Saturday, 15 December 2012

Sedutan Bab 6: I Love You, Hubby!



Jason Harris mencampak kasar tuxedonya di lantai. Sakit di hati masih berbaki banyak. Panas hatinya melihat adegan dua orang manusia di hadapannya. Oleh kerana sakit hati, pantas dia berlalu dari majlis hari jadi rakan adiknya dan berlalu ke rumah. Adegan mesra antara ‘si dia’ dengan lelaki itu menyakitkan matanya. Benci dengan apa yang dilihatnya. Walaupun wanita itu memakai topeng yang menutup separuh mukanya, dia masih kenal wanita yang sekian lama bertakhta di hatinya. Pada mula dia melihat wanita itu, hatinya berasa sebak kerana rindu tetapi semua itu hilang bergantikan cemburu setelah melihat kejadian itu.

Tali leher yang dipakainya dirungkaikan dari lehernya gelojoh. Rimas! Dicampak tali lehernya ke sofa. Baju kemeja yang tersarung kemas dilucutkan lalu tubuh yang agak melekit itu dibaringkan di atas tilam.

Tuk! Tuk! Tuk!

Ketukan pintu biliknya membuatkan dia merengus kasar. Ada sahaja yang ingin mengganggu ketenteramannya. Kepalanya digaru kasar.

“ Masuk! Bilik tak kunci pun,” ujar Jason Harris lemah sambil duduk bersila di atas katilnya. Selimutnya ditarik hingga ke paras pinggang, mengurangkan kedinginan pada badannya.
Wajah adiknya, Katrina, muncul di sebalik pintu. Masam mencuka wajah Katrina. Mana taknya, sedang dia bergembira dengan rakannya di majlis hari jadi seorang rakannya itu, tangannya ditarik abangnya 
agar meninggalkan majlis itu. Dia tidak tahu apa masalah abangnya ini.

“ Kenapa dengan Kat ni?” Tanya Jason Harris sambil memandang wajah adiknya yang masam mencuka. Dia tahu apa sebabnya. Namun dia hanya bereaksi selamba lalu memalingkan wajah kearah televisyen yang sedang bersiaran.

“ Abang tanya kenapa? Abang tu yang sepatutnya kenapa? Tiba-tiba je heret Kat keluar dari dewan,” rungut Katrina dengan nada yang agak kasar. Dia berpeluk tubuh sambil merenung tajam abangnya itu. Dia ingin tahu apa yang terjadi di majlis tersebut sehingga abangnya itu tergesa-gesa meninggalkan majlis itu.

“ Kenapa ni Kat? Abang penatlah. lagi pula, ada something wrong dekat majlis tu,” ujar Jason Harris bernada rendah. Tangannya bermain-main dengan remote tv di tangan. Wajah adiknya itu dipandang sekilas.

“ Something wrong? Apa yang wrongnya? Cara abang keluar dari dewan tu macam abang terserempak bekas kekasih pula,” ujar gadis itu lancang tanpa menyedari kata-katanya itu. Seketika kemudian baru dia sedar. Dia mengetap bibirnya dan memandang abangnya yang merenungnya tajam. Terlupa dia seketika akan kisah lalu abangnya. Dia mengeluh halus, tidak memahami apa yang berlaku.

“ I’am sorry. Tak sengaja cakap macam tu. But at least tell me what’s going on at the party. You look angry when leave the hall,” ujar Katrina lembut dengan nada memujuk. Dia tahu ada sesuatu yang terjadi di majlis itu. Kalau tiada, masakan abangnya itu seperti bermasalah sekarang ini.

“ I saw her at the party,” ujar Jason Harris lemah. Kepalanya dipalingkan kearah lain. Tidak mahu adiknya itu melihat takungan air di matanya. Dia menarik nafas sedalam-dalamnya tatkala adegan di majlis itu terlayar di kepalanya. Hanya dia sahaja yang merasa pedihnya melihat semua itu.

Katrina tergamam. Pelukan di tubuhnya terlepas. Kini matanya hanya tertumpu kearah abangnya. He saw her? Who’s her? Is she….. hatinya tertanya-tanya. Namun kemungkinan yang bermain di kepalanya membuatkan dia yakin siapa yang abangnya lihat di majlis. Dia berjalan mendekati abangnya yang berada di atas katil. Dia melabuhkan duduk di birai katil abangnya. Tangannya dilekapkan ke pipi abang kesayangannya itu, menarik wajah itu menghadap mukanya. I want to know who’s she, bisik hatinya.

“ You saw her? Who’s her? Is she your ex-girlfriend?” tanya Katrina lembut. Dia merenung mata abangnya yang sayu memandangnya. Hilang keceriaan di mata abangnya yang baru tiba di Malaysia beberapa hari yang lepas. Air mata yang ingin menitis di pipi itu diusapnya lembut. Dia benci melihat abangnya sedih dan kecewa. Cukuplah untuk dua tahun yang lalu.

Jason Harris mengeluh kasar. Pertanyaan adiknya tidak dijawab. Tangan adiknya yang masih setia melekap di pipinya diusap lembut. Meraih kasih daripada gadis itu.

“ Abang, jawablah. Betul ke itu dia?” tanya Katrina sedikit tegas. Pipi abangnya itu ditepuk lembut seolah-olah menyedarkan Jason Harris yang senyap. Jason Harris mengeluh lembut lalu menolak lembut tangan gadis itu dari menyentuh pipinya. Kakinya dilunjurkan ke lantai lalu dia bangkit berdiri. Dia berjalan menuju ke meja solek. Wajahnya yang kusut dipandang melalui cermin.

“ Yes, she was my love. The only one I love and I need until now even…”

Katrina memandang abangnya yang memutuskan kata. Dia bangun dari duduk lalu berjalan menuju kearah abangnya. Bahu abangnya dipeluk dan kepalanya dilentokkan pada bahu lelaki itu.

“ Even she gave you a big scar at your heart? Hmm?” tanya Katrina dengan nada yang agak sinis. Pantulan wajah abangnya di cermin dipandang dengan renungan tajam. Jujur, dia tidak suka perempuan yang dicintai abangnya muncul kembali dalam kehidupan mereka. Kemunculan wanita itu seolah-olah ingin membuka kembali kisah lalu.

Jason Harris terdiam mendengar kata-kata adiknya. Tangan adiknya ditolak dari bahunya lalu dia berjalan semula menuju ke katil. Kata-kata adiknya terngiang-ngiang di telinganya. Memang wanita itu telah memberinya sejuta kelukaan di hatinya, tapi hatinya masih berdegil untuk meraih cinta wanita itu. Adakah dia bodoh mengharap pada wanita yang tidak ikhlas mencintainya? Benar kata orang, cinta membuatkan kita bodoh!

“ I don’t want to talk about it anymore,” ujar Jason Harris. Matanya memandang adiknya memohon pengertian daripada adiknya itu. Tangannya diletakkan ke dada lalu memejamkan mata sambil berkata 
“ Abang tak nafikan, dia banyak memberikan kelukaan di hati ini. Tapi cinta dan rindu telah merawat kembali hati ini.” Jason Harris membuka matanya. Dia perasan wajah adiknya sedang mencemik sinis dengan kata-katanya. Biarlah apa yang hendak gadis itu katakan, tapi itu lah yang dia rasa.

“ Don’t talk like a stupid man, abang! Okey, Kat nak tanya abang. You told me that you saw her at the party then why you don’t approach her? Bukan ke abang rindu kan dia? Kenapa nak hilangkan diri depan dia?” tanya Katrina lantang. Tubuhnya dihempaskan kasar ke sofa di bilik abangnya.

“ I saw her danced with another man,” ujar Aish kedengaran berbisik kepada dirinya sendiri. Namun, semua itu cukup untuk didengari oleh Katrina. Gadis itu ketawa sinis kepadanya. Konon luka itu telah dirawat kembali dengan cinta dan rindu, padahal makin terluka hati tu! Sinis hati Katrina berkata. Dia berdiri menghadap abangnya. Tidak tentu arah dirinya memikirkan mengenai abangnya ini.

“ Are you drunk, brother? Come on, abang.  Abang sendiri Nampak dia menari dengan lelaki lain. Kenapa abang masih nak cintakan dia? dia tu cuma bekas kekasih abang dan belum tentu dia cintakan abang seperti mana abang cintakan dia separuh gila macam ni!” ujar Katrina lantang dengan air yang bertakung di mata. Hatinya sebak dengan keadaan abangnya ini. Hanyut dengan cinta!

Jason Harris merenung tajam adiknya. Hatinya sedikit terguris dengan kata adiknya itu.

“ Mind your words, Katrina!” ujar Jason Harris kasar. Nada suara Jason Harris yang kasar membuatkan Katrina tersentak! Hatinya bertambah kecewa dengan abangnya. Kerana seorang wanita, abangnya berkasar dengan dirinya. Dia benar-benar kecewa.

 “ Kat cakap yang betul abang and I want my old brother. Kat nak abang Kat yang ceria dan tak mudah tewas dengan dugaan. But I lost ‘my brother’! Because of love, you forgot about your sister. Abang lupa dengan adik abang yang seorang ni hanya kerana seorang wanita! Hanya kerana cintakan seorang perempuan kaki laki dan kaki botol! Do you think I’am stupid about Islam? Islam mengharamkan arak bukan? Tetapi perempuan yang beragama Islam itu ingkar dengan agama dia sendiri? Lainlah macam kita abang yang tak ada agama. And for your information, Kat benci perempuan itu yang bernama Keisya Farina! I hate her!”

Katrina mendengus kasar lalu keluar dari bilik abangnya itu. Memandang abangnya yang tak reti bahasa itu membuatkan dia sakit hati. Pintu bilik yang dihempas kuat membuatkan Jason Harris tersentak. Dia memejamkan matanya seketika sambil meramas rambutnya yang kusut.

What I’ve done?


“ WOW Keisya!” tegur Fina yang baru sahaja habis menari dengan Rudy, lelaki yang diminatinya. Gadis itu melabuhkan duduk di sisi Keisya yang sedang duduk mengelamun.

“ Keisya….” Panggil Fina dengan nada yang meleret. Keisya menjeling rakannya itu. Bila nada rakannya sudah sebegitu, tahulah dia pasti ada sesuatu yang ingin diketahui oleh Fina.

“ Hmmm, kau nak apa?” tanya Keisya acuh tak acuh. Matanya sedang mencari kelibat lelaki yang menari dengannya tadi namun tiada. Gelas panjang yang berisi air berperisa epal dicapainya.

“ Alah kau ni Keisya. Aku bukan nak menyebuk tapi…”

“ Tak payahlah kau nak kata macam tu Fina. Kau sebenarnya nak tahukan siapa yang menari dengan aku tadi kan?” tebak Keisya bersama senyuman sinis di bibir. Fina,Fina. I know you well, friend.
Fina tersenyum malu. Kemudian tangannya menjalar di bahu Keisya. “ Pandai pun kau. Mestilah aku nak tahu. Dia nampak agak misteri tapi kenapa dia macam kenal kau? Kau kenal dia ke?” tanya Fina ingin tahu. Gelas di tangan Keisya dicapai lalu diteguk air itu selamba. Jelingan Keisya dibuat tidak endah.

“ Aku pun tak tahu dia siapa. But, dari mata dia, macam aku kenal dia,” balas Keisya sambil tangannya bermain-main di dagu seolah-olah sedang berfikir. Fina di sisinya ketawa kecil.

“ Wow Keisya! Don’t stare at his eyes. Dari mata turun ke hati nanti,” usik Fina sambil ketawa kecil. Dia mengelak apabila Keisya ingin memberikan cubitan di lengannya yang putih itu.

“ Tapikan Keisya, aku rasa dia macam minat dekat kau lah. Jealousnya aku!” ujar Fina. Keisya disebelah sudah berkerut dahi. Baginya, kata-kata Fina itu ada benar juga. Kalau tidak masakan lelaki itu mengajaknya menari bersama? Keisya, maybe he wants to be your friend, not more than that. Hatinya meningkah.

“ Tapi tak semestinya Fina. Who knows, he just wants to be my friend,” tingkah Keisya lalu merampas kembali gelasnya di tangan Fina. Dia ni, air aku pun nak rembat! Rungut hati Keisya.

“ Hey, kawan kau cakap?! Masa kau dance tadi, dia tenung kau bagai nak tembus muka kau tu, kau still kata just nak berkawan? Kau ni sejak bila jadi lembap Keisya?” selamba sahaja dia mengutuk Keisya. Rakannya itu sudah memberi jelingan tajam kepadanya.

Keisya tidak membalas kata-kata Fina. Kini matanya tertumpu pada sesosok tubuh yang sedang membelakangi mereka. Matanya dikecilkan cuba mengamati tubuh itu dari belakang. Dia bangun berdiri dan tubuhnya tegak meghadapkan kearah tubuh itu yang masih lagi membelakanginya.

Fina yang melihat reaksi rakannya yang agak pelik itu turut memandang kearah yang sama. Matanya cuba difokuskan ke tempat yang menjadi perhatian kepada Keisya. Seketika kemudian dia ternganga dan menggoncang perlahan bahu Keisya. Teruja melihat sesosok tubuh itu.

“ Keisya, itu bukan ke yang menari dengan kau tadi? Oh Gosh! I thought he already leave this hall,” ujar Fina sambil melihat kearah lelaki itu yang sedang berbual dengan beberapa orang lelaki.

“ Yes I know Fina. Aku pun ingat dia dah bla dari dewan ni. Rupanya ada lagi. Aku nak tahu dia siapa Fina,” ujar Keisya dengan nada yang agak nekad. Fina di sisi dipandang sekilas.

“ So, apa lagi?! Jom kita rempuh!” ujar Fina penuh bersemangat. Keisya mengangguk kecil kemudian bersama-sama mereka berjalan menuju kearah lelaki itu. Keisya nekad, jika lelaki itu ingin merahsiakan identitinya itu juga, dia akan bertindak menanggalkan mask yang setia di wajah lelaki itu.


“ HEY, dude! Look at two ladies at there. Kenapa diorang pandang kita lain macam?” ujar seorang  lelaki itu kepada rakannya yang berada di hadapannya. Rakannya itu memalingkan wajahnya ke satu arah yang ditunjuk oleh rakannya itu. Keningnya berkerut. Ada dua orang gadis sedang berjalan menghampiri mereka. Itu bukan ke Keisya and Fina?

“ Errrr, i know who they are,” ujar lelaki itu  sedikit gugup lalu berjalan pantas meninggalkan rakannya yang terpinga-pinga melihat dirinya itu. Kakinya laju melangkah kearah pintu dewan yang hampir dengan tempat dia dan rakannya itu berdiri. Dia perlu pergi sebelum dua orang gadis itu menghampirinya.


“ KEISYA, look! Dia nak keluar dari dewan!” ujar Fina keras lalu mencapai tangan rakannya agar seiring mengejar lelaki itu. Keisya yang agak kalut mengangkat sedikit tinggi dressnya lalu mengikut langkah Fina yang laju itu. Kenapa lelaki itu lari? Hatinya tertanya-tanya dan melangkah laju mendekati pintu dewan.

Setiba di luar dewan, Fina dan Keisya memanjang kanleher masing-masing mencari kelibat lelaki itu namun tidak kelihatan. Keisya mengeluh kasar. Buat penat dia sahaja berlari mengejar lelaki itu namun tidak jumpa juga.

“ Mana dia ni, beb? Hilang macam tu je! Aku rasa kita dah cukup laju kejar dia,” bebel Fina sambil mengesat peluh di dahi. Tetamu yang sedang bersembang di luar dewan memandang mereka sinis. Mana taknya, sejuk-sejuk macam ni berpeluh padahal mereka marathon tadi!

Keisya tidak membalas. Nafasnya turun naik. Matanya masih lagi mencari-cari kelibat lelaki itu. Entah kenapa hatinya memberontak ingin mengetahui siapa gerangan lelaki itu. Kemudian dia terlihat seorang lelaki yang sedang bersandar di dinding yang agak suram sedikit kawasannya. Pantas dia menarik tangan Fina dan berlari-lari anak mendekati kawasan itu.

“ Wei, Keisya! Kau nak pergi mana ni?” tanya Fina sambil cuba menyaingi langkah Keisya yang laju itu. Tangannya sudah memegang pinggang yang agak lenguh itu. Aku datang sini nak enjoy, tak pasal-pasal marathon dengan minah ni! Rungut hati Fina. Padahal dia yang beria-ria tadi mengajak Keisya untuk ‘mendapatkan’ lelaki itu.

“ Aku nampak dia dekat sana! Kau ikut je lah jangan banyak cakap,” balas Keisya sedikit mengah. Sakit kakinya terpaksa berlari dengan kaki yang memakai kasut tumit tinggi. Tetamu yang hadir di situ semua memandang mereka kepelikan melihat mereka marathon malam-malam begini.

p/s: dapatkah mereka membongkar identiti lelaki itu? Hehehe.. nanti jawapannya cik writer sambung bab 6. Ni just sedutan dari bab 6. tengah dalam proses sedikit bab 6. (Berbelit-belit ayat) Okey, bacalah sedikit mengenai hero kedua, JASON HARRIS. Thanks for read it okey. Tangan itu kalau rajin sila-sila lah menaip komen. Sebarang kritikan akan diterima dengan baik. ^__^. Love you my readers!

3 comments:

  1. best, semakin interesting n suspend

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks... teruskn mmbca ye nnti.. ^__^

      Delete
  2. Waa.. Best yang teramat sangatt !! Knpe x smbg lg :| ?? Dah lame dah nie.. Hehe . Papepon , sy sokong cik writer forever ! Huu

    ReplyDelete