suaminya sudi memberikan belaian dan kasih sayang kepadanya seperti ini. Matanya dipejam rapat menghayati belaian suaminya. Pautan tangan di leher suaminya dieratkan lagi. Rambut lelaki itu diusap dengan penuh kasih.


" Ya Allah. Patutlah tak sampai-sampai airnya. Rupa-rupanya berasmaradana dekat sini rupanya," tegur Datin Maria dengan senyuman bahagia di bibir. bahagia dia melihat kemesraan anak menantunya.

Tersentak Aish dan jannah menerima sindiran daripada Datin Maria. Aish yang melihat tangannya sedang enak memeluk pinggang gadis itu pantas melepaskan pinggang gadis itu.

Jannah hanya diam sahaja. Bagaimanalah mereka boleh lupa akan kehadiran ayah dan ibu mertuanya? Dulang di kabinet dapur dicapai. Dengan senyuman malu, dia membawa dulang itu ke ruang tamu diekori oleh Datin Maria.


Aish mengeluh halus. Apa dah kena dengan aku ni? Dia melabuhkan duduk di kerusi makan. Rambutnya dilurut kasar. Dia tidak paham apa yang dia inginkan daripada gadis itu. Tapi kejadian tadi, buat dia rasa terbuai-buai. Aish tersenyum sendirian. Bibirnya disentuh lembut. Gadis itu orang pertama yang dikucupnya. Tangannya menyentuh lembut dadanya. Apa sebenarnya keinginan hatinya ini?


bersambung~

p/s: mls nk hbeskn dlu... nnti ade smbungnnya.. tinggl sikit je smbungnnye.. tp mls nk simpn citer ni dlm draft sbb dh brlmbk2 draft yg x trpublish... so tinggl sikit je nk hbes citer ni.. anyway spe yg bce ILYH msti thu Aish Ahsan adelh nme yg sme dgn watak ILYH...
Kalau ada salah, mohon maafkn lh ye.. lg pun citer ni dh lme x disemak.. ohhh! trok sgguh prangai...