Saturday, 12 January 2013

I Love You, Hubby! 7 (suku cerita)



Assalamualaikum si cantik dan menawan. Macam biasa, ade entry baru but separuh jalan sahaja  lah. Jangan risau, sambungan bab ni pasti ada. Here we go….

Aish membelek penampilannya yang ringkas di hadapan cermin. Dia merenung dirinya di dalam cermin. Handsome jugakan aku ni! Puji dirinya sendiri. Kemudian dia terketawa seorang diri memikirkan sikapnya yang sudah berubah sedikit semenjak menjadi suami kepada Keisya, pelajar kolej. Kunci kereta yang terletak di meja solek dicapainya. Dia perlu menjemput isterinya di kolej. 


Ibu mertuanya yang sedang berbual mesra dengan ibunya dipandang ketika sedang menuruni tangga menuju ke ruang tamu. Ibunya apabila bersama dengan ibu mertuanya, tiada kekok yang terpamer di riak wajah ibunya. Begitu mesra ibu melayan ibu mertuanya itu sedangkan diri isterinya sukar diterima ibunya.

“ Hah, Aish! Kamu nak ke mana tu? Bukan main lagi dressing,” tegur Puan Katijah. Puan Kaisyah hanya tersenyum sahaja melihat dua beranak itu.

“ Simple sahaja ibu, pakaian Aish ni. Aish nak keluar sekejap nak jemput Keisya,” jawab Aish sambil membalas senyuman ibu mertuanya.

“ Eh, awalnya kamu nak jemput Keisya Aish. Kelas dia tamat pukul satu nanti. Sekarang ni baru pukul dua belas, Aish,” kata Puan Kaisyah. Dia faham dengan perasaan Aish yang jelas sekali cinta akan anaknya. Sudah tentu menantunya tidak mahu terlewat walau seminit pun.

Aish tersenyum mendengar kata-kata Puan Kaisyah. Dia sengaja pergi lebih awal. Biar isterinya berasa terharu sedikit melihat dia yang jemput terlalu awal. Erk, terharu ke nanti bini kau Aish? Silap-silap makin disindirnya kau! Kutuk hatinya.
 


“ Errr… mama, Aish memang sahaja pergi jemput Keisya awal sedikit. Takut nanti terlewat pula,” balas Aish sambil tersengih. Dia perasan pandangan kurang senang dari ibunya. Baginya, semenjak dia bernikah dengan Keisya, sikap ibunya seperti berubah. Dia memberikan senyuman kepada ibunya namun ibunya kaku tidak membalas. Melihat keadaan itu, segera Aish meminta untuk jemput isterinya.

“ Mama, ibu, Aish pergi dulu, ya.” Aish berlalu dari ruang tamu itu menuju ke pintu rumah. Wajah ibunya langsung tidak dipandang kerana tidak mahu menambah rasa bersalah di bahunya.


Aish memakirkan keretanya berhadapan dengan kolej isterinya. Dia membuka pintu kereta lalu tubuhnya dibawa keluar dari kereta itu. Keluar sahaja dari kereta, dia perasan akan mata-mata gadis di situ yang memandangnya tidak berkelip. Mana tidaknya, dengan spek mata hitam yang dipakainya menambahkan lagi kekacakan yang sedia dimiliki oleh Aish. Dengan langkah yang kemas, dia berjalan menuju ke pondok pengawal kolej itu.

“ Cari siapa, dik?” tegur pengawal itu apabila Aish berhenti dan duduk di kerusi yang di sediakan di luar pondok pengawal itu.

“ Tak cari siapa-siapa, bang. Tunggu isteri saya habiskan kelas dia,” jawab Aish sambil tersenyum manis kepada lelaki itu. Pengawal lelaki yang dalam lingkungan 40 tahun itu mengangguk mendengar penjelasan Aish. Kemudian, dia membiarkan sahaja pemuda itu menunggu isterinya.

“ Abang dah lama ke kerja sini?” tanya Aish bagi menghilangkan kebosanannya menunggu isterinya.

“ Eh, tak adalah lama sangat. Abang baru start kerja sini tahun lepas gantikan Pak Seman,” ujar lelaki itu.

“ Bini kamu pelajar kolej ni ke?” tanya pengawal itu pula.

“ A’ah, bang. Isteri saya pelajar kolej ni,” balas Aish. Matanya menangkap kelibat Fina yang sedang berjalan menuju ke café kolej itu. Matanya mencari kelibat Keisya di sisi Fina namun tiada langsung kelibat isterinya. Aish bangun dari duduknya dan meminta diri dari pengawal itu. Langkahnya diatur kemas menuju kearah Fina yang sedang berdiri di hadapan mesin tin minuman.

“ Kirim salam abang dekat bini kamu tu,” usik pengawal kolej itu dan disambut dengan gelakan kecil oleh Aish.
 


“ Ehem.” Dehaman Aish mengejutkan Fina yang tidak menyedari kehadiran lelaki itu. Wajahnya dipalingkan ke belakang dan matanya membulat melihat Aish yang sedang tersenyum manis kearahnya.

“ Eh, you Aish. You buat apa dekat sini?” tanya Fina sambil berlalu menuju ke meja kosong café itu. Penutup tin minuman dibuka lalu minuman itu disedut menggunakan straw.

“ I tunggu isteri I lah. Mana Keisya? Bukan selalunya dengan you ke?” tanya Aish lalu melabuhkan duduk di hadapan Fina. Spek mata hitam ditanggalkan dari wajahnya dan rambutnya yang sedikit kusut itu dikemaskan.

“ Keisya pergi tandas kejap. Dari tadi mengadu sakit perut. And you ni segak betul hari ni. You dari mana sahaja ni?” tanya Fina sambil memandang seraut wajah kacak dihadapannya ini. Kadangkala hatinya terdetik, tidak tergodakah Keisya dengan seraut wajah tampan ini yang bertambah kacak dengan senyuman manisnya? Kalau dia berada di tempat Keisya, mungkin dia akan berhenti belajar dan bermanja sahaja dengan Aish. Ewahh.

“ I dari rumah je, Fina. Segak ke I hari ni? Untuk isteri I, mesti lah kena sentiasa segak,” ujar Aish sedikit bangga. Fina di hadapannya sudah mencebikkan bibir manakala dia hanya terketawa kecil.

“ You guys kahwin baru lima hari but tak nampak macam kahwin. Keisya sibuk dengan kolej and you sibuk dengan urusan you. You tak ambil cuti ke?” tanya Fina ingin tahu. Pelik juga melihat rakannya itu datang kelas hari ni.

“ I ambil cuti kahwin lah Fina. I ada sahaja dekat rumah mertua I. Cuma kawan you je yang busy nak ke kelas hari ni,” ujar Aish bersama senyuman kecil. Mungkin kalau pasangan suami isteri yang lain sedang sibuk bermadu kasih. Tetapi dia, kebosanan di rumah mengharungi cuti-cutinya sendiri.
 

 “ You tak pergi jalan-jalan ke? Apa kata you bawa isteri you tu pergi honeymoon,” cadang Fina. Aish menggeleng kecil sebelum membalas kata-kata Fina.

“ You tahukan kawan baik you tu macam mana dengan I? I ajak pergi jalan-jalan dekat kawasan sini je, bukan main menolak lagi dia,” ujar Aish bersama keluhan kecil. Tangannya bermain dengan spek mata hitamnya. Sambil-sambil itu, dia membalas senyuman dari gadis-gadis yang lalu lalang di café itu.

Fina ketawa kecil mendengar rungutan lelaki itu. dia cukup faham dengan sikap kawannya itu.

“ How about beach?”

Aish mengerutkan dahinya mendengar ayat Fina.

“ Kenapa dengan pantai?” tanya Aish yang tidak memahami butir bicara gadis di hadapannya ini.
Fina menghentikan sedutannya dan memandang Aish. Tak kan lah lelaki ini tidak tahu bagaimana akrabnya hubungan Keisya dengan pantai?

“ You tak tahu ke isteri you tu suka pantai? Dalam kata lain, fanatic sangat dengan pantai,” ujar gadis itu bersama kerutan di dahi. Semakin berlapis kerutan di dahi Aish apabila mendapat tahu isterinya menyukai pantai.

“ Jadi?” tanya Aish yang masih belum mengerti. Fina mengeluh halus. Tahulah dia yang lelaki ni langsung tidak mengetahui tentang kesukaan rakan baiknya itu.

“ Jadi, apa kata you bawa isteri you tu pergi pantai? Kalau you ajak sahaja ke pantai, mesti dia ikut punya,” ujar Fina yakin sekali. Aish yang mendengar sudah menyandarkan tubuhnya ke kerusi café.

“ Kalau dengan you, mungkin dia akan ikut. Tapi dengan I, suka macam mana pun dia dengan pantai, pasti dia akan menolak juga,” balas Aish. Dia lihat gadis di hadapannya ini sedang diam sebentar seperti memikirkan sesuatu.

“ I boleh bantu you,” ujar Fina bersama senyuman di bibir.
  

“ But how?” tanya Aish pula. Matanya merenung Fina dengan sejuta pengharapan agar gadis itu tidak memainkannya pula.

“ You tak payah tahu dulu sekarang ni. You just give me your number then I will tell you, okey,” ujar Fina. Tangannya menyeluk handbag nya lalu mengeluarkan iPhone nya.

“ Boleh percaya ke you ni?” tanya Aish ragu-ragu. Riak wajah Fina bertukar bengang. Eh, mamat ni! Aku nak bantu boleh dia tanya macam tu.

“ Kalau you tak nak percayakan I, it’s okey,” balas Fina bersahaja lalu mencapai iPhone nya di atas meja café untuk dimasukkan semula ke dalam handbag nya. Namun Aish lebih pantas mencapai iPhone nya.

“ Okey, done. I dah save number I dalam tu,” ujar Aish bersama sengihan di bibir. Tangannya menghulurkan iPhone Fin dan gadis itu menyambutnya dengan senyuman sinis di bibir.

“ You jangan risau. I tak main-mainkan you. Kalau bantuan I ni berjaya, you kena belanja I okey,” ujar Fina bersama sengihan di bibir. Dia yakin rancangannya akan berjaya.

“ Belum apa-apa lagi, dah minta belanja,” omel Aish perlahan. Namun sudah cukup didengar oleh Fina.

“ You nak kutuk I pergi jauh-jauh sana,” ujar Fina geram sambil melemparkan jelingan kepada Aish. Geram pula dengan lelaki ini.

Fina mencari nombor telefon Aish di dalam contacts. Matanya kemudian terhenti di satu nick nama. Keisya’s Beloved Husband? Matanya memandang Aish yang sedang termenung. Kemudian di bibirnya mengukir senyuman kecil melihat sikap Aish.

“ Keisya’s beloved husband? Wow, extreme nya nick you,” ujar Fina bersama gelakan kecil. Aish yang mendengar kata-kata Fina sudah membahang di wajah.

“ Biarlah kalau extreme pon. Lagi pun bukan I guna nick ‘Fina’s Beloved Husband’ right?” ujar Aish dengan cebikan di bibir. Fina di hadapannya membalas dengan sengihan. Tangannya laju menukar nick number Aish kepada yang lain.

“ I think this nick most suitable for you,” ujar Fina sambil menunjukkan nick Aish yang sudah bertukar di iPhone nya. Membulat mata Aish apabila nick nya digantikan dengan ‘Pengemis Cinta’.

“ What ‘Pengemis Cinta’? Kenapa letak nick tu?” tanya Aish keliru bersama tidak puas hati.
Fina ketawa kecil. “ Tengoklah diri you sekarang ni. Bagaikan mengemis kasih di isteri. Hahaha,” seloroh gadis itu dengan ketawa besarnya manakala Aish pula hanya diam. Betullah apa yang dikatakan gadis itu, dia bagaikan mengemis kasih si isteri. Bukan bagai lagi, memang ya pun!

“ Wah, happy go lucky nampaknya,” tegur Keisya yang sudah tiba di sisi Fina. Matanya tidak dialihkan langsung kearah Aish. Sakit hati melihat Fina yang ketawa gembira di sisi suaminya. Erk, sakit hati? What’s going on you, Keisya?!

“ Eh, sayang,” tegur Aish perlahan bersama senyuman manis bergayut di bibir. iPhone Fina yang berada di tangan suaminya membuatkan dia terpanggil-panggil apa yang lelaki itu buat. Perbualan dan gelakan mereka berdua juga membuatkan dia melajukan langkah ke sini.

“ Bual apa je ni?” tanya Keisya acuh tak acuh padahal dalam hati ingin sahaja dia mencekik Fina agar bercerita.

“ Nothing Keisya. Bual-bual biasa sahaja,” ujar Fina bersama senyuman kecil di bibir. Dia memandang wajah Aish yang sedikit terkesan apabila si isteri tidak mengendahkannya.

“ Suami kau datang sini nak jemput kau. So kau balik dengan dia sahaja lah. Aku naik Rudy, okey,” ujar Fina lalu bangun dari duduknya ingin berlalu. Namun Keisya pantas menarik tangan kawannya agar jangan berlalu. Fina tersenyum senget lalu menarik tangannya dan berlalu pantas.

“ Jom balik,” ajak Aish kepada isterinya.

“ I nak makan dulu,” ujar Keisya dingin sambil membuang pandang kearah beberapa pelajar perempuan yang asyik menjeling kearah suaminya sahaja.

“ Okey, kita makan kat luar. Jom,” ajak Aish lagi dengan menyentuh lembut tangan Keisya.

“ You bualkan apa je dengan Fina?” tanya Keisya ingin tahu. Tangannya ditarik dari genggaman lelaki itu.

“ Nothing. Bual-bual biasa sahaja, sayang,” balas Aish lalu bangun dari duduknya. Pandangan tidak puas hati dari isterinya dibuat tidak tahu. Spek mata hitamnya dipakai ke wajah menambahkan lagi berpasang-pasang mata yang menoleh kearahnya.

Keisya turut bangun dari duduknya. Belum sempat mereka berdua melangkah, ada suara halus menjerit memanggil nama suaminya.

“ Abang Aish!” Dengan lenggok yang menggoda, gadis itu mendekati Aish bersama senyuman menggoda. Keisya di sisi diberi jelingan tajam!

p/s: Okey, thanks kerana sudi membaca cerita ini. Tangan itu sila dirajinkan bersenam di atas keyboard dengan menaip komen ya. ^_^ .. Mungkin tahun ni nanti, entry baru akan lambat di-post. Hope don’t mind tapi entry untuk cerita ni still ada :D
 

4 comments:

  1. sntiase mnunggu.. ;D

    ReplyDelete
  2. the story is interesting.. i love it, very unique, keep it up and i'll wait patiently ^_^

    ReplyDelete